1/19/2015

Ciee Nangis Cie..

          93 Comments   

Assalamu alaikum..

*UHUK TUMBEN BENER UHUK.*

Sebenernya postingan ini nggak bakalan lahir kalau gue tetep aja mau dihasut sama si kasur biadab itu. Tapi karena  ini hal penting, dan sebelum gue lupa sama apa yang mau gue tulis, akhirnya sekarang gue bertengger didepan laptop sambil ngeteh. Asoy.

Lanjot.

Pernah nggak sih terjadi pembicaraan antara lo dan diri lo sendiri? Bukan, bukan kayak orang gila yang suka ngomong di pinggir jalan. Tapi ya sekedar debat kecil atau perbincangan dengan naluri gitu.

Eh kenapa? Nggak pernah? Yah sinting sendiri deh gue.

Kayak kejadian barusan nih pas lagi bengong dalem kamar, kok ya gue ngerasa aneh sama diri sendiri. Tanpa sadar gue sudah duduk rapi kayak anak TK yang mau pulang, nyolokin kabel keyboard, dan membiarkan jari-jari ini mengeksplor nada demi nadanya.

Adapun kebiasaan yang selalu gue lakuin kalo udah main keyboard adalah.. Merem. Betul sekali. Entah kenapa main musik sambil merem itu lebih kerasa penyampaiannya, menurut gue. Untuk beberapa saat lamanya gue main, eh tiba-tiba gue nangis. Iya nangis! Dasar emang cewek. Apa-apa pake perasaan. (Lah emang gue apaan woy?)

Etapi serius, lagu Refrain yang jadi favorit gue tumben-tumbenan bikin gue terbawa suasana sore tadi. Tiba-tiba aja gue keinget sama apa aja yang udah gue lakuin buat diri sendiri. Dan ternyata banyak. Banyak diemnya!

Gue sebenernya nangis karena disaat 25 januari besok dimana gue udah mau 19 tahun (ceritanya biar pada tahu gue mau ultah), gue masih belum bisa punya penghasilan sendiri. Padahal dari dulu gue pengen banget kuliah sambil kerja, namun apalah daya jurusan arsitek suka bikin gue sakaratul maut.

kzl..

Sebenernya ada sih temen-temen arsitek yang kuliah sambil kerja, tapi ujung-ujungnya semua pada ketagihan sama penghasilan sendiri dan jadi sering nggak masuk kuliah karena dua-duanya nuntut kehadiran. Alhasil di semester 2 aja udah banyak dari mereka yang udah nggak nerusin kuliah lagi. Mending gue deh kalo gitu. Gue juga kerja kok! Kerja tugas kampus maksudnya.

Faktor lain si air mata jatuh juga karena gue ngerasa salut sama diri gue sendiri. Sakit hati pernah, dimainin sempet, hancur lebur nyatu sama partikel-partikel patah hati apalagi, khatam gue.  Tapi tetep aja, jiwa ini masih sanggup hidup mak. Diri gue belajar, bukan nyalahin keadaan. Buktinya sekarang dia udah bisa dapet cinta lagi. Uhuk. #batuk #dibaygonaja.

Terus, tadi di Hitam Putih si Dedy Corbuzier ngundang anaknya Chairul Tanjung yang udah sukses jadi co-enterpreneur di usianya yang masih 17. Kampret emang, bikin envy! Hebatnya, sejak awal dia meniti karir, babenya yang menjabat sebagai Menko Perekonomian itu nggak pernah ngasih dia duit sepeser-pun buat modal. Dia kerja keras sendiri dan nggak pernah nyerah. Hasilnya, sekarang dapet tawaran job dari perusahaan-perusahaan besar dan sesekali berangkat dari Singapore-Indonesia cuma buat meeting doang. KEWL.

Yah pokoknya gitu deh. Gue sayang sama diri gue. Dan buat kedepannya gue akan terus berusaha buat wujudin satu persatu apa yang ada di list kehidupan gue sampe semuanya kecentang. Huehehe.


Kalau kamu, udah sampe mana usahanya?

**)Oh iya, yang mau tukeran link boleh komen juga ya.


93 komentar:

  1. Ahaha kok sama ya? Gue juga sering gitu. Pikiran rasanya kayak ngobrol sendiri. Udah ngerasa kayak orang gila aja.
    Usaha ya? Gue punya list di note. Ada yang udah mulai, ada yang belum sama sekali. Yang jelas, gue selalu usahain yang terbaik. Oh ya, kuliah yang bener. Lo masih beruntung bisa kuliah. Jangan di sia-siain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asikk gue ada temennya.
      Wah keren keren. Semoga bisa terwujud semua ya! Siap mas. :))

      Hapus
  2. Semangat, Dev. Ada masa nya kok. Mending kuliah yang lancar dan tepat waktu. Kalau udh tau duit mah ntar jd keenakan dan malah malas kuliah. Temen gue jga banyak yg kaya gitu.
    Semua indah pada waktu nya ko *ciieee ucup so bijak*

    Sukse selalu ya, Dev. Arsitek wow banget itu jurusan.. selalu envy sama org2 yg jago gambar soalnya gue nol banget kalo gambar. *malah tjurhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mas. Ini juga lagi berjuang sama itu kok. Cie mas ucup ciiee..

      Aamiin ya rabbal alamin. Gue juga dari nol kok. \:D/

      Hapus
  3. Hey, jangan nangis, dong. Cup-cup.
    Nggak ada yang instan, semua di dunia ini butuh usaha. Masalah waktu aja, kalau waktunya udah pas, lo juga bakalan nemuin kerjaan. Jangan lupa doa, dan tetep semangat, yaa. :p

    Bisa main keyboard juga, kereeeenn. Kolab yuk, tapi gue jadi tukang nyolokin kabel aja. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas udah enggak kok. Pengen nyakarin dinding mah sekarang. :(
      Siip. Makasih pencerahannya mas Mahfud yang budiman.

      Yeee. Yaudah gue tukang nyorakin aja deh.

      Hapus
  4. Kalo selftalk kayak gitu malah sering aku neng Hahaha

    Malahan seru menurut aku :D

    BalasHapus
  5. Anak Bill Gates hanya diberi 1% dari seluruh kekayaan Bill Gates. Kadang gue ngeliat anak orang kaya yang hidupnya enak selalu beranggapan "Kan bapaknya kaya, pantes dia begitu" padahal gak semua anak orang kaya menikmati harta orang tuanya.

    Mau ulang tahun ya? kasi gue kado dong..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren keren. Iya ya, kadang kita asal ngejudge aja.

      YANG MAU ULTAH GUE MAS WAHYU. GUE. Huft.

      Hapus
    2. Gue yang keren kan? ah tau aja ini.

      Biar gak mainstream aja gitu. Kan bosen kalo yang ulang tahun dikasi kado mulu.

      Hapus
    3. Anaknya Bill Gates woyy anaknya Bill Gates!!
      Iya juga sih. :((

      Hapus
  6. kalo aku ?,.. emmm.. aku ??,.. jadi serba salah karena ikutan baca artikel dulu sebelum komen, itu pertanyaannya buat yg baca kan ?... emmm.. gk jauh beda lah kayaknya kita mba,.. ;)

    salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kan emang baca dulu baru komen atuh kang :)
      Iya sama-sama ya.

      Hapus
  7. Percayalah Kak Dev, kamu adalah wanita yang kuat.
    daaann Selamat Ulang Tahun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga aja ya. :)
      Haha belum oy, masih tanggal 25.

      Hapus
  8. Wah, biarpin kesal tetep cantik ya :D jangan envy kak, semua udah ada waktunya. Kayaknya itu bukan pikiranna yang ngobroo sendiri tapi, itu namanya "Bergumam"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, kok bergumam? Mengerutu maksud gue :))

      Hapus
    2. Hatur nuhun eric. :)
      Hmm iya juga ya. Gatau nih mungkin lagi blank aja. Hehehe.

      Hapus
  9. Gue sebagai cowok. Jujur, gue pernah begini dengan masalah yang sama. Lekong banget kan gue ?-_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak kok. Setiap orang gue rasa pernah ngalamin yang kayak gini. Tuh di komen-komen atas pada banyak yang ngalamin juga. :))

      Hapus
  10. Oooh tanggal 25 toh ultahnya Dev, masih muda banget, hati-hati umur segitu pemikiran kadang cepet banget labilnya, ambil keputusan dengan tenang aja jangan mengandalkan nafsu, jalan sukses orang lain sama lu kan engga harus sama :cheers:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Adam yang kemaren juga baru abis ulang tahun. Hehehe.
      Wah asik dapet petuah. Thank you. \o/

      Hapus
  11. lo 96 dev ? buset kirain tua an elo haha.. eh tua an lo juga sih berapa bulan
    gue sih masih rencana, belum ada usaha wkwk.. disamping modal yang belum mencukupi, kadang sering nggak pd -__-
    *komenan gue serius kan?*

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya link blog lo udah gue masukin di blogroll gue ya :D

      Hapus
    2. Yoi. Wah ternyata lo punya tanggal ulang tahun juga ya Riz. :o
      Samaa~
      Iya, TUMBEN.
      Oke monster ultramen.

      Hapus
  12. Kalo gue mending kuliah dulu deh, mau jadi reseller di php in terus :(
    Jadi mending ningkatin skill buat ngereview :D Btw, baru 19 tahun? Lah gue juga tahun ini 19 tahun -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Tiep usaha kan nggak selamanya mulus atuh a'. Kadang ada hambatannya juga kan. :))
      Iya. \:D/

      Hapus
  13. Sabar .. gue juga ngerasain kok kuliah di teknik emang berat buat disambi-sambi yg lain. Dulu gue juga sempet nyari2 yg part time gitu alhasil pada bentrok sama kuliah gue yang seabrek.. kayanya mending fokus kuliah dulu aja deh.. :)

    BalasHapus
  14. Njirrr, waktu itu sempet gue panggil, Kak. Gue kira seumuran sama Bang Adi. ILER KADAL BISA AJE!
    Duh, hidup ini penuh liku-liku, Dev. Mau nyari kerjaan sesuai hobi aja susahnnya minta ampun. Gue letih lama-lama. :')
    Tapi hidup nggak boleh nyerah. Mungkin emang belum rezeki aja. :(
    Btw, semangat! Selagi masih ada rezeki untuk biaya kuliah. Jalanin aja. Lo beruntung masih bisa dibiayain. SEMANGKA! APEL! JERUK! MELON! HAHA :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie kocolongan cie..
      Hahaha. Semangat Yoggaas!
      Iya. Tuh komen-komen diatas pada bilang belum waktunya. Hohoho.
      Iya ya yog. Salut gue sama lo yang udah bisa biayain kuliah sendiri. \o/

      Hapus
    2. Wakakakak. Sip!
      Masih banyak yang lebih berjuang dari gue. :)) Itu belajar mandiri aja, sih. Yang penting jangan nyerah. Hoho.
      Blognya diramein sama cowok-cowok yang niat modus kayaknya kalo diperhatiin. Cowok semua soalnya. :p

      Hapus
    3. Iya tapi lo termasuk juga disitu Yogs!
      Eh enggaaak, gue mah BW ke semua, yang pada khilaf ya mereka-mereka ini~

      Hapus
  15. Ciye... ceritanya galau nih mau punya usaha? Jago ngegambar atuh kalo arsitek mah..
    Ayo tukeran link? mau tukeran hati juga boleh hahaha salam kenal :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mau produktif. Hahaha gue juga masih belajar kali. :D
      Okay udah gue masukin ke daftar blogrollnya yaa.

      Hapus
    2. Oke, udah dipasang juga di link and banner..

      Hapus
  16. Bener w kuliah sambil kerja n hasilnya w lebih mentingin kerjaan w
    tpi di sisi lain ada tanggung jawab yang harus di selesaikan yaitu kuliah

    Tukeran link ya
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan. Itu yang gue masih pertimbangin lagi mas. :(
      Udah aku taroh di blogroll ya. :)

      Hapus
    2. Iya susah banget
      klu udh dapet kerja kuliah itu sepertinya ga guna banget lah

      tapi kuliah bagus karena persaingan kerja semakin berat

      Hapus
    3. Hmm gitu ya.. *makin bingung*

      Hapus
  17. Follow bisa kale blog saya. Dan saya akan menjadi orang yang luar biasa sangat senang *salto

    BalasHapus
  18. Anjir ternyata... kelahiran 96 juga ya? Kirain teteh-teteh ppfftt~ :')
    Hahaha tenang aja kamu nggak sinting sendiri kok, aku juga pernah debat sama diri sendiri gitu -_-" haha
    Akhir-akhir ini juga suka kepikiran kayak gitu, diumur segini belum bisa kasih apa-apa ke ortu, pengennya yang ngaish ortu, nggak tega nyusahin terus :')
    Teteup semangaaatt yaaak! \o/
    Eh mau dong tukeran link~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Yoi 96. \o/
      Wah asik ada temennya. Toss dulu dong!
      Kamu juga yaa.
      Udah aku taroh ya punya kamu.

      Hapus
  19. pintar2 cari link aja,,, lumayan tuh arsitek,, desain2 bisa dapet duit... apalagi anak arsitek pasti jago gambar kan?? paling buat2 poster gitu... tapi aku yg mhsiswa teknik sipil ini,,belum pernah juga dpt proyek ngitung apaaaaa gitu,,, hahaha ,, pengen sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siip. Hahaha masih banyak yang belajar juga sih mas, apalagi gue. :)
      Nanti juga ada waktunya. :D

      Hapus
  20. ya kalau berargument sama diri sendiri sih aku juga pernah ya dev,,kuliah sambil kerja itu asyik juga lho asal kita bisa membagi waktu dengan sebaik-baiknya :)

    BalasHapus
  21. Ya sama sih. Hahah.. :D

    Tapi aku lebih milih ngga kuliah sambil kerja karena aku uda ngga sanggup duluan bayangin ngatur waktunya. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yee ada temennya~
      Nah itu dia kendalanya Beb. :(

      Hapus
  22. Calon arsitek cantik nih.
    Eh, kamu suka baca buku Raditya Dika ya? Sama-sama kocak soalnya, haha.

    Aku sempet kuliah sambil kerja. Tapi sekarang kuliah aja. Masih nyari2 kerjaan. Doain biar cepet dapet ye..
    Usaha? Umm.. Internet Marketer mungkin.

    Mau dong, tukar link-nya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Suka kok, semua bukunya punya. \:D/

      Wah udah pernah ngerasain kulker. Semoga ya mas.

      Eh ini daritadi aku coba kok gabisa dicantumin ya mas?

      Hapus
  23. Wa'alaikum salam
    Wah hebat maen keyboardnya udah sambil merem, tapi masih kalah sama gue yang udah lepas tangan dua (alias otomatis play) hahah. Keren ih calon Arsitek satu ini, berani bermimpoi dan mewujudkannya di usia muda. Keep Smile... eh bego salah Keep Spirit aja deh biar kaya Fatigon. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari komen pertama, cuma mas Dani yang ngejawab salam gue. Keren. :))
      Main musik sambil merem tuh penjiwaannya selalu lebih dapet mas. Hahaha. Aamiin. Bantu doa juga ya~

      Hapus
    2. Itu tandanya yg laen koment doang tapi ga baca tulisannya, atau emang gak pernah tau wajibnya jawab salam :)
      Selalu dido'akan dan saling mendo'akan Amiin

      Hapus
    3. Gitu ya mas. *sedih sendiri*
      Aamiin yra.

      Hapus
  24. Gue pernah pipis sambil merem.. gue malah nangis.. karena gue bisa ngerasain kaki gue anget.. dan ternyata firasat gue bener, gue pipisin kaki sendiri.

    Btw.. peraoalan nyari duit sendiri emang udah biasa buat anak kuliah.. kebanyakan kalo udah sukses ya malah males kuliah. Udah ngerasain enaknya dapet duit sendiri sih..


    Btw, ayok tukeran link~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu mah meremnya beda ya.

      Iya ya mas. Gue juga mikirnya kayak gitu. :(

      Eh ini kenapa gabisa ya pas nyantumin URLnya?

      Hapus
    2. Walah.. gak bisanya gimana emang?

      eh, coba pake http, jangan 'www' coba dikoreksi ulang ..
      kalo enggak bisa, mungkin kita bisa tukeran link di dunia yang berbeda kelak... halah.

      Hapus
    3. Iya pas aku paste URLnya nggak bisa.
      Udah kok bang tetep gabisa. Huhu.

      Hapus
  25. kalau aku sering liat dua sisi dalam diriku saling berbincang atau bertengkar. Sementara saya liatin mereka berdua :D

    mending kalau mau dapat penghasilan, fokus aja di kerjaan. kalau sambil kuliah bisa keganggu. menurutku sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee.. Yang pengalaman.. :P

      Hapus
    2. Hahaha aku juga sering kayak gitu kok.
      Makanya itu aku bingung. :(

      Eh ada Beby.

      Hapus
    3. wkwkk ada beby si tukang kisruh :D

      iyaa jangan bingung, nanti ayam tetangga mati, devaaa :(

      Hapus
    4. Semua orang tahu itu~

      Itu mah bengongggg. \o/

      Hapus
  26. kayaknya inget suatu yang kita lakukan dan meneliti apa manfaatnya dan kekurangannya itu lebih baik dari pada bengong gak karuan....malah bisa kemasukan setan mbak...yang jelas merenung itu penting untuk langkah selanjutnya dan memperispkan diri untuk cita-cita selanjtunya...walau dibumbui tangisan....salute masih bisa #nangis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm iya juga ya mbah. Terima kasih petuahnya. \o/

      Hapus
  27. Deva makasih ya. Oia buat yang lain kalo mau saling follow mampir aja ke blog gue. Kasian udah cape-cape bikin nggak ada yg baca. Klo tukeran link gue kagak ngerti caranya. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama. :)) Tambah tab buat blogroll aja bang. Tapi berhubung gue juga belum ngarti, jadi gue sisip aja di widget. Hahaha.

      Hapus
    2. Sini gue tambahin link blog lo di blog gue!

      Tapi gmn caranya??!!??

      Hapus
  28. Enak itu kerja sekaligus nyalurin hobi. Nulis barang kali. bisa jadi writerpreneurship~

    Cie~

    BalasHapus
  29. Bagian foto "Aku kzl".. Kzl? Kzl? Apaaaa itu kzl?
    Pasang muka imut lagi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu maksudnya "kesel" Dim.
      Bahasa anak sekarang suka lebay~ (Lah aku apaan?)

      Hapus
  30. Kunjungan dan komentar pertama disini nih :D
    Salam kenal ya ;)

    BalasHapus
  31. Menyediakan jasa pukpuk, peluk, hingga yang lain. #eh
    Tenang aja, dijalani, yang penting tetep berusaha. Kalau anaknya Chairul Tanjung umur 17 sudah jadi milyader mungkin emang dia dari bapaknya sudah kaya, tinggal meneruskan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Etdah pas awal baca kirain mau ngiklan gataunya ealah~
      Hahaha.
      Dia kerja keras sendiri mas Henasatya. \o/

      Hapus
  32. masih belum sampai kemana mana, masih macet di skripsi -__-

    BalasHapus
  33. Balasan
    1. kalau saya belum ada yang kecentang mbak dan yang terutama bikin seneng ortu :-(

      Hapus
    2. Alhamdulillah ada yang bales salam juga. :)
      Wah harus lebih semangat lagi ya kang jum, pasti bisa!

      Hapus
    3. semangat harus itu mbak deva :-)
      amiin....

      Hapus
  34. Kalau aku sekarang lagi belajar bisnis meskipun belum ahli dalam dunia perbisnisan tapi sedikit demi sedikit aku pelajari untung dan ruginya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren ya mbak Ai. Semangat terus ya belajar bisnisnya!

      Hapus
  35. Gw juga sering ngomong ama diri sendiri, bahkan bukan skedar ngomong, kita udah pernah jalan & nonton kebakaran bareng *Hiraukan*
    Yaps.. menginjak usia ke-20 kebanyakan orang udah mulai lebih serius mikirin masa depan, jadi selamat berjuang wujudin harapan2 baiknya jangan lupa menabung & rajin kerasamas biar tetep cantik dihari tua.

    Oh iya tukeran muka yuuu *engga deng* tukeran link aja.. www.ujikriting.com
    Salam Kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya. Begitulah jomblo. *disambit*
      GUE MASIH 19 WOI WOI WOI. *nggak terima dibilang 20*

      Udah gue masukin ke blogroll yak~

      Hapus
  36. samaaa dev... aku yg udh kerja aja msh suka mikir bgitu...tp mungkin mikirnya, temen2 yg seumuran kok kayanya udh mapan2 bgt yaaa...aku msh gini2 aja kerja. tp abis itu jd malu sendiri sih..kyk ga bersyukur jdnya -_- cuma ya gitu....kalo da msuk dunia kerja, ada kalanya jenuh ama kerjaan dan jd banding2in ama kerjaan org lain yg kliatannya lbh bonafid, lbh enak, lebih gimana2 :D

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira