1/31/2015

GUE, ELO, DAN TULISAN.

          103 Comments   

Menulis, sudah menjadi hobi gue sejak kecil. Dulu banget pas awal-awal nulis, diary-lah yang menjadi korban tulisan ceker ayam anak kelas 2 SD tersebut (baca: gue). Hal itu karena gue doyan banget curhat di diary. Terlambat ke sekolah, curhat. Nggak ngerjain PR, curhat. Ngompol dikelas, curhat. Sambil nangis-nangis unyu di pojokan.

Makin kesini, gue mulai mengenal yang namanya blog. Walaupun  dulu yang suka ngepoin blog gue hanya bokap, nggak apa-apa. Sekarang udah ada orang lain kok. Nyokap.

Mereka berdua adalah tipikal orang tua yang lumayan langka. Disaat ayah lain baca koran di pagi hari, bokap juga ikutan baca. Baca timeline di twitter.

Begitupun dengan nyokap. Disaat ibu-ibu lain asik ngerumpi di depan rumah, dia juga ngerumpi. Ngerumpi sama kongkownya di Path. Sungguh kedua orang tua yang luar biasa. Eksisnya.

Tapi ini ada enak dan enggaknya juga. Enaknya, gue nggak perlu repot-repot wajib lapor 24 jam kayak anak-anak cewek lain yang mau pergi dan kadang harus bohong dulu. Orang gue temenan sama bokap nyokap di twitter, fb, path, bahkan instagram. Jadi mau ini itu juga woles, orang tua udah tahu duluan. Enggak enaknya, hal tersebut berdampak pada meningkatnya ke-kepo-an dari mereka berdua.

Terus, semalem pas lagi ngemilin kusen jendela di kamar, nyokap masuk sambil bawa laptopnya. Awalnya gue fikir doi mau nunjukkin foto dia sama temen-temen lagi, eh ternyata enggak. Nyokap minta bikinin email baru.

“Itu nama emailnya mirip-miripin sama email yang kemaren aja ya neng.” Kata nyokap sambil duduk di sebelah gue.
“Iya. Emang yang kemaren kenapa?”
“Lupa passwordnya.”
“Hmm. Terus ini mau buat apa?”
“Mau buat blog. Kayak kamu.”


JEGER.

Gue makin nggak habis fikir sama kedua makhluk kesayangan gue itu. FYI, si bokap juga lagi bikin buku, dan gue diminta buat jadi editor dadakannya. Belum kelar yang satu, eh yang ini ikutan nimbrung. Mungkin besok-besok pas ngeliet hasil IPK gue dan bagus, mereka berdua hanya akan tersenyum, kemudian mengacungkan jempol sambil berkata, “PERTAMAX  GAN”.


(Buat yang nggak percaya nyokap udah punya blog, lo liet aja disini. Sosmed bokap nyokap juga bisa lo tanya langsung ke mereka. Bokap yang ini dan nyokap yang ini. Kalem aja, pasti dibales.)


Lanjut.

Ngomong-ngomong soal menulis, kemaren gue abis dapet petuah dari kang Arif Munandar sama teh Uni Dzalika. Mereka berdua banyak ngasih masukan buat blog ini, dan gue sangat bersyukur bisa kenal dua makhluk budiman tersebut.

Gue diajarin gimana caranya bisa fokus ke karakter tulisan gue sendiri. Jadi nggak ngambang kayak tokai di selokan gini. Setelah beberapa lama ngerusuh di LINE, juga setelah otak mereka keram ngejelasin ke gue yang otaknya pra pentium, akhirnya pemikiran gue tentang menulis menemukan sedikit titik terang. Dan buat kalian yang mungkin mau belajar bareng gue, ini gue kasih beberapa pelajaran yang kemaren dijelasin sama kang Arif dan teh Uni.


1.     Passion dan Hobi

Nah, sebelum lo memulai keseriusan lo dalam menulis, lo udah harus tahu apa passion dan juga hobi lo sendiri. Hah kenapa? Nggak ngerti apa itu passion? Itu lho yang suka meragain busana.

(ITU FASHION SHOW,  KETEK ANOA!) *dilemparin pot sama pembaca*

Oke serius.
Gimana lo mau fokus ke karakter tulisan kalau lo sendiri masih bingung itu arahnya kemana? Gue kasih contoh nih. Misalnya lo hobi nonton. Nah, bikin aja postingan seputar film. Mau nge-review kek, mau ceritain kisah lo yang mirip filmnya kek, pokoknya just go with it. Tapi nggak nuntut lo juga buat jauh sama tema-tema yang lain kok.


2.      Sering pantengin event

Nggak cukup sampai disitu, setelah lo udah terbiasa nulis, ada baiknya lo search juga event-event yang menyangkut karakter dari tulisan lo.

Misalnya, lo concern ke fiksi kayak teh Uni, nah dia ikut event #30harimenulissuratcinta tuh. Ada juga event lain kayak #socmedstory punyanya @socmedstory, dan #proyekmenulis punyanya @nulisbuku. Itu yang menang dibukuin lho..


3.     Konsisten dan Jangan pernah berhenti nulis

Udah punya karakter tulisan sendiri, udah sering ikut event, eh ujung-ujungnya malah berhenti gitu aja. Biasanya karena suka nunda atau males-malesan buat bikin tulisan lagi.

Kan sayang atuh akang, teteh. Ibaratnya lo lomba lari, terus nyampe garis finish dan menang. Eh besok-besoknya lo mutusin buat pensiunan aja dengan cara motong kaki sendiri. (Emang rada nggak nyambung).

Menulis memang menyenangkan, tapi itu pula yang terkadang membuat dia membosankan. Intinya, semalas apapun lo ketika mau nulis, jangan pernah berhenti.


Nah, berhubung gue mempunyai hobi menulis, menyanyi, menonton, dan membuat kamu bahagia (#Eaak #DigamparAdi), jadi buat kedepannya gue akan mencoba bikin postingan yang berjadwal. Misalnya dalam seminggu, gue memilih hari Jum’at sebagai jadwal untuk postingan berupa puisi.

Sebenernya masih bingung juga sih jenis tulisan apa yang akan gue jadwalkan tersebut, makanya gue mau nanya saran kalian juga dong.



Bagusnya apa ya?


**) Oh iya, buat yang belum gue taruh di tab blogroll dan mau dimasukin, komen di kolom komentar ya.

103 komentar:

  1. Hahaha. Pelajari lagi EYD. :))
    Menulis itu asyik kok. :)
    Kalo gue udah lama bikin terjadwal. Tapi soal tema semau gue. Kecuali puisi, beda. Ada tumblr, hehehe. Semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajarin gue Yogs. Apa aja tentang tulisan ajarin. Da aku mah apa atuh. :(
      Iyaa. Bagusnya apa ya?

      Hapus
    2. Bang Adi lebih jago. Gue belajar dari dia. Banyakin baca aja, nanti paham kok. Nah, tanya-tanya Uni aja. Dia juga keren.
      Ya lu lebih suka menulis gimana? Kejadian sehari-hari? Ya tulis aja. Tapi belajar genre yang lain juga boleh. Latihan nulis fiksi gitu. :D
      Btw, itu nyokap lu komen ke blog gue. Langsung kaget. -__-

      Hapus
    3. Bang Adi lebih jago. Gue belajar dari dia. Banyakin baca aja, nanti paham kok. Nah, tanya-tanya Uni aja. Dia juga keren.
      Ya lu lebih suka menulis gimana? Kejadian sehari-hari? Ya tulis aja. Tapi belajar genre yang lain juga boleh. Latihan nulis fiksi gitu. :D
      Btw, itu nyokap lu komen ke blog gue. Langsung kaget. -__-

      Hapus
    4. Gue kadang malu nanya ke Adi soal blog. Hahaha.
      Iya Yog yang sehari-hari aja. Hmm gitu ya. Okedeh, thank you ya sarannya. \:D/
      MASAAAA? -____-

      Hapus
  2. Nyokap-Bokap lo keren, Dev! Btw, setuju sama Yoga. EYD juga penting. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya enggak nih(?)
      Iya gue lupa nyantumin. \:D/

      Hapus
  3. Hay ^^
    Soal postingan terjadwal, aku juga sudah coba-coba buat, tiap hari selasa mau posting tentang kecantikan. Tapi ya itu, belum bisa rutin tiap minggunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak dweedy.
      Wah kecantikan ya .__.

      Hapus
  4. Aku baru belajar nulis juga sih,,, blog ku juga masih gak jelas,, salut ama kamu dev, masih unyu2 udah nulis (kyaaakyaaa).
    Aku punya beberapa kalimat dari bung Pram, petuah dari dia slalu bangkitin motivasi aku menulis selain kamu (Loh? hha)
    "Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian," (copas)

    BalasHapus
    Balasan
    1. YES GUE DIBILANG UNYU YESSS! (( Fokusnya kesitu doang ))
      Ciee..
      Keren! Sampaikan salamku pada sesepuh itu.

      Hapus
  5. asyik, ya dek punya orang tua yang nggak gaptek. jadi bisa memantau adek tu orang tua nya.
    kalau mas sehari nulis sekali artikel. ya lumayan untuk mengisi waktu senggang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada asik ada enggaknya mas. :D
      Jangan berhenti nulis ya!

      Hapus
    2. ok ok dek, adek juga jangan bosan ngeblog

      Hapus
  6. hahaha
    masih harus banyak private ngeblog ma u ni deva
    tulisan u lebih bagus dari pada gue
    haaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh koko. Saya juga mau belajar soal template di koko. Hahaha. \:D/

      Hapus
    2. Boleh saling tukeran informasi aja
      hahaha

      Hapus
  7. Lah, kita sama dev! Gue juga lagi belajar dari beberapa blogger di Chat lewat BBM. Yang lu sebutin itu udah mencangkup kriteria menulis Cerdas ala raditya dika. Intinya, Konsisten aja deh! #SokBijak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eniwei, Makasih ya udah masukin gue ke Blogroll lu.

      Hapus
    2. Hazegh.
      Gue juga masih mau terus belajar ric~
      Sama-sama ya. :)

      Hapus
  8. hooh bener apa kata mereka, gitu.. lanjutkan !

    BalasHapus
  9. wah, blogger family, boleh dong mbak kasih bocoran, nama buku yang ditulis oleh ayahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung tanya ke ayahnya aja mas. :D

      Hapus
  10. Keluarga Blogger! waw, seru banget pastinya. Dev, masukkin gue ke blogroll dunk. Salam's Story: www.salaminzaghi.com

    BalasHapus
  11. Ortunya gahol banget, Deva. Hehe.
    Kalau aku kebalikan kamu. Dulu sama sekali nggak suka nulis. Setelah kenal blog jadi pengen bisa nulis.
    Milih blog personal karena nulis paling gampang itu nyeritain kejadian sehari2 menurutku. Cuma ya gitu, blog personal tapi kategorinya banyak. Sempet ngubah gaya bahasa, dari pakai 'gue', 'aku' sekarang 'saya'.
    Lagi pengen serius, target 10 postingan/bulan.
    Ini kok panjang banget ya.. Haha. Sorry agak OOT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah mas Renggo..
      Hmm gitu ya. Keren tuh mas. Eh nggak apa-apa komen panjang, aku kan juga lagi belajar. :D

      Hapus
  12. Berharap ga akan nemuin blog2 yang terindikasi punya keluarga gue. Tapi kayaknya mereka suka baca blog gue juga. >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waspadalah anak muda.. Waspadalah.

      Hapus
  13. Aku belajarnya lewat blog ini aja. Gehe..
    Well emang sih. Kalo bisa ada satu fokus topik di blog kita. Meskipun personal blog. Thanks udah share ilmunya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha yaudah gapapa.
      Iya Tarra. :)

      Hapus
  14. enak neng kalau punya ortu gaul kayak gitu...memang sebagai anak kita juga banyak merasa gak enak dan menyangka yang kadang gak terjadi ma ortu kita, tapi ambil sisi baiknya aja. saran saya bikin tulisan aja mengenai keluarga anda yang ringan dengan gaya tulisan anda sendiri...banyak kok yang jadi berhasil melalui tulisan keluarga, termasuk raditya dika yang sekarang merambah ke tulisan genre anak muda postmo (menurut ane)....jadi bikin suatu hal yang menguntungkan kalau udah mempunyai ortu doyan eksis dan nulis....ok neng semoga berbahagia selalu .... salam sahabat blogger.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih banyak sarannya mbah Dinan \:D/

      Hapus
  15. Nanya deh (Gak sesuai topik. Gpp ya?) Tau dari mana sih klo kita itu seorang blogger? Pengakuan orang lain? Atau diri sendiri? Atau karena lantaran kita sering ngeblog walaupun tulisan kita carut marut? *Pertanyaannya terlalu bodoh, tapi tetep saya perlu jawaban...?!?@#$^&*(^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu punya blog, dan kamu konsisten nulis. Itu menurut gue pribadi ya.

      Hapus
  16. Coba bikin postingan tentang cerita keluarga lu,, kayaknya bokap nyokap lucu deh ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm gitu ya. Oke deh gue fikir-fikir dulu. Thank you sarannya Ibun bun. :)

      Hapus
  17. Nambahin dikit ah..

    Kalo masalah karakter tulisan sebenernya mau bahas apa aja sih gak masalah.. yang jelas, orang lain kalo baca bakalan hafal sama gaya tulisan kita.

    kecuali kalo mau bikin karakter blog kita mau dibikin gimana, misal; bahas film, bahas anak kuliah, bahas cewek PMS, ntar orang2 pada kenal kalo blog kita karakternya kayak gitu..contohnya sih blog www(dot)skripsit(dot)com, itu blog bahasnya seringnya dunia perkuliahan. jadi kalo ada yang nyebut blog itu, otomatis orang yang tau bakal bilang, 'Oh.. skripsit.com itu blog yang suka bahas persoalan anak kuliah itu ya.'

    Gitu sih, .

    kalo gak salah tapi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah dikasih petuah dari mas Edotz. \:D/
      Itu dia yang aku bingungin sih mas. Hehehe. Makasih banyak ya. :)

      Hapus
  18. bokap sama nyokapmu gaulll sekali.. tapi seru lah, kalau ortuku gaptek, dan untungnya gak tau anaknya punya blog karena aku malu kalau dibaca sama orang yg kenal wkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, wahai anak muda.
      Hahaha yakali gitu amat neng. :))

      Hapus
  19. Bapak sama ibumu gaul sekali, masing-masing punya akun twitter sendiri-sendiri. Ibumu malah udah punya blog pribadi sendiri. Wahaha luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI KENAPA MALAH JADI NGEBAHAS NYOKAP BOKAP GUE SIH?!

      Hapus
  20. sekarang udah jarang ikut giveaway gitu. alhasil kemampuan menulis malah semakin pas-pasan. haha
    semoga lo gak kayak gua deh. blogger setengah murtad

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kembangin lagi deh. Gue udah baca juga tulisan lo keren tuh. Ayok semangat ngeblog. \:D/

      Hapus
  21. hehe gue komen dong di blog mamamu hhe

    baydewey, iya nih gue juga masih suka bingung sama gaya tulisan gue gimana, jarang ikut event, sama kadang males buat nulis. hhh~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ebuset malah jadi si nyokap. Hahaha.

      Ya semangat dong nulisnya mas. \:D/

      Hapus
  22. Yang paling penting konsisten, sambil terus belajar pasti bisa menulis lebih baik lagi. Tapi ya gitu, suka males..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mas gue juga kadang gitu. Apalagi kalo dalam sehari ngeliat pageview blog yang sedikit. :((

      Hapus
  23. Kayaknya blog gue belom ada di blogroll lo, Dev. :3
    Nah, gue sama kayak Bang Kay. Masih bingung sama tulisan gue sendiri. Posting aja tergantung kuota ppfftt...
    Gue sih mikirnya, yang penting nulis aja dulu. Gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu udah gue tambahin ya mas.
      Ini.. kok.. gue fokusnya ke "Bang Kay" doang yah. Bacanya gimanaa gitu.

      Hapus
    2. Okey, thanks !

      Ralat. Ganti jadi "Aa Iky." :3

      Hapus
    3. Ciee aa Iky. Dicengin neng Agung tuh a'. *Eh

      Hapus
  24. Menurut gue sih, ya. Karakter tulisan itu nggak perlu dicari, Dev. Asal bisa konsisten menulis, seiring berjalannya waktu lo pasti bakalan punya karakter sendiri dalam menulis. Hehehe. Dan setuju sama zega, kalo misalnya jadi blogger murtad kayak gue juga, pasti susah berkembangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konsisten ya.. Hmm..
      Zega siapa zega? :o

      Hapus
  25. Komen gak ya komen gak ya komen gak ya.
    Udah bagus kok. Keep it up!
    Ntar tambahannya via LINE sama Uni :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeee. Hahaha.
      Asek ngerusuh lagi. \:D/

      Hapus
  26. Nyokap lu bikin blog, gaul banget ya haha nyokap kekinian abis

    BalasHapus
  27. bokap dan nyokapnya keren haha.
    pelajari lagi cara penulisan yang baik dev. redaksionalnya masih berantakan, tapi itu yang bikin lucunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya enggak nih(?)
      Hmm gitu ya mas Arif. Okedeh thank you ya. \:D/

      Hapus
  28. Nyokap lo sama kayak ibu gue. *TOS*

    Soal penulisan, menurut gue lo banyak-banyakin mandi ketika hujan turun, Dev.
    Gunanya buat apa?

    Nggak ada.

    *krik-krik*

    Ngga sih, intinya lo harus punya sosok orang menginpsirasi dalam dunia tulis-menulis. Kalo gue kayak gitu. Inget, menginspiasi bukan berarti kita harus sama kayak dia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik. Gimana kalo kita bikin mereka jadi satu tongkrongan?

      *krik krik*

      Hmm gitu ya. Makasih lho sarannya. :D

      Anyway, Ini komen lo paling absurd mas, bang, kang, nyols.

      Hapus
    2. Boleh, Dev.
      Id skype nyokap lo apa? Haha

      Udah.. anggap aja ini komen serius :p

      Hapus
  29. Kalo aku sih, udah lama gak nulis di blog kalo nulis di buku PR adekku sih sering (baca: ngerjain PR adek) haha, aku sedang melakukan apa yang harusnya ga boleh di lakukan seseorang yg ingin menjadi penulis yaitu bosan, gatau bosen aja gitu titik, tapi malem ini mau nyoba nulis di blog, kangen juga sama blog sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciee kakak yang baik ciee.
      Ayo semangat ngeblgnya mbak. \:D/

      Hapus
  30. gokil amat cemilannya, kusen jendela -___-
    hmm, kalau udah jadi passion plus hobi emang paling nggak bisa dilawan deh :)
    btw, selamat menabung yak. semoga kebeli domain nya. sekali beli langsung abisin aja, beli 10 tahun biar keren :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue kan beda dari cewek yang lain Jev. (Nggak gini juga)
      Nah kan. \:D/
      Eh eh lo tau dari mana soal itu wahai anak muda? :O

      Hapus
  31. Nyimak ajalah, saya mah awam. Iya awam putih yang mengalir diangkasa, bebas kapan saja berjalan, ditiup angin lalu menjadi bentuk dan dijabarkan oleh imaji sosok yang melihat. *abis koment kaya gini langsung bikin e-book ke-2 :p

    BalasHapus
  32. Itu kelas 2 Sd beneran udah nulis-nulis di Diary? gue mah kelas segitu masih nulis-nulis di tembok tetangga. Nulis nama temen, lambang love dan nama temen yang lain. Buat ejekan kalo lewat. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas. Dan tulisannya susah dibedain mana tulisan gue mana prasasti. Hahahah gue juga suka ngeledekin temen pake tulisan kayak gitu. \:D/

      Hapus
  33. kalau saya boleh saran ni, maka "tulislah apa yang ingin kamu tulis" that`s it

    BalasHapus
  34. Setuju nih sama kata yang lain, tulis tentang nyokap-bokapmu aja. Pasti lucu tuh. Bakal sering maen ke sini kalo ada rubrik khusus tentang itu hahahaha

    BalasHapus
  35. Setuju nih sama kata yang lain, tulis tentang nyokap-bokapmu aja. Pasti lucu tuh. Bakal sering maen ke sini kalo ada rubrik khusus tentang itu hahahaha

    BalasHapus
  36. Setuju nih sama kata yang lain, tulis tentang nyokap-bokapmu aja. Pasti lucu tuh. Bakal sering maen ke sini kalo ada rubrik khusus tentang itu hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik sekali mbak Mela mau komen sampe tiga kali gitu. :')
      Hmm gitu ya. Oke deh. :D

      Hapus
  37. Itu cemilan kusen jendela ? Anjir :))

    BalasHapus
  38. keluarga yang kompak sama-sama suka nulis,hehe setuju juga sama pak ibrahim tulis aja semua yang ingin kamu tulis :)
    sukses ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm gitu ya mbak Defa. Oke deh. :D

      Hapus
  39. Hmm lo kan suka film dev, ya nulis tentang film aja gimana.. dijamin dh gue bakalan rajin banget sehari 3x main kesini :3

    Eh iya, Nyokap Bokap gahoel binggow :3

    BalasHapus
  40. Bokap nyokapnya gaul dan eksis abis, kalo aku mah kebalikannya. "Boro-boro ngerti" kata mereka berdua. Aku mau dong ditaro di blog roll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ajarin aja. :D
      Sudah ya mas Fauzy.

      Hapus
  41. dari gaya tulisan mbak deva aja udah asik ,,
    belajar bareng ah ..
    oh iya saya masukin ke blogroll dong hihi biar eksis :3

    BalasHapus
  42. Gaya nulis sih berkembang sesuai umur, Dev. Waktu aku seusia kamu *halah* ya frontal-frontal gimanaaa gitu. Kalok sekarang lebih kalem aja sik. Itu pun kalok percaya. Wkwkwk.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. TIDAAAKKK. Aku tidak pernah percaya Beby wanita kalem. :((

      Hapus
  43. gue baru nyadar, dev
    bisa juga yak, bikin jadwal buat nulis gitu. kenapa baru nyadar gue _ _"....
    pacarnya adi, tumben pinter nih~

    bokap sama nyokap lo gaul emang ye. gue cuman liat fto'' di twitter bokap lo, ada foto dan dibawahnya ada tulisan, 'nggak papa buka kok, tapi papa upload'
    srius, bokap lo tmbah keren. behahah

    BalasHapus
  44. (( TUMBEN PINTER ))

    Iya itu kampret banget foto-foto gue dari jaman kapan di upload sama dia -__-

    BalasHapus
  45. Bokap nyokapnya keren abis, Aneh abis (setengah gapercaya)

    BalasHapus
  46. aku sih suka baca blogmu, krn ringan dan lucu hihihi :D Ga bikin kepala mumet kalo baca... trs tulisannya jg pake size yg gede, jd utk rabun parah kyk aku msh kliatanlah ;p

    EYD sih memang ptg, tp kalo yg ditulis cerita sehari2 kyk kamu gini, kok malah aneh dan kaku kedengernnya yaa :D Tetep dgn gaya nulismu yg ceplas ceplos lah Dev ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah terima kasih mbak. \:D/
      Hmm gitu ya. Oke makasih sarannya. Hihi.

      Hapus
  47. Demi apaaaa bokap nyokapnya Deva kece badai. -____-9
    Luar biasaaa. *abis stalking twitternya*

    Postingan yang terjadwal yaa.. Ditunggu Dev! \o/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo mau jadi sodara gue nggak Rim?

      Siaapp :*

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira