12/07/2014

Sebelum Benar-Benar Pergi

          0 Comments   

Kita nggak pernah tahu kapan ajal datang menghampiri. Entah beberapa tahun lagi, besok, bahkan mungkin setelah detik ini?

Hal-hal ini belakangan berngiang-ngiang di kepala gue.


“Nanti, kalo misalnya gue tiba-tiba meninggal, kalian bisa tau dari mana? Yang dateng ke pemakaman banyak nggak ya? Yang ngerasa bener-bener kehilangan siapa aja?”


Ya. Jujur gue penasaran dengan itu semua. Oleh karena itu, di postingan gue kali ini gue cuma mau minta maaf atas semua kesalahan yang pernah gue buat, baik disengaja maupun tidak, juga ngucapin terima kasih yang sebanyak-banyaknya. (Ini kok jadi horror gini ya?)


Terima Kasih..


Buat Allah S.W.T., yang udah memperkenankan gue untuk bernyawa dan mengeksplor dunianya yang Subhanallah luar biasa.


Buat Keluarga gue, Nyokap-Bokap yang udah bersedia dititipin anugerah Tuhan yang keras kepala ini, makasih dan maaf udah ngerepotin dari ngebiayain sekolah, makan, nebeng tinggal dirumah, neng deva bangga bisa jadi anak dari ayah sama ibu. Adek Zidan, yang udah mau jadi bodyguard selama awal-awal kakak pacaran dulu, lawan berantem kalo lagi kesel, kakak tau idan ngelakuin itu semua karena sayang sama kakak kok. Hehehe. Buat semua keluarga besar juga.


Buat temen-temen yang udah pernah khilaf kenalan sama cewek sinting kayak gue. Dari awal dibrojolin sampe sekarang ini, yang juga pernah gue posting di sini. Temen-temen Karate dari sabang sampai merauke, Temen-temen band yang dulu udah dibikin repot dan jiper tiep kali mau minta izin ke bokap buat manggung, anak-anak Skate, temen-temen dancer, Koko Andre-Andri, ko Wisnu, Kak Danta, Abbi, Kak Peres, semua member FCrew deh yang udah ngajarin gue nge-pump it up sampe kaki kelibet sendiri.


Rekan-rekan arsitek, kampus, serta dosen-dosennya yang udah ngajarin gue dari yang gambarnya masih kayak coretan anak TK sampe kayak coretan anak TK yang udah kuliah. Buat Prisil, Ceri, dan Que yang selalu gue hasut buat nemenin gue nonton, Yobel, partner kerja kalo udah disuruh dosen ngoordinir ini itu, Trio Makassar, Caesar, yang dulu nyaranin gue buat segera punya pacar, buat Adhe, Farel , Mener Deddy, dosen sekaligus papa kedua di kampus, makasih udah pernah ngasih pelajaran berharga waktu materi sketsa dulu, bahwa “Angkasa tak selamanya biru”.


Aa’ Bimo, Alfian, Qudsi, Andry, Rian, Bido, terima kasih udah sering dibikin repot ngebantuin nyelesein gambar yang deadlinenya bikin sakaratul maut seketika.


To my good listener, Amad, yang selalu ngasih masukan dan selalu setia jemputin gue tiep abis sakit hati dulu. Kak Taufiq Antai, yang ngaku mirip Kim Tan padahal lebih mirip tape ketan, makasih kadang udah bawain gue sarapan pagi-pagi dikampus dan ngasih motivasi sekaligus saran buat gambar. Sahabat yang selalu ada dan gapernah bosen dengerin keluhan gue walaupun udah tengah malam dan lagi banyak tugas, Kiky, thank you so much herp!


Buat barisan para mantan yang entah sudah berlabu kemana hatinya sekarang, bodo amat, makasih udah jadi love trainer gue dulu hingga bisa sampe seperti sekarang ini. Tanpa kalian mungkin gue gak akan pernah mengalami fase kehidupan yang labil. #Hoeekkk.


Temen-temen Blogger diseluruh penjuru dunia, makasih udah pernah khilaf main ke blog gue. Mas Febri Dwi Cahya, Tata, Beby, Yoga, pokoknya semuanya yang pernah ngasih comment maupun sekedar lewat, bahkan juga buat lo yang lagi baca ini sekarang. Hehehe.


Last but not least, buat DH Kresnoadi, yang udah nemenin, ngasih semangat, ngingetin makan, ngingetin tidur, bikin betah ngobrol berjam-jam di telfon, nenangin pas lagi sakit, udah jadi partner to being cute and stupid together, pokonya the most moodbooster, juga buat kasih sayang yang nggak akan pernah terlupakan. You fit me better than my favorite sweater.


***

Walaupun postingan ini jadinya malah kayak kata pengantar di buku (padahal belum punya buku sama sekali), seenggaknya gue udah berusaha ngungkapin ini semua ke kalian, sebelum nanti gue bener-bener pamit pulang ke rumah kita yang sebenarnya di tempat Tuhan, entah kapanpun itu.


Once more, thank you so much, guys! :)

0 Comment:

Poskan Komentar

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira