9/26/2014

Ketidakjelasan yang dijelas-jelaskan

          0 Comments   
Ada beberapa tempat yang bikin gue nyaman maksimal dan enak buat nulis. Salah satunya adalah di balkon gedung arsitek. Gedungnya ada 5 lantai, disetiap lantai ada balkonnya yang ngadep langsung ke kota Manado.

Disinilah biasanya gue nulis-nulis bahan buat blog. Narik kursi dari kelas, taruh tepat dibalkon, loncat kebawah, duduk se-PW mungkin, ngetik.


Okay kita fokus ke topiknya.


Gue yakin pasti lo semua pernah ngalamin suatu saat dimana lo lagi banyak fikiran dan fikiran-fikiran itu seakan memaksa lo untuk enggan tidur.

Hal ini sering terjadi di diri gue. Niatnya nyampe rumah langsung meneparkan diri, tapi apalah daya mata enggan untuk diajak kompromi. Kemaren gue pulang dari kampus kira-kira sekitar pukul 20:55. Gue masuk ke dalam kamar dan segera mandi untuk bersiap-siap istirahat. Setelah mandi dan sholat Isya, gue rebahan di kasur sambil nyoba tidur.


5 menit berlalu...


10 menit berlalu...



Nggak bisa.


Gue tetep masih terjaga diatas kasur. Gue kemudian mengaji untuk menenangkan fikiran. Setelah selesai dan merasa mata juga udah sayu, gue langsung merebahkan diri ke kasur dan berfikir pasti abis ini gue langsung ketiduran.


10 menit berlalu...


20 menit berlalu...


1 abad berlalu...



Kampret. TERKUTUKLAH INSOMNIAAA!!


Gue yang udah pasrah terpaksa tinggal bengong depan hape. Lagi scroll-scrollin hape gajelas eh ada bbm masuk dari salah satu temen gue di Jogja.


“Lo lagi selow nggak dev? Telfonan yuk. Bosen gue.”


Pas.



Setelah cukup lama ngobrol ditelfon dengan pembahasan yang random mulai dari kuliah masing-masing, serunya kota Jogja, sampe obrolan yang nggak penting-penting amat, temen gue tiba-tiba nanya,


“Kamu tau nggak game POU dev?”


JELAS. Gue tau.


POU adalah sejenis game dimana elo akan memelihara seonggok e’ek. Sekali lagi gue tegaskan, LO BAKAL MELIHARA SEOONGGOK E’EK. Kurang jijay apa coba game ini.

Tapi ya, dulu gue pernah melihara POU juga. Betapa najisnya diri ini.


Jadi si POU ini adalah sesosok e’ek yang bakal jadi peliharaan lo. Dia mesti dikasih makan, diajak maen, dikasih vitamin, pokoknya kayak lu lagi melihara anak orang deh. Gilanya lagi, POU ini juga  bisa ngeluarin tokay alias berak. Jadi e’ek bisa ngasilin e’ek. LUAR BIASA!


Dulu pernah waktu itu gue lagi tukeran gadget sama punya sepupu. Otomatis gue nggak pernah buka POU selama seminggu. Eh taunya pas gue buka, dia udah sakaratul maut. Energinya udah 0%, moodnya udah flat banget karena nggak pernah diajak maen lagi, matanya berkaca-kaca seakan ngomong,


“URUSIN GUE KAMPRET, URUSIN GUEEE!.”.


Gue kemudian memandikan si POU (tentunya bukan dengan cara gue nyemplungin gadget gue ke bak mandi), memberinya makan dan vitamin, lalu mengajak dia bermain. Gue heran juga sama ni game, didalam game ada game lagi. Sungguh tidak jelas.


Ngomong-ngomong soal game POU, gue jadi keinget sama salah satu temen gue, namanya Indah. Dia POU addict. Indalah juga yang mengenalkan gue dengan si e’ek nggak tau diri ini. Tapi si Indah sayang banget sama POUnya.


Waktu itu gue pernah iseng buka POUnya dia. Betapa terkejutnya gue dengan apa yang gue saksikan di depan mata.


“Ndah, ini, POUnya nggak suka lo bersihin? Kok pupupnya dimana-mana gini?”


“Iya dev, sengaja gue kumpulin, ehehehe.” Indah nyengir, matanya yang sipit jadi tambah ga keliatan.


“Sengaja?”


“Iya, hehehe. Gue koleksi.”



MASYA ALLAH.


Sungguh gila anak ini. Hari gini, disaat semua orang pada ngoleksi barang-barang bermerek, gadget-gadget mahal, mobil-mobil mewah, dan Indah malah sibuk ngoleksi E’EK? Sungguh diluar nalar manusia normal.


“Lu gila kali ye? Gue bersihin POUnya ya?” Gue bersiap-siap nyocol-nyocol e’ek POUnya Indah.


“JANGAAAAAAANNNNNNN!!!!!!!!”


Indah beringas. Matanya yang sipit tiba-tiba membesar dan menyala seakan ingin mengeluarkan laser mematikan,Mendadak taringnya keluar. Dia mencabik-cabik apa yang ada di sekitarnya, termasuk gue. Gue kemudian ditemukan tewas diatas sofa rumah Indah dengan kondisi yang tetap cantik. Uhuk.


Namun itu tidak terjadi.


Indah hanya langsung  menarik dengan cepat gadgetnya sebelum jari-jari gue gemes nyocol-nyocol POUnya.


“Ini bisa buat bonus dev. Semakin banyak e’eknya, maka semakin kayalah POU gue.”


Gue hanya terdiam dengan memasang tampang OH-TUHAN-SADARKAN-ANAK-INI.


Kini gue setuju dengan pendapat temen gue di Jogja ini yang bilang nggak ngerti sama game POU itu.


“Bener kan dev, itu POU game nggak jelas. Coba kalo misalnya ada di dunia nyata. Ada suami istri gitu, terus suaminya mau ke toilet pengen pup, eh pas udah selesai dan mau nyiram tokaynya, istrinya teriak dari luar JANGAN DISIRAM PAA..DUIT TUH DUITTT!!”



Gue ngakak parah.



Oh POU, terima kasih telah membuat gue makin gabisa tidur.



Dasar. Kau. Tokay. Sialan.

0 Comment:

Poskan Komentar

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira