2/11/2015

Hari Terakhir, Usai, dan Mereka.

          111 Comments   

Gue baru saja kembali dari liburan di kota orang. Gorontalo, kota yang cukup banyak menampung cerita-cerita pas gue sempet beberapa kali pindah kesitu. Selain juga karena Gorontalo paling deket dari Manado, gue akhirnya bisa ketemu bokap nyokap yang kebetulan lagi ditempatin kerja disana.

Emang awal-awalnya nggak gampang menyesuaikan diri antara si pantat dengan kursi mobil, karena nantinya selama 9 jam mereka kudu nempel terus. IYE SERIUS 9 JAM! Pegelnya kampret banget emang.

Selama perjalanan gue dibikin mikir banyak hal. Inilah juga yang menjadi salah satu kebahagiaan tersendiri buat gue ketika sedang perjalanan jauh. Menikmati pemandangan dari kaca mobil, membiarkan kedua mata mengedarkan pandangan ke seluruh penjuru.

Selama perjalanan itu juga, nggak jarang ada rasa tidak ikhlas yang menggerogoti tiep kali inget kalo salah jurusan. Ditambah lagi gue yang hanya tinggal sendirian di rumah peninggalan bokap pas dulu kerja di Manado. Rasa-rasanya pengen nangis sambil nyakar-nyakar dinding tetangga. Gesrek-gesrek gini gue juga kece kali. Kecepian.

Terus, pas lagi dijalan gue iseng blogwalking dari hape. Dan karena kemaren si nyokap jadi trending topic di blog gue, gue iseng aja main ke blog dia.  Demi brewoknya Adam Levine, si nyokap bikin postingan ala-ala anak ABG labil yang baru ditinggal pacarnya. Nggak percaya? Baca aja disini.

Setelah kibas-kibas bulu mata abis baca postingan ibu-ibu galau itu, gue tiba-tiba langsung kangen rumah. Kangen ayah, kangen ibu, kangen adek Zidan, juga kangen Moci, kelinci yang memang sudah minggat dari rumah.

Sebelum pergi juga ada kejadian langka yang terjadi antara gue dan Zidan. Selama ini dunia tahu, gue dan adik kandung gue itu nggak pernah bisa akur. Rebutan remote TV aja bisa sampe jambak-jambakan.

Namun untuk pertama kalinya, sebelum gue berangkat kemaren, Zidan nyamperin gue yang lagi duduk depan TV, mencium jidat kemudian pipi kanan dan kiri, sambil berkata,

“Cepet pulang dong kak, rumah sepi nih nggak ada lo.”

Gue melongo kemudian balas nyamperin Zidan, lalu menaruh tangan gue di jidatnya. Kali aja tuh anak kesambet jin. Asli tumben banget. Seumur-umur kita berdua sodaraan, baru kali itu dia gituin gue.

Selain itu, selama liburan gue sering banget jalan berdua sama nyokap. Tiep hari sebelum tidur kita akan nyempetin pillow talk. Bahkan cerita yang udah tercecer di sudut otak entah bagian mana, kembali kita omongin satu sama lain. Dan dari situ pula gue sadar, cerita numpuk itu yang membuat gue ‘sempet’ jauh dari nyokap.

Gue nyesel sama kelakuan gue pas sekolah dulu. Keras kepala, nggak mau diatur, pokoknya egois sama kemauan sendiri.  Tapi emang mulianya orang tua ye, seburuk apapun kita, mereka selalu siap merangkul dan menguatkan anaknya. #Okesip #TumbenGueBener

Kangen itu makin merembes ketika teringat hari terakhir disana. Dari pagi banget gue udah dibangunin nyokap. Tujuan pertama kita di pagi itu adalah ke tempat ayah buat nganterin makanan.

Setelah agak siang, nyokap ngajakin makan bareng. Dan karena sekolah Zidan juga deket dari tempat kita makan, nyokap nelfonin dia buat ikut. Dyah, pacarnya Zidan juga diajak. Dan disini pula kampret moment terjadi. Gue diledekin terus karena duduk sendirian. Ayah sama ibu, Zidan sama Dyah, gue sama sedotan.

Setelah makan siang, gue diajak nyokap belanja. Emang deh naluri ibu-ibu nongkrong kayak nyokap, doi hafal tempat-tempat belanja yang bikin 2 jam berasa kayak 5 menit doang. Akhirnya setelah tawaf di mal kita berdua encok dan nggak ada yang mau nyetir. Nyokap-pun mulai melontarkan jurus andalannya.

“Duh. Kaki berasa mau copot nih neng. Kamu aja yang nyetir ya.”
“Aku juga capek ma. Mama aja deh ya.”
“Kamu.”
“Mama.”
“Kamu!”
“Mama!”
“Pilih nyetir atau dikutuk jadi ubur-ubur?”
“Oke aku.”

Adalah mala petaka jika gue menolak perintah tersebut. Nggak kebayang kalo gue sampe beneran jadi ubur-ubur. Niatnya mau nge-blog, baru nyolokin carge laptop udah kesetrum duluan. Mati begok. Amit-amit.

Kemudian perjalanan dilanjutkan dengan tujuan ke rumah eyang. Disini juga menjadi salah satu momen yang bikin gue sedih. Eyang putri yang dari kecil emang paling deket sama cucu gesreknya ini, bahkan sempet nangis pas gue pamitan. Dan tanpa diduga-duga beliau juga berkata,

 “Jangan lupain eyang ya. Cepet sukses neng-nya, biar masih sempet ketemu eyang lagi.”

Mendengar suara dan melihat eyang yang meneteskan air mata, gue hanya bisa tersenyum kecil dan mengajaknya bercanda.

“Iya. Nanti neng Deva ajak ke starbucks ya. Abis itu kita belanja di mal. Terus nanti neng ajak nongkrong di skatepark biar eyang ketularan gaul sama kayak ibu.”

Setidaknya, ada tawa kecil di wajah eyang setelah kalimat diatas gue ucapkan.

Beberapa waktu terakhir sebelum meninggalkan Gorontalo, gue juga sempat bermanja-manja ria sama si ayah. Rasanya udah lamaaa banget nggak minta dipangku, digendong, dan bercanda bareng. Padahal dari kecil gue nggak pernah bisa jauh dari beliau. Tiap pulang sekolah bukannya main sama anak-anak komplek, gue malah langsung ke kantor ayah atau ke P.U. ngeliatin orang bikin jembatan, nemenin ayah ngitung RAB, pokoknya gitu-gitu.


Satu hal yang paling gue inget dari perkataan ayah dan tancepin baik-baik ke dalam kepala,



Jangan pernah kamu tempatkan masalah itu di depan. Karena pasti kamu akan ngerasa berat ngejalaninnya. Awan mendung membawa hujan. Sesulit-sulitnya sesuatu, pasti ada berkah didalamnya.



Gelanggang. 29 januari 2015.

111 komentar:

  1. Dev.. Beberapa kali Mamah kamu ngomen blog aku.. ._.

    DEMI APA AKU BALES MAEN KE BLOGNYA, DEEEEEV? KOMEN KU KAN NYELENEH CEMUWAAAAAAH!!!! T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. MASA SIH MASA SIH MASA SIH -____-

      Hapus
    2. *gebuk Bang Renggo pakek stiletto*

      Hapus
  2. Btw udh pernah mampir ke Blog Mama kmu dev
    Tpi bersyukur dseh dia ga pernah main ke blog saya
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggulah saja wahai anak muda, kamu pasti dikunjungin balik ko.

      Hapus
  3. what a quotes! bijak banget deh ayahnya :))
    jadi orang bandung yang tersesat di gorontalo gitu ya?
    wah, terharu gue jadi baca ceirta kakak-adik ini....

    BalasHapus
    Balasan
    1. what a comment! emang gitu dia Jev~
      Bisa dibilang begitu.
      :((

      Hapus
  4. DEEEV.. MAMAHMU DEEV.. MAIN KE BLOG AKU JUGA... SEKETIKA LANGSUNG MERASA KEREN :")))
    Jauh dari keluarga memang sedih ya. Suka kangen-kangen gitu. Tapi mau bagaimana pun itu semua tetep harus kita jalani. Semangaat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. RIM KOMENAN KAMU RIM, BIKIN MATA AKU TERBELALAK PENUH CINTA. :')) #IniApasih
      Iya nih Rim. Cedih deh belbi. :(( Makasih ya!

      Hapus
  5. Serem amat kutukan nyokap lo ya ..?? jadi ubur2 . !! hahaa . ,

    cuss tengok postingan nyokap lo deh . , sama freaknya kayak lo nggak ..??

    BalasHapus
  6. Duh tulisan kamu progresnya naik terus. Gak kayak aku yg masih labil. Semangat terus dev...

    BalasHapus
  7. Ihik. Kasian banget cuma di temenin sedotan hahaha... Kan ada aku :p *Digampar*

    BalasHapus
  8. DEV MAMAHMU DEEEV... blom maen ke blog gua -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. TA MAMA KAMU TAAA.. Lagi diem dirumah. -__-

      Hapus
  9. walaupun jauh tetapi doa tetap melekat di dirimu Dev #apasih

    BalasHapus
  10. DEEV!!! MAMAH KAMUU DEEEV! MAMAH KAMU MAU NGUTUK KAMU JADI UBUR UBUR!! :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. ZZA MAMA KAMU ZZA!! MAU NGUTUK KAMU JADI ODOL PEPSODENT!!

      Hapus
  11. DEVVVVVV MAMAHMU DEVVVVV, MAMAHMUUUUUU. Nggak apa-apa, sih. Cuma ngikutin komentar di atas gue. Gue nggak mau lagi komentar soal EYD atau tentang penulisan. Gue bukan editor, dan nggak mau sok editor. Nulis di blog bebas. Hehehe. Nanti disindir-sindir. :))
    Cuma mau bilang, kutipan bokap lu keren. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. YOGGG KOMENAN LO YOGG KOMENAN LO BANYAK CAPSLOCKNYA!!!
      kenalan gih, kali aja cocok. (Lah?)

      Hapus
  12. kok serius dev, lo sakit ya ? :/

    BalasHapus
  13. Dev, mamahmu dev, mamahmuuu! Entah, gue ngikutin komentar di atas gue juga.
    Tulisan lo semakin, berjaya, ya. Jadi iri gue sama lo, dev :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini apa sih pada komen ginian semua -___- Hahaha.
      Aamiin aamiin. Lo juga yes! \:D/

      Hapus
  14. Oh posisi di manado. Tahun kemaren gw tugas di manado.
    Itu yg komen di atas pada kenapa, ngefans sm nyokap lo ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? Dimananya mas?
      Biarkan saja mereka mas, para anak muda yang belum kembali ke jalan yang benar. :((

      Hapus
    2. gw kos di daerah bolevard. Malah sempet gabung sama standup manado

      Hapus
    3. Ohh bolevard. Keren tuh mas. \:D/

      Hapus
  15. peringkat 1-3 diatas -_- sih pada ngomongin nyokap adeeek .
    ikut dooonk kegorontalo kalau kesana lagi dek :)

    BalasHapus
  16. Ni bisa jadi script film pendek kayaknya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan. Nanti yang nonton langsung buta.

      Hapus
  17. DEEV!!! MAMAH KAMUU DEEEV! BARUSAN AKU KOMEN DI BLOG MAMAMUUU (0,0)
    Jarak memang mengajarkan kita untuk menghargai setiap waktu menjadi suatu hal yang lebih berarti. Semangat terus kuliahnya ya, Dev \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. IMASSS SELAMAT MASSS!! SELAMAT!! KAMU TERMASUK ANAK MUDA YANG TERSESAT. :((
      Tjieeehhh. Tumben bener Mas? Yoik thank you \:D/

      Hapus
  18. coba kasih keluar dulu bahasa manadonya.... hahaha ngana ini dev...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh bisa bahasa manado juga? Hoi ngana \:D/

      Hapus
  19. Dev, mamahmu....hahaha kocak lucu..
    mampir

    BalasHapus
  20. Semua yang mau berakhir begitu disayangkan. Sama seperti makanan, yang terasa enak ketika udah mau abis. Ayah lo bijak banget ya, beda banget sama cerita kalo lo nyeritain nyokap. Cerita yang agak sedih ini aja nyokap lo masih humor.

    Uh, kalo lo jadi ubur - ubur ngecas hape gampang nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh bener juga ya. Tumben bijak mas?
      Mereka memang beda. :((

      Sialan jadi ubur-ubur.

      Hapus
    2. Kebiasaan bijak twitter orang ya gini.

      Hapus
    3. Bijak apa bajak sih -_____-

      Hapus
  21. DEV MAMAH KAMU DEV KECE LAGI KECEPIAN...

    Keluarga yang harmonis, gue kangen banget dengan suasana keluarga yang harmonis. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ZI BODO AMAT ZIII.

      Niscaya temuilah keluargamu mas.

      Hapus
  22. Paten juga mbak kata2 ayah mu ..
    Pelajaran kehidupan t kata2 nya..
    http://ilhamabdii.blogspot.com

    BalasHapus
  23. Jadi kangen rumah. :'( Mungkin iya kamu salah jurusan, jalanin aja. Siapa tahu kalo udah di akhir jadi ketahuan kalo ternyata jurusan yang bener milih kamu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huih. Satu-satunya komben yang normal nih. Aamiin semoga ya mas. :))

      Hapus
  24. Miris. Kayanya nyokap lu salah gaul deh. But, asek juga tuh qoute si ayah di akhir :')

    BalasHapus
  25. Kocak nih kalo lo ngebahas tentang Mamah lo, Ayah lo bijak banget..

    BalasHapus
  26. sama, sampe nyium tangan berkali2 tiap mau pergi... hehehe

    BalasHapus
  27. aiiihhhhh kutipan ayahmu ,maknanya dalemmm banget :)

    BalasHapus
  28. quote diakhir dua jempol

    eh mamamu blm ke blog gue deh kayanya *ngarep* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaa karina minta disamperin nih ma blognya mah..

      Hapus
  29. Ah bodo amat ama nih cerita, mending gue maen ke Blog nyokap lo aja. Klo gagal nyekill anaknya ganti dekati Ibunya. haha

    BalasHapus
  30. Ya, yang namanya pulang itu ke rumah. I know what you feel, Dev! :)

    BalasHapus
  31. wah mamanya gak mau kalah sama anaknya :D. jangan diajari galau-galau di dunia maya Dev :3

    BalasHapus
  32. quotenya bijak sekali dev,,hehehe tapi ngeri juga kalau sampai dikutuk jadi ubur-ubur :)

    BalasHapus
  33. Dev, maafkan aku, Def. Aku lebih dulu blogwalking ke blog mama kamu lalu komen di blognya daripada menghabiskan membaca postingan ini lalu menuliskan komentar ini haha. Emang bener ya, pas ABG kita mau mandiri dan jauh dari orang tua, begitu semakin mendekati kedewasaan kita sadar kita malah nggak mau jauh dari mereka.

    BalasHapus
  34. Ke gorontalo naik mobil? Wah, kuat ya hahaha. Emang asalnya darimana?
    Eyangnya jangan diajak ke starbucks, kemahalan. Mending warkop lebih gaul kaya anak kos kosan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mas. Tapi pas nyampe langsung encok. Dari bandung. :)
      Hahaha bisa bisa.

      Hapus
  35. wah nyokapnya gaul.. bokapnya bijak :))

    kalo gue mah boro-boro dinasehatin, yang ada diceramahin :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya cantik. Yes! *kibas poni*

      Bahahaha rasain.

      Hapus
  36. Seru keluarga kamu ya..
    cuma kasian yang itu.. yang berduaan sama sedotan

    BalasHapus
  37. iihhh asiknya ke Gorontalo..udh lama pgn maen ksna... kulinernya dgr2 juara yaaa ^o^.. penasaran bgt nyobain binte biluhata (bnr ga itu namanya?).. tau dr temen yg prnh tinggal di sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya nih. Iya enak-enak. \:D/
      Binte biluhuta itu jagung mbak. Hihi.

      Hapus
  38. Emang dikutuk jadi ubur2 bukan sesuatu yang membanggakan. Jangan sampe nanti trio ubur2 nambah satu. Jadi catur.

    Momen2 syahdu bareng keluarga pasti seru. Tinggal buktiin sama eyang, biar bisa cepet sukses~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini apa sih mas Edotz hahaha.

      Aamiin aamiin yra makasih ya. Yosh! \:D/

      Hapus
  39. Entah kenapa gue lalu ngeklik "disini". Mamamu oh aku ngefans..

    ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau begitu selamat, kamu baru saja menyia-nyiakan beberapa detik di hidup kamu.

      Hapus
  40. Lain kali kalo pas berantem sama mamamu, terus beliau mengutuk kamu.. sekali-kali minta sama beliau "Mah, kutuk aku jadi putri indonesia gituuu, atau dikutuk jadi Bidadari B)

    BalasHapus
  41. Cerita yang seru, Emak sama anaknya sama-sama seorang blogger sejati, klop deh!!.. BTW, itu ngapain aja berduaan sama sedotan

    BalasHapus
  42. Hahaha kampret mak sama anak ribut masalah nyetir wkkw

    BalasHapus
  43. Eh... Mamamu punya blog? keren juga. Eyang kamu juga punya gak? *Okeh lupain aja yang ini.
    Orang tua kalau ngutuk seenak udelnya sendiri ya, mereka gak berpikir dengan dingin. Seenggak-enggaknya kalau ngutuk jadi sesuatu yang keren gitu. Tapi malah jadinya selalu sebaliknya.

    Jauh dari keluarga kayak apa rasanya? Apa sama kayak LDR?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku nggak tahu mas Haris.
      Iya tau nih. :((

      Lebih parah dari LDR. :(

      Hapus
  44. cerita yang menarik mbak Deva, perpisahan yang bermakna, maaf baru berkunjung.
    saya suka motivasinya "Awan mendung membawa hujan. Sesulit-sulitnya sesuatu, pasti ada berkah didalamnya."
    makasih renungannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe nggak apa-apa mas Buret. Makasih masih mau main kesini. \:D/

      Hapus
  45. njir, banget yg komen. gue kirain tulisan lo yg panjang, eh komennya.
    bajingan, kapan blog gue rame kayak gini.
    ah sudahlah

    gue belom smpet maen ke manado. klo ngomong manado, yg difikiran gue adalah adek temen gue yang cakep. smoga gue bisa ktmu nntinya. amin.
    kdang adek yg lbih perhatian sma kakanya. gue sndiri, juga pernah di posisi lo gtu. rasanya aneh aja sih. klo bisanya brantem, eh tiba'' brubah kyak gitu.

    eh, lo tuh ambil jurusan apaan dah, dev?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bajigur! Makanya pake rexona! (Ini apaaaa)

      Hahaha emang di manado cakep-cakep orangnya. Nih gue contohnya Zi. :3
      Arsitek mas'e

      Hapus
  46. Postingam macam apa ini ?
    Kok keren gini vroh :v pakek bawa trio ubur-ubur segala :v

    Kenalin ama pantatnya dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Macam tutul.
      SIAPE YANG BAWA TRIO UBUR-UBUR HAH SIAPEEEE?!

      Ebuset ._____.

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira