1/18/2015

Mau Jadi Apa?

          67 Comments   
  
Libur yang lumayan lama ini sukses bikin gue jadi kayak kepompong. Kerjaannya dieeem melulu. Ya mentok juga ngobrol sama nyamuk yang lagi transit di kamar. Mau nonton, udah semua. Mau jalan, nggak ada tujuan. Mau mandi, udah pernah. (Lah?)

Terus kemaren gue abis ngeposting tentang gue yang nggak bisa jauh dari film sekaligus minta rekomendasi film bagus dari temen-temen blogger. Banyak yang ngasih emang, tapi gue udah nonton itu semua kalik.*Kibas rambut*

Selama liburan, tiep hari gue lewatin dengan kegiatan yang itu-itu aja. Kalau nggak baca buku, gitaran, main dragon nest, ya ngerusuh di line sama sahabat super (super sinting) yang pernah gue tulis disini.

Karena tadi nggak ada kerjaan, gue ngulet sambil baca bukunya Qori Ratna. Tiba-tiba Kresnoadi ngasih pertanyaan yang bikin gue mikir keras. Bukan, bukan Siapa sebenernya si bapak yang ada di buku iqro? tapi “Kamu hobinya apa sih? Udah mikir belum nanti lulus mau ngapain?

JEGER.

Untuk beberapa lama fikiran gue melayang dalam lamunan. Bukan karena bingung sendiri sama pilihan hidup nanti, tapi bingung sama sesuatu yang lebih pasti. Kalau soal hobi mah gue apa aja yang penting positif selalu dijadiin hobi.

Dulu dari kecil gue bulatin tekad buat jadi dokter. Sampai-sampai pas SMP gue pernah dinobatin sebagai dokter cilik juga mewakili sekolah dalam perlombaannya. Tapi kok ya, makin kesini tekad itu makin samar-samar. Sejak masuk SMA gue malah lebih seneng gambar dan nulis.

Ditambah lagi pada tahun kedua di SMA gue dipertemukan dengan sahabat gue, Kiky, yang pernah gue tulis disini. Wujudnya sama persis dengan Christofer Nellwan yang meranin Raditya Dika pas SMA di film Marmut Merah Jambu.

Kita berdua udah sahabatan sekian tahun lamanya. Dari awal SMA juga ‘kebetulan’ selalu menghampiri. Tanpa kita ngajuin ke wali kelas, gue dan Kiky selalu ditempatkan di kelas yang sama dan menjadi teman sebangku. Kiky orangnya kalem, dan gue, Astagfirullah… kalem juga kok.. kalo lagi tidur doang.

Waktu itu ketika kelas tiga, tepatnya jam istirahat sebelum pengayaan, seperti biasa gue dan Kiky enggan beranjak dari kursi. Dia membuat sketsa tokoh anime, sementara gue mewarnai gambar fabel yang akan gue kirim sebagai persyaratan perguruan tinggi. Sesekali Kiky melihat ke gambar gue dan mengomentari warnanya agar bergradasi. Tiba-tiba dia bergumam.

“Kira-kira, nanti beberapa tahun kedepan pas udah sama-sama sukses, kita jadi kayak gimana ya, Dev.”

“Kayak gimana apanya?”

“Ya gitu. Lo masih bisa inget gue nggak? Jangankan nanti pas udah sukses, abis lulus aja deh, bakal sama nggak ya lo yang sekarang dengan yang nanti. Lagian lo mau jadi apa sih sebenernya neng? Dulu bilang dokter, eh terus mau jadi desainer, terus presenter, terus penyanyi, eh kemaren bilang mau jadi astronot.”

“Nggak tahu. Kalo bisa semuanya gue mau jadi semuanya. Hehehe.”

“Palelu kebentur!”

“Hmm.. Gue nggak tahu deh gimana hidup lo kalo nggak ada gue.” Jawab gue sambil nopang dagu ngadep Kiky.

“Dih. Ada juga elo, tiep pagi telat, PR kaga pernah dikerjain sepenuhnya di rumah, nanti gimana pas kuliahnya?!”

“Eh belagu! Lo juga kalo nggak ada gue pasti hidupnya datar-datar aja. Nggak ada yang ngajakin bercanda, nggak ada yang ngebelain kalo ketahuan buka meme comic di laci pas jam pelajaran, nggak ada yang nyorakin pas tampil depan kelas! Gayung bakmandi lo!”

“Kripik Balado!”
“Sate Buaya!”
“Nanas rujak!”
“Huanjerr laper gue. Kantin yok.”
“Yok.”

Siang itu kita lewati dengan toyor-toyoran sampe mesir.


Setelah lamunan itu buyar, gue tersenyum mantap dan menjawab pertanyaan Adi tadi dengan penuh keyakinan.

“Mau jadi Interrior Designer yang juga Presenter, tapi tetep main musik.”


Kalau kalian, udah tahu belum pengen jadi apa? Share di kolom komentar ya.

67 komentar:

  1. Iya, memang cita-cita itu harus ditentuin dari jauh-jauh hari. Contohnya: Dari dulu aku pengin bingit jadi penulis, dan dengan kerja keras, sekarang aku udah sukses jadi pengangguran.

    Huehuahuehua...

    Deva, nama kamu sama kayak tokoh di ceritaku lho, tapi tokohku cowok.

    Udah, itu aja.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha bisa aja.
      Oh ya? Emang ya nama Deva dimana-mana buat cowok. Pembunuhan karakter nih namanya. :((

      Hapus
  2. Cita-cita jangan biarkan waktu yang nentuin! Kita harus membentuk diri kita sendiri, dan jangan lupa, Mohon kepada Tuhan. *AmbilPeciDanSarung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseek. Kayaknya komen lo yang paling bener deh ric. Tumben. Hahaha.
      Eh, kok peci dan sarung? Lo muslim?

      Hapus
  3. ini Pertanyaan yang bahkan kalo ditanya gue bakalan labil jawabnya. Yatuhan :(

    Cerita lo sama kiky jadi kangen sama temen2 SMA huaaa... semoga cita-cita nya tercapai ya, Deva. Bisa ko jd presenter acara desain interior terus ngeluarin album juga. Hehe..


    Btw, first visit. Nice blog. Salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga samaa, tapi dulu sebelum negara api menyerang. #Halah

      Hehe iya ya mas. Aamiin yra. Semoga. :D

      Aku udah pernah main ke blog mas Rahman kan ya? Cuma kemaren belum sempet dimasukin blogroll. Sekarang udah kok. Salam kenal juga. :))

      Hapus
  4. Gue pengen jadi seorang FOTOGRAFER dan juga PENULIS lagu untuk MUSISI yang tak lain adalah dirinya sendiri, tapi lebih di kenal sebagai GURU oleh orang banyak. Itu sih.

    Eh itu jadi dokter cilik tahun berapa? Gue juga jadi itu waktu SMP :3
    Btw semangat buat mimpi-mimpi nya !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren-keren. Semoga tercapai ya.
      2007-2009 :D
      Yosh! Thank you.

      Hapus
  5. Coba jawab gini aja "mau nikah sama kamu~" :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya juga ya. Aku tadi nggak sempet kefikiraaan. Adi lagi nanya serius soalnya. Duh mbak Rima bikin nyesel deh tadi nggak bilang itu aja. Hahaha.

      Hapus
  6. Yang penting dapet duit halal, Dev. :D

    Usia segini *aka tuwiiiir banget* uda ngga mikirin passion. Uhuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! Yang paling penting sih itu ya. :)
      Ahahaha kan bentar lagi juga wisuda. \:D/

      Hapus
  7. Niatnya sih pengin jawab "mau jadi suami kamu" .. tapi berhubung masih sayang sama kepala *takut digetok* aku pilih "mau jadi atlet voli, sama jadi Blogger Traveller"... btw salam kenal :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Wah gitu ya. Hmm keren keren. :))

      Hapus
  8. Ngomongin cita-cita, ya? Gue entar mau jadi apa, ya?? Mau jadi 'Raja Labil' aja, deh. Ehhhh.
    Kalau cita-cita mah, tergantung passion kita sekarang. Kalau gue, masih tetep. Pengin tetep nulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ebuset. Raja labil dijadiin cita-cita. Anti mainstream banget sih lo mas. :))
      Weitss semoga konsisten yaa.

      Hapus
  9. Memang, kalau ditanya gini. gue jua suka jadi galau. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Urusan gini aja galau, gimana kalo ditanya urusan hati(?) *kabur

      Hapus
  10. Aku bercita-cita ingin menjadi HUJAN, bila tidak suka berteduhlah, *joss

    BalasHapus
  11. Dev kalo kamu jenuh dengan libur kuliah kamu, main sama pacar aja gitu holiday pasti seru deh hehehehe

    BalasHapus
  12. suka envy sama orang yang bisa design
    semoga tercapai ya jadi Interrior Designer yang juga Presenter, tapi tetep main musik.

    salam kenal qaqa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belum bisa-bisa amat kok neng. Aamiin yra. Thank you^^
      Sama-sama ya neng karina. :))

      Hapus
  13. mau jadi apa ya? Yah tuhkan Deva mah bikin bingung ini, jadi apaan ya gue juga nggatau mau jadi apa. sekarang jadi ini besok jadi itu. Belom lagi gue bosenan, yah kacau deh masa depan gue -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayoloh mau jadi apa zza. :3
      Hahaha. Jadi pacar kaum jomblo aja. :((

      Hapus
    2. Ya iyalaaah jeng, masa jadi pacar kaum yang udah punya pasangan :v penikung dong gueeeh

      Hapus
    3. Hohoho. Kan becanda neng. :3

      Hapus
  14. Jadi Deva yg sederhana saja,, tidak usah ribet2 haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deva yang sederhana tuh kayak gimana sih aelah. :((

      Hapus
  15. Amin, Insya Allah terwujud ya cantik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gue pengen jadi ahli gizi yang mendidik :D

      Hapus
    2. Terima kasih banyak mas Taufiq. :))
      Wah ahli gizi. Keren keren..

      Hapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  17. Balasan
    1. Salah deh gue nanya ke lo Riz. :((

      Hapus
    2. yaaaelah nggak percaya -_-

      Hapus
    3. ngomong ngomong rank blog lu naik terus tuh.. keren ! wahaha *5jempol*

      Hapus
    4. Yaudah semoga cita-cita lo jadi super saiyan terwujud ya. :((
      Eh itu buat apa sih? Gue asal nyantumin aja huahahaha.

      Hapus
  18. Niatnya pengin jawab "mau jadi suami kamu" tapi berhubung masih sayang sama kepala saya, jadi aku jawab "mau jadi atlet volly" :D

    BalasHapus
  19. hmmm
    I want to live in your heart

    Lol...... :D

    BalasHapus
  20. Gue dari dulu suka banget sama musik dan main sepakbola, jadi cita - cita gue pengen jadi pengusaha. Gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepala lo hari ini kebentur berapa kali mas Wahyu? :(

      Hapus
    2. Kebentur? Baru 2 kali dengan rata - rata 5 kali dalam sehari.

      Hapus
  21. Pengen bisa menikmati momen saat ini tanpa harus musingin mau jadi apa nanti.
    Tapi pengen punya pekerjaan yg ga usah gawe tapi gajinya gede.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga ya mas.
      Kalo udah nemu yang kayak gitu jangan lupa kabarin gue ya mas. T.T

      Hapus
  22. Tulisannya keren juga. Kan..kan jadi kepoin blog ini kan.. Salam kenal kembali ya..Sering-sering mampir ke blog saya. Tulisannya nggak sebagus kamu , tapi lumayan buat penunda lapar *lah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hatur nuhun kang. :))
      Hahaha. Besok-besok saya mau yang rasa balado ya. (Lah?)

      Hapus
  23. Dulu sih pas kecil penginnya jadi dokter, tapi perlahan mulai sadar & takut kalo ada pasien dateng terus minta diobatin hatinya. Mau diceramahin, ntar dikira pak ustadz bukan dokter. Nggak diceramahin, ntar mati di tempat.

    Untuk cita-cita sekarang, dan ngikutin passion sih pengin jadi penulis dan sutradara. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu berarti yang pe'a pasiennya Fan. :((

      Wuihh penulis & sutradara. Keren amat pak. Semoga terwujud ya!

      Hapus
  24. Banyak maunya yeee -____- kalau gue sih pengen kerja di perusahaan yang ngurusin buku-buku sekaligus jadi penulis. Asik, ya? Asiiik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasalah, cewek. Ribet. *Nggak ngebela kaumnya sendiri
      Asik.. Asik.. Asik asik yosh!

      Hapus
  25. Dev, btw folbek blog gue, yak. Gue baru engeh belum follow ternyata. Barusan abis gue follow. Ganti alamat sih! ( padahal nggak ada hubungannya )

    Aku hanya ingin menjadi pacar dia. Sudah, sebut saja Dia. Iyain aja, yek. Hahaha.
    Mau jadi blogger yang digaji. Tapi kayaknya nggak mungkin. :')
    Penulis pokoknya. Penulis buku, novel, skrip film apa ajalah, asal jangan penulis batu nisan. Serem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah di follow, wahai Yoga yang emang nggak pernah nyambung.

      Cie Yoga pacar baru namanya 'Dia' cieee..
      Nothing impossible! Aamiin yra. Semoga tercapai ya!

      Hapus
  26. Kunjungan pertama kak deva. :D
    Ini yang dijadiin bekgron blog itu hasil gambar kakak juga?

    Oh ya, kalo saya kadang masih suka labil gonta ganti cita-citata, eh cita-cita. :D

    BalasHapus
  27. Kunjungan pertama kak deva. :D
    Ini yang dijadiin bekgron blog itu hasil gambar kakak juga?

    Oh ya, kalo saya kadang masih suka labil gonta ganti cita-citata, eh cita-cita. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo cantik. Makasih udah mau main kesini yaa.
      Sketsanya iya.

      Emang mau jadi apa? :)

      Hapus
  28. Gue mau jadi apa ya.. hmmm. Tech reviewer. *tetep*

    BalasHapus
  29. Selamat. Anda mendapatkan piala lagi :). Cek dimari sista : http://www.tandapetik.com/2015/01/bintang-satu.html

    BalasHapus
  30. kalau gue pengen jadi manusia aja deh he he...

    BalasHapus
  31. jadi apa ya?? akh kalau di sebutin bakalan lebih banyak maunya sama kaya kamu :D

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira