8/03/2014

O2SN Karate di Palembang

          5 Comments   
Seperti biasa malem ini gue baru pulang ngampus, dan seperti biasa pula gue mampir dulu ke kfc deket kampus. Edisi kali ini gue tulis waktu gue lagi duduk di pojokan. Awalnya belum ramai karena mungkin udah malem, tapi lama-kelamaan orang-orangpun mulai berdatangan. Ada yang datang sendiri, ada yang datang sama pacarnya, ada anak kecil sama ibunya, ada om-om sama selingkuhannya, entahlah. Oke ini mulai out of topic. Mari kita fokus.

Jadi yang mau gue ceritain kali ini sama sekali gak ada hubungannya sama yang diatas. Gue mau cerita soal O2SN Karate tahun 2012 dulu di Palembang. Waktu itu gue menjabat sebagai anak kelas 2 SMA. Tentunya cakep maximal.
Jadi waktu pas kelas 2 dan gue lagi rajin-rajinnya latihan karate, Senpai gue mendaftarkan gue ke event tersebut. Dan setelah minta izin ke pihak sekolah, tentunya mereka merespon dengan baik karena itu akan membawa nama sekolah. Selain itu, sudah lama juga dari pihak sekolah gue tidak mengirimkan atlit karate sejak juara karate dunia, Kak Rara Talamati. Oke gue bangga setengah mampus karena :

1.       Rara Talamati atlit karate juara dunia ternyata lulusan dari sekolah gue.

2.       Kali ini gue akan meneruskan prestasi beliau.

Gue merasa kece badai.

Yap, untuk bisa berangkat ke Palembang di ajang karate nasional gak gampang, kita harus diseleksi dulu. Mulai dari seleksi di perguruannya masing-masing, terus seleksi  antar sekolah, kemudian seleksi antar provinsi, baru setelah itu bisa maju ke O2SN.

Mulai dari seleksi pertama, gue di seleksi di tempat latihan gue. 3 bulan sebelum O2SN kita udah dilatih lebih ketat. Gue sampai hampir memutuskan untuk mundur karena jumlah latihannya udah banyak banget dan menguras tenaga. Namun akhirnya gue sadar, Sesuatu yang hebat itu emang butuh perjuangan dan kerja keras untuk bisa meraihnya. Sama kayak dalam suatu hubungan, ketika ada 2 orang yang memutuskan untuk saling berbagi suka dan duka, mereka juga butuh perjuangan. Bagaimana merek dapat bertahan dikala mereka memiliki masalah, bagaimana mereka tetap saling meyakinkan ketika dihadapkan dalam suatu keputusan, dan bagaimana mereka melewati tiap episode dari cerita yang mereka punya. Oke ini salah fokus, abis tadi gue liat orang pacaran didepan gue. Uhuk.

Balik ke cerita tadi, akhirnya gue diputuskan untuk menjadi wakil atlit cewek dari perguruan gue. Kebetulan waktu itu temen gue yang juga jadi wakil atlit cowoknya juga adalah temen sekelas gue, namanya Ipong. Bokapnya juga senpai gue tapi dari perguruan yang beda. Beliau dikenal sebagai senpai yang sangat tegas kepada murid-muridnya. Gak heran kalo si Ipong tuh mental juara, di rumahnya aja, mo nemuin celah dinding susah amat. Bukan, bukan karena rumahnya transparan, tapi di dinding rumahnya udah penuh sama piagam-piagam dan medali yang sudah dia dapatkan sampai ke tingkat Internasional. Woooohhh. Gue ngiri setengah mampus.

Jadilah gue dan Ipong atlit karate cewek dan cowok yang sebagai wakil sekolah untuk bertanding. Setelah seleksi pertama, kini kita berdua harus melewati seleksi kedua. Iya, seleksi antar sekolah sekota-Gorontalo. Waktu itu kira-kira ada 3 sampai 5 wakil sekolah lain yang harus gue lawan. Seiring makin ketatnya persaingan,jadwal  latihan juga makin ditambah. Gue yang udah was-was dari awal, jadi lebih rajin olahraga. Setelah selesai sholat Subuh gue langsung lari pagi dengan dipayungi awan yang masih gelap dan bintang yang baru mau mulai meredup karena semakin pagi.

Ketika hari pertandingan tiba, gue main 3 kali. Jadi sistem pertandingannya tuh kayak gini:
Gue lawan wakil dari SMAN2 . Sementara wakil dari SMAN1 lawan SMA lain. Nah kalo gue menang di babak 1, gue tinggal nunggu di final, sementara yang menang dari SMAN1 vs SMA lain itu menang, dia bakal lawan gue. Bejituh.

Setelah menang di babak pertama, gue akhirnya harus nunggu di final dan melawan atlit lain. Dan ternyata, SMAN 1 yang menang dengan SMA lain itu. Otomatis, gue harus ngelawan wakil dari SMAN1. Setelah mengerahkan seluruh kekuatan dan tenaga di atas matras biru, pertandingannya ahirnya dimenangkan oleh.. ehm. Gue! Alhamdulillah. Gue sujud syukur dan langsung mengabari kedua orang tua gue yang mereka sambut dengan senyum bangga. Gue senang melihat orang tua gue bangga.

Setelah menang di seleksi kedua, akhirnya gue harus diperhadapkan dengan seleksi ketiga yaitu pertandingan antar kota dan kabupaten. Jadi nggak dari kota Gorontalo aja, tapi dari kebupaten lain juga. Gue mulai khawatir karena pasti saingan-saingannya makin gila aja.

Untuk menjaga stamina tetap stabil dan porsi makan juga harus teratur, kita kemudian diasramakan. Selama asrama gue latihan terus menerus. Kadang saat semua orang sudah terlelap, gue keluar kamar dan latihan fisik di aula sendirian. Gue gak peduli lagi disitu mau ada hantu ikut latihan, bodo amat, gue udah kunci target. Tak lupa gue tetep sholat 5 waktu, karena semua hal bakalan terasa sia-sia kalo gak kita barengi dengan do’a dan restu orang-orang terdekat. Waktu itu lokasi asramanya lumayan deket dari rumah eyang, jadi sesekali gue curi-curi waktu buat kerumah eyang kalo lagi lari pagi. Muehehehe.

Selama asrama gue juga jadi jarang ketemu nyokap, beliau kerja, sedangkan gue terus latihan. Sesekali dia membawakan gue makanan-makanan sehat ketika gue selesai latihan. Sungguh ibu yang sangat pengertian.

Hari-H pun tiba. Setelah selesai sholat subuh dan lari pagi, gue kembali kekamar dan segera mandi dan bersiap-siap. Pas keluar kamar dan menuju aula, ternyata aula udah rame sama atlit-atlit dari provinsi lain. Gue keringet dingin. Hari itu gue gak nyuruh nyokap datang, walaupun dia sedikit memaksa untuk datang. Gue suka grogi kalo ditonton sama orang banyak. Apalagi nyokap sendiri. Jadi kadang gue gak tau kalo nyokap kadang udah ada di pojokan nyaksiin anaknya lagi nyakitin anak orang.

Sama kayak di seleksi sebelumnya, gue harus melawan atlit lain dari  kabupaten di babak pertama. Gue udah lupa nama kabupatennya apa-apa aja. Seinget gue, lawan tanding gue yang pertama lumayan agresif. Namun akhirnya gue berhasil mengalahkannya. Setelah melawan dia, gue kini harus masuk ke babak kedua. Jadi yang udah nunggu di final tuh kali ini yang dari kabupaten lain, karena mereka tuan rumah. Lawan yang kedua juga nggak kalah cekatan. Tapi akhirnya berhasil gue kalahkan. Kini tiba saatnya gue harus ngelawan si rambut-pirang-gak-pernah-senyum satu itu. Ketika mau melangkah ke matras gue berdo’a sambil nutup mata. Gue pasrahin semuanya ke tangan Tuhan. Dan mungkin Tuhan mendengar do’a gue, si pirang lupa sama gerakannya dan pukulan poin pun telak gue dapatkan. Akhirnya gue menang! Gue menang makkk!! *kibas rambut*

Gue kembali sujud syukur. Ketika bangkit dari sujud, teman-teman, Ipong, dan Senpai menuju kearah gue dan mengangkat badan gue tinggi-tinggi. Gue langsung telfon nyokap dan beliau segera melaju ke tempat gue bertanding untuk melihat anaknya yang satu ini. Sesampainya nyokap di lokasi, dari kejauhan dia terlihat buru-buru ke arah gue dan memeluk tubuh ini dengan erat. Beliau mengelus-elus kepala gue dan berkata “Kerja bagus nak, bangga sama kamu”. Gue ikutan memeluk nyokap sambil setengah menangis. Setengah nggak percaya, kini gue ke ajang Nasional! Jagoan-jagoan dari seluruh penjuru Indonesia, I’m coming~

Hari keberangkatan pun tiba. Lokasi O2SN nya bertempat di kota Palembang. PALEMBANG CUY! Gue udah kebayang sama pempek khasnya. Muehehehe. (Ini mau tanding apa wisata kuliner?). Jadilah gue berangkat ke Palembang bersama teman-teman gue yang lain wakil dari kota Gorontalo. Ada gue, Ipong, Willy, Agnes, Kak Christin, dan Aldy. Waktu itu gue juga pacaran sama Willy. Dan yang jadi pendamping dan penanggung jawab kami selama disana adalah Senpai Iky selaku senpai gue dan nyokapnya Willy. (Iya nyokapnya suka ikut juga kalo Willy sampai keluar kota).

Dari Gorontalo kita mesti transit dulu di Makassar dan Jakarta baru bisa nyampe Palembang. Ketika transit Jakarta, udah banyak juga atlit-atlit dari kota lain yang sudah sampai duluan di bandara. Seketika bandara Internasional Soekarnon Hatta full sama atlit-atlit dari seluruh pelosok  Indonesia. Gila aja, tampang-tampangnya pada tampang juara semua. Sedangkan gue? Mungkin kalo gue gak make jaket kontingen sama celana training pendek putih gue yang gue pake saat itu, gue gabakal dikira atlit. Oke gue cakep maximal. Uhuk.

Di bandara Soeta kita kayak gembel yang digeletakkan begitu saja. Saking penuhnya ruang tunggu sama para atlit, banyak yang udah duduk-duduk melantai bahkan  tiduran di koridor menuju ruang tunggu. Miris. Ada juga yang sibuk ngecengin atlit lain biar pas pertandingan kali aja si gebetan mau rela ngalah demi dia. Dih.

                Setelah sekian lama nunggu dan hampir putus asa di Jakarta dengan loncat dari ujung Monas (Yakali monas di bandara), akhirnya pemberitahuan keberangkatan ke Palembangpun tiba. *Gue bersimpuh dibawah pesawat* *Temen-temen lain juga ikutan*

                Sesampainya di Palembang, gue langsung “Wah..Wah”an karena ini juga pertama kalinya gue ke kota Palembang. Kita nyampenya udah malem sekitar jam 9. Hal lain yang juga baru gue tau, orang-orang Palembang ternyata cakep-cakep. Kita kemudian dijemput oleh bus yang sudah disediakan dari panitia Palembang untuk membawa kita ke tempat menginap kita selama seminggu disini.

                 Selama perjalanan teman-teman bernyanyi didalam bus, sementara gue mendengarkan lagu mnggunakan headset sambil melihat kota Palembang dari kaca bus dengan Willy yang sudah tiduran disebelah gue. Gue yang  udah capek juga akhirnya ketiduran. Belum nyampe sejam memejamkan mata, tiba-tiba kita udah dibangunin sama klakson bus yang bunyinya kayak ngajak berantem. Pas mau ngomelin sopirnya, Willy memegang kepala gue dan memutarnya perlahan ke arah jendela untuk menunjukkan apa yang dia lihat.

                Gue menganga sambil terpaku. Tempat yang bakal kita tinggalin seminggu teryata hotel berbintang di Palembang. Hotel Aston bo’. Itu hotelnya masih baru juga disana, dan kerennya, bikin mupeng banget. Kita semua kaget banget karena setau kita kalo pertandingan kayak gini mah biasanya para atlit ditempatin di asrama lagi, ya paling mentok juga penginapan atau motel lah. Tapi ini gila aja, kita hampir gak percaya. Tapi yang tinggal di Hotel Aston hanya atilt-atlit karate SMA aja, yang SD SMP sama atlit cabang olahraga lain dapet di asrama sama motel doang, MUAHAHAHA. *Ketawa ngeledek adek-adek atlit karate*

                Pas turun dari bus dan masuk ke dalam Hotel, kita disambut dengan sangat ramah. Di lobby juga sudah banyak atlit dari daerah lain yang nyampe duluan. Bahkan ada juga yang sudah memakai baju tidur dan sedang makan bersama-sama dengan kontingen daerahnya masing-masing. Belum nyampe 5 menitan duduk, si Willy manggil gue dan mengenalkan gue ke temen-temen dia dari kontingen lain. Iya, si Ipong udah kenal hampir semua atlit yang ikut, karena dia udah sering ikut beginian, Sedangkan gue? Baru pertama kali. Kasihan.
               
                Jadilah gue kenal sosok seorang perempuan yang rambutnya pendek kayak cowok (tapi dia gak kelainan) dengan kulit putih dan mata yang sipit. Inilah dia Ella. Ella kontingen dari Aceh. Anaknya ramah banget dan murah senyum. Dia juga ngenalin gue ke temen-temen dia yang lain, yaitu Idho, Yazi, Ryan, dan Sarah. Idho anaknya tinggi banget, Yazi agak kecil, Ryan lebih tinggi dari Yazi, dan Sarah berjilbab.

                Pas lagi berdiri dan bengong setelah selesai basa-basi sama mereka, tiba-tiba dari arah pintu masuklah sosok seorang cowok manis dengan rambut yang lurus rapi dan berkumis tipis. Iya dia punya kumis tipis yang bikin gue geregetan. Entah kenapa gue suka ngeliet cowok yang memiliki kumis tipis, mereka itu gantengnya nambah. Sambil senyum-senyum dia berjalan ke arah gue yang udah GR mau disamperin dan ternyata dia senyum ke orang di belakang gue. Si Willy. Kampret dia temennya si Willy. Tadi itu anti klimaks banget.

                Gue kemudian kembali duduk di sofa lobby sementara Willy masih ngobrol sama cowok kumis tipis itu. Rupanya si Willy dan cowok itu sudah pernah kenalan di pertandingan-pertandingan sebelumnya. Si Ipong yang dari tadi merhatiin gue yag cuma bengong liat kearah Willy dan cowok itu langsung ngagetin gue dan senyum-senyum kampret.

“Kenape lu?” Tanya Ipong
“Nggak.” Gue gapeduli.
“Ohhhh gue tau. Itu si Rafi, kontingen dari Surabaya. Manis ye? Hahaha.” Ipong bilang sambil agak berbisik.
“Ohh Rafi yaa.”
“Tuh kan.”

                Waktu itu gue sekamar sama Agnes sedangkan Kak christin kebagian kamar sama kontingen lain. Setelah mandi dan mengatur barang-barang di kamar, gue bersama Agnes, Willy, Ipong, Aldy dan kak Christin menuju ke ruang makan yang tempatnya sebelahan sama lobby sekalian ikut bergabung dan kenalan dengan kontingen-kontingen lain. Selesai makan gue langsung bergegas ke kamar untuk mengistirahatkan badan yang sudah berasa mau remuk ini.
                Besoknya gue bangun nggak pagi-pagi amat karena kecapekan, sementara temen-temen gue yang lain termasuk si Agnes sudah di ruang makan sedang sarapan. Gue buru-buru mandi karena takut ditinggal latihan. Pas lagi sendiri di dalam eskalator sambil ngibas-ngibas rambut  yang masih agak basah dengan seksinya, tiba-tiba eskalatornya berhenti dilantai 4 dan masuklah sesosok pria yang gak asing. si Rafi!
                Dia senyum kearah gue dengan manisnya sementara tangan gue masih megang rambut yang setengah acak-acakan karena gua kibas. Awkward pun terjadi. Gue langsung balik badan dan benerin rambut sementara dari kaca gue ngeliat Rafi yang masih senyum-senyum sambil ketawa kecil. Kunyuk.

“Mau kemana?” Tanya Rafi (masih) dengan senyumannya.
“Err.. lobby. Kamu?” Gue udah mau pipis di celana.
“Oh. Ke kolam renang, ngecek temen. Hehe.” Jawab dia sambil nyengir.

Dan escalator pun akhirnya berhenti di lantai tempat kolam renangnya, dia kemudian keluar dari escalator sementara gue masih masang tampang awkward. Setelah escalator tertutup kembali, gue langsung loncat-loncatan kesenengan karena bisa satu escalator sama Rafi. Berdua. Huaaaaaaaa. Keren nggak tuh??? Nggak kok biasa aja.

Kira-kira sehari sebelum pertandingan kita juga diajak ke GOR oleh panitia karate yang ada di Palembang untuk ikut menyaksikan pertandingan karate yang baru saja mau selesai disana. Waktu itu kita disuruh milih bus acak, gak harus sama kontingen, katanya sih biar bisa kenalan sama atlit-atlit dari daerah lain juga. Jadilah gue misah dari teman-teman gue yang lain dan duduk di salah satu bus tepatnya di bangku kedua deket jendela. Belum 5 menitan gue duduk, datang seorang cowok atlit lain yang celingukan karena belum dapet tempat duduk. Berhubung kursi sebelah gue masih kosong, gue persilahkan aja dia duduk. Wujudnya item-manis, murah senyum, dan rajin menabung. #Lah

Karena gak mau awkward, kitapun akhirnya berkenalan. Namanya Ricky, dan dia atlit dari kontingen daerah Kalimantan.  Jauh men. Waktu lagi basa-basi sambil Ricky nyeritain gimana dia bisa sampai menjadi wakil dari daerahnya, ada yang nyolek-nyolek sambil sedikit nyubit dari kursi belakang. Pas gue nengok, ternyata si Willy yang sedari tadi merhatiin gue ngobrol sama Ricky sambil masang tampang kayak kopi pait digaremin. Gue nyengir sambil meletin lidah.

Setelah pulang dari GOR, kita kembali ke hotel dengan kondisi yang capek banget. Tapi berhubung pertandingannya udah besok, para atlitpun menyempatkan untuk tetap latihan. Kontingen gue juga latihan dong ya. Sore itu kita membentuk lingkaran di halaman samping hotel sambil latihan sesuai bidangnya masing-masing. Dan gue sendiri, tentunya latihan gerakan-gerakan karena gue di KATA. Buat yang gatau apa itu KATA dan KUMITE, jadi kalo kata kita meragain jurus-jurus di karate, sedangkan kumite, itu yang kayak berantem-berantemnya. Bejituh.

************
                Hari H pun tiba. Waktu itu gue bangun dengan kondisi yang sialan-kayaknya-gue-sakit. Mata gue kayak berkunang-kunang. Badan gue demam dan lebih kampretnya lagi, semua temen-temen dari kontingen gue udah pada siap-siap mau sarapan dan berangkat sedangkan gue sendiri masih kayak kucing garong yang udah gak mau keluar dari selimut. Agnes yang udah kalang kabut sedari subuh langsung narik kaki gue biar gue bisa sadar kalo SEKARANG UDAH HARI H-NYA KUNYUK!!!

                Buru-buru gue mandi dan siap-siap. Temen-temen dan senpai gue juga tak lupa mengingatkan kembali agar baju karate dan nomor peserta tidak sampai ketinggalan. Kami pun segera naik ke escalator dengan gue yang masang tampang ngerasa bersalah karena udah bikin nunggu lama sambil dipelototin temen-temen.

                Selesai sarapan kita semua dituntun ke bus masing-masing. Seinget gue waktu itu kita se-bus sama beberapa atlit dari Papua, dan Kalimantan. Sesampainya di lokasi pertandingan, atlit-atlit langsung turun dari bus dengan semangat yang menggebu-gebu, sedangkan gue? Masih sempoyongan kayak tahanan penjajah yang nggak dikasih makan seminggu. Gue lemes dengan penglihatan yang masih samar-samar. Mampus, gue sakit.

                Gue gak tau lagi mesti gimana. Atlit-atlit dari kontingen lain yang kebagian tanding hari itupun sukses membuat nyali gue ciut seketika. Tampangnya mendadak sangar semua bo’! Capcus cyin~
Satu hal yang gue tangkap dari penglihatan ini juga, sebelum pertandingan, para atlit akan memperlihatkan kekuatan-kekuatan mereka ketika pemanasan berlangsung. Hal itu bisa jadi untuk menakuti lawan, inilah yang disebut gertakan mental.

                Sebelum bertanding gue juga udah dapat bocoran kalau gue akan melawan atlit dari Bandung. Mampus. Mampus kuadrat! Kenapa mampus? Karena :
1.       Isu-isunya lawan gue ini adalah juara O2SN tahun kemaren dan dia punya power yang jago banget
2.       Masa’ gue kudu ngelawan atlit dari daerah kelahiran gue juga?

Gue Cuma bisa nrimo.

                Selesai pemanasan, kitapun akhirnya siap-siap di kursi peserta. Dan tak lama kemudian, giliran gue main. Gue yang emang grogian-pun gak bisa lagi menahannya. Seluruh tubuh gue gemeteran. Gue terus merapalkan do’a yang gue tahu. Do’a diberi kemudahan, do’a selamat dunia akhirat, bahkan kalo perlu gue yasin-an ditempat.

                Perlahan gue berjalan keatas matras. Gue yang pertama main sebelum lawan gue. Gue kerahkan seluruh tenaga yang tersisa buat mulai beraksi diatas matras. 6 menit 14 detik berlalu, akhirnya gue selesai. Kini giliran lawan gue. Dan memang benar, guepun mengakui kehebatannya, dia memiliki power dan tenaga yang luar biasa. Selesai kita berdua main, kini giliran penentuan siapa yang masuk ke 2 besar. Gue menggunakan sabuk merah (AKA) dan lawan gue memakai sabuk biru (AO). Dan hasilnya, ternyata bendera birunya yang dominan diangkat oleh wasit. Gue nutup mata, gue takut mengecewakan senpai dan teman-teman gue.

                Gue kemudian berjalan kea rah kontingen gue yang ternyata mereka hanya tersenyum tanpa memperlihatkan ekspresi kecewa. Mereka tetap menyemangati. Gue bingung harus memasang ekspresi apa. Gue merasa gagal. Gue duduk sambil menundukkan kepala. Tiba-tiba ada tangan yang menggandeng dari samping, ternyata senpai. Satu kalimat yang dia katakana waktu itu yang gapernah gue lupa sampai sekarang,
“Udahlah gak usah terlalu difikirin. Kamu udah berhasil kok bikin kita bangga dengan semangat kamu yang tetep mau berusaha padahal kamu sendiri sudah tahu kemampuan lawan kamu. Gak semua orang bisa seperti itu, ada yang udah menyerah duluan sebelum bertanding. Gapernah ada kata kalah di Karate. Sometimes we win, sometimes we learn.”.
                Gue yang masih lemas setelah mendengar kalimat itupun langsung mengangkat kepala gue dan tersenyum kepada senpai dan teman-teman. Merekapun menghampiri dan memeluk gue. Kini gue gak kecewa lagi, benar apa yang dikatakan senpai, kita sebagai karateka nggak pernah mengenal kata kalah. Hanya terkadang kita menang, kadang kita belajar.

                Waktu lagi duduk-duduk, gue izin ke toilet sebentar untuk cuci muka dan menyegarkan fikiran. Pas lagi jalan kearah toilet, gue ketemu salah satu atlit dari daerah lain yang mencegat gue dengan memasang tampang agak malu-malu. Sambil senyum-senyum tapi dengan raut muka yang agak takut dia ngomong ke gue,
“Err.. anu.. dev, temen gue titip salam.”
“?” (Gue masang tampang bego)
“Nggg.. boleh gak minta nomer hp kamu? Pin kek, apa kek? Hehehe” Dia nyengir maksa tapi kayak udah mau pipis di celana.
“Pin atm?” gue yang mendadak kebelet jadi gak terlalu menghiraukannya.
“Hahaha. Kamu lucu banget yaa.. hahahahahahah”
“…….” Gue melengos pergi.

                Setelah dari toilet guepun kembali ke kursi peserta sambil menyaksikan teman-teman gue yang kebagian main hari itu. Ipong juga main dihari yang sama dengan gue, dan kabar baiknya dia menang telak. Gue udah nggak kaget lagi kalau Ipong yang menang, karena dia memang sudah teruji di itb dan ipb. #SalahFokus

                Pas lagi bengong nopang dagu nungguin peserta-peserta berikut yang mau bertanding, temen gue si Ella nyenggol gue.

“Coba tebak siapa disana.” Kata Ella.
“Bodo amat.” Gue masih nopang dagu sambil merhatiin wasit-wasit yang lagi ngerumpi.
“Seriusan nih gamau nengok? Yang disana juga lagi nengok kesini loh…” kata Ella yang langsung bikin gue penasaran.
Guepun nengok kearah yang dia maksud, dan ternyata itu adalah si Rafi. Gue terus memperhatikannya dari arah seberang matras. Dia juga lagi nopang dagu sambil sesekali ngobrol ama temennya.
                Rafi dapat giliran bertanding hari yang sama dengan gue. Dan tak lama kemudian diapun siap-siap untuk bertanding. Selama rafi main si Ipong nge-rese-in gue dengan neriakin nama gue ke Rafi. Itu si Ipong childish banget sih gitu-gituan. Tapi gue seneng. #Lah

                Setelah semua atlit yang dapat giliran main hari itu selesai semuanya, kita akhirnya balik ke hotel  dengan kondisi yang udah capek banget. Selesai mandi dan beres semuanya, kitapun turun kebawah untuk makan malam. Oh iya gue lupa, gue sama Willy udah putus waktu itu. Gue denger dari temen gue kalo dia lagi deket sama atlit kontingen lain. Dasar willy.
               
                Waktu lagi duduk sendirian sambil makan malam, temen-temen atlit dari kontingen daerah Aceh nyamperin gue. Kitapun ngobrol-ngobrol sambil sesekali foto-foto. Ditengah-tengah obrolan pada malam itu, tiba-tiba mereka ngebahas soal Rafi. Dan gilanya, temen gue si Idho isengin si Rafi dengan minta nomernya dia sambil nyeloteh gak jelas. Kata Idho, waktu dia nyamperin Rafi ke meja makannya sambil nanyain nomernya Rafi, temen-temennya Rafi langsung masang tampang “Elu-Maho-?” ke si Idho. Kitapun ngakak sambil ngeledekin Idho.

                Hari-hari yang tersisa sebelum balik ke daerah masing-masing kita gunakan untuk jalan-jalan sambil wisata kuliner. Palembang kota yang asik menurut gue. Gak tau kenapa tapi gue have fun aja selama disana. Bokap sama Adek gua juga bela-belain dari Bandung ke Palembang Cuma  buat ngasih kamera sekalian nyamperin gue yang selesai bertanding. Muahahaha. Sungguh gue anak dan kakak yang tidak tahu diri.

                Sehari setelah seluruh babak pertandingan selesai, baik dari KATA maupun KUMITE,  gue dan kontingen gue pergi ke salah satu mal  di Palembang. Kita kemudian ke bioskop dan nonton ‘The Amazing Spiderman 3D’. Emang dasar temen gue si Agnes, dia sempet teriak-teriak di dalam bioskop waktu ada adegan yang kayak efeknya keluar dari layar. Gue dan teman-teman lainnya Cuma bisa ngakak.

Setelah dari mal, kitapun melanjutkan perjalanan dengan berwisata-kuliner ria. Kita mendatangi salah satu tempat berbelanja ole-ole di Palembang yang langsung tersambung dengan semacam café khusus ole-olenya. Dan disinilah gue bertemu dengan sosok putih montok disausin, Pempek Palembang. Glek. *nelen ludah*

                Jujur aje pempek di tempat tersebut enak banget. Gue aja yang gak doyan sama makanan-makanan asing buat lidah gue, tetep nagih pas makan itu. Teksturnya lembut, saosnya gak lebay, dan tentu rasanya uenak tenan.

                Gak kerasa hari udah malem, kitapun balik ke hotel dan istirahat karena besoknya kita semua sudah harus balik ke Gorontalo. Gue rebahan sebentar sambil nonton TV dikamar, sedangkan Agnes temen sekamar gue yang bakat tidurnya nyaingin kebo’ hamil udah tepar duluan. Karena ngerasa bosen guepun keluar kamar dan pergi ke kolam renang sambil menikmati indahnya kota Palembang di malam hari dari ketinggian. Gue duduk dikursi disamping kolam renang sambil sesekali memotret pemandangan malam yang sangat gue sukai. Malam itu gue larut dalam binar lampu kota Palembang.

*******
                Hari kepulanganpun tiba. Setelah siap-siap dan sarapan kitapun menunggu di lobby. Pagi itu ada 2 mobil yang menjemput kami. Gue dan kontingen gue pamit kepada teman-teman dan semua panitia yang ada di hotel. Jujur gue gasuka banget sama namanya perpisahan. Gue gapernah mau bilang selamat tinggal ke orang-orang, gue hanya akan bilang “Sampai nanti” atau “Sampai Ketemu Lagi”. Entah kenapa kata Selamat tinggal selalu terdengar menyakitkan.

                Selama perjalanan balik ke Gorontalo, gue mikir. Gue juga bersyukur untuk apa yang telah gue dapat selama di Palembang. Suasana kotanya, orang-oragnya, cerita, dan pengalaman yang gak akan pernah terlupakan. Gue banyak belajar tentang artinya sebuah perjuangan. Mulai dari awal pertandingan hingga sekarang ini. Gue sadar ini bukanlah akhir dari kerja keras selama ini, gue masih akan tetap berjuang untuk membuat orang disekitar gue tersenyum bangga.


Terima kasih kota Palembang, Terima kasih teman-teman O2SN dari segala penjuru Indonesia, Terima kasih untuk pengalamannya, tetaplah berjuang diatas matras dan mengharumkan nama Indonesia J

               


5 komentar:

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira