4/26/2015

Tergantikan

          137 Comments   

Setiap orang, pasti tidak menyukai suatu perasaan tergantikan. Dan gue, tidak bisa mentolerir hal tersebut.

Sore itu selesai mata kuliah teori arsitektur, seperti kamis biasanya, gue tengah duduk-duduk sendirian di kantin kampus yang beberapa saat lagi akan tutup.

Hingga ketika gue selesai dengan suapan terakhir, tiba-tiba salah seorang senior yang juga sahabat gue, Kak Taufiq, nyamperin sambil geleng-geleng kepala.

“Lagi, dev?”
“Hah? Apanya?”
“Sendiri kayak gini. Lagi?”

Pertanyaan yang sering dilontarkan orang-orang terdekat sejak gue masih menjadi embrio dalam kandungan. Gue tidak menggubris, kemudian sibuk melahap kerupuk yang tersisa.

Beberapa kalimat setelah itu sengaja tidak gue dengar, karena sebagian besarnya udah gue hafal. Setiap Kak Taufiq ngomong, suaranya selalu gue samarkan dengan bunyi gigitan kerupuk.

“Lo tuh g—“
*KRAUK*
“Yaelah d—“
*KRAUK*
“Kampret sia.”
“…..”
“…..”

*KRAUK*

Baru setelah kerupuk gue habis, doi angkat bicara lagi. Kali ini semua sisa makanan yang ada di depan gue sengaja dijauhin. Guna menghindari kejadian kerupuk kampret kayak tadi. Gue memicingkan mata, kemudian menaikkan alis kiri.

Kak Taufiq: Gue mulai heran deh sama lo.
Gue: Iye gua juga heran kenapa lo jadi melankolis gini.
Kak Taufiq: Serius ye. Kemaren gue ditodong pertanyaan-pertanyaan kayak tadi yang gue ajuin ke elo sama A, B, C (nama temen-temen gue yang gue samarkan). Mereka heran kenapa lo setiap kali ketemu kayak menghindar.

Dia memberi jeda sedikit, kemudian menghembuskan nafas berat.
“Padahal dulu berempat, kan?”

Gue cuma bisa diem, sambil membiarkan ingatan itu masuk lagi ke dalam kepala, perlahan.

Dulu, pas awal semester, gue mempunyai tiga orang teman yang bisa dikatakan sangat dekat. Ke kampus bareng, pulang bareng, ngerjain tugas bareng, bahkan ngomongin si ini-si itu bareng. Terlebih lagi setiap kali ngontrak mata kuliah, kita berempat selalu ngontrak di dosen yang sama, dengan alasan supaya kalau lulus bareng, kalau enggak juga bareng.

Dari hal-hal seperti itu, gue jadi punya rasa ‘ketergantungan’.

Kalau salah satu diantara kita nggak ada, yang lainnya males bikin tugas. Gitu terus sampe Ibu Kota pindah ke Padang. Padahal sebenarnya, nggak ada faktor kesengajaan yang membuat gue jadi kayak sekarang.

Ketika itu, kita belum punya  kendaraan masing-masing. Jadi, mau kemana aja pasti yang lain ngikut. Berkhayal juga jadi makanan sehari-hari. Dari mulai “Kapan ya kita ke kampus naik mobil sendiri, berempat, seenggaknya salah satu dari kita lah.”, hingga “Kapan ya foto kakek kfc diganti foto selfie gue?”.

Iya, pertanyaan terakhir emang gue yang ajuin.

Seiring berjalannya waktu, resolusi-resolusi tersebut bener-bener kita perjuangin. Nilai IP selalu bagus, usaha kecil-kecilan yang kita bikin mengundang banyak peminat. Begitupun dengan masalah cinta yang akhirnya menemukan pasangannya masing-masing, terkecuali si A yang udah empat tahunan duluan sama pacarnya. B dan C jadi sering dijemput pacar mereka, begitupun dengan A yang pulang kuliah langsung ngebisnis.

Gue? Sendirian ngemutin knalpot.

Intinya, makin kesini, gue mulai ngerasa makin jauh dari mereka. Dan mungkin, itulah kenapa setiap ngeliat mereka gue jadi ngerasa beda. Seperti ada sesuatu yang tanpa disadari membatasi. Lalu lama-kelamaan, berubah menjadi asing.

Mungkin, hal itu pula yang membuat gue menjadi seperti sekarang. Sepi bukan lagi hal yang nggak biasa. Sendiri, udah jadi makanan sehari-hari.

Gue benci merasa tergantikan.

Setelah membayar dan menggandengkan tas, gue menutup percakapan sore itu dengan kalimat yang terlintas.


“Ada hal yang emang perlu diceritain, tapi ada juga hal yang tanpa diungkapkan bisa dimengerti.”

137 komentar:

  1. Hmmm ya gitu dev... Sahabat kalau masih di sekolah jarang deh kalau akur sampe tua. Pasti tetep ada masalah sendiri-sendiri. Jadi ngerasa ngejauh.

    Mungkin lo yang nggak merasa dianggap atau juga yang mereka nggak merasa lo anggap. Kalau bener gitu sih coba omongin baik baik, nggak usah gengsilah yaa klau buat ngajak/membuka obrolan terlebih dahulu.

    Cheers

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Yu. Kayaknya keduanya deh. Kadang gue ngerasa ga dianggap dan kadang juga mereka heran kenapa walopun ada mereka gue nggak mau seakrab dulu. Mau ngajak ngobrol duluan, udah keburu ngerasa aneh Yu. Nggak enakan pokoknya.

      Hapus
  2. kalo gue mah cuek aja.. gue juga pernah kayak gitu.. tapi dalam kasus beda.. gue emang sengaja menjauh, karna gue gak mau terjerumus kedalam dunia hitam.. sekalipun bareng ama sahabat2 dekat gue.. intinya mah keep strong mbak deva.. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalaah jadi dari faktor temen-temennya ya. Iya makasih yaa. :))

      Hapus
  3. Semua akan ada di fase yang kamu alami saat ini. Dulu juga gw pernah tuh, kayak gitu. Dan tanpa sadar, kamu bakal ngelewatin semuanya.
    Btw, suka sama bagian "Kampret Sia" ahaha

    BalasHapus
  4. Biasanya seiring waktu berjalan emang bakalan ada jarak...pun dengan sahabat dekat, aku juga gitu...ketika uda berkeluarga, emang ada beberapa hal privasi yang ga bisa dishare meski sama sobat deket, sekalipun mereka kepo..

    klo merasa tak dianggap dlm satu grup dari jaman sd, smp, sma mpe kuliah pun aku dah merasakan...alhasil aku milih untuk mandiri, tanpa tergantung ama suatu genk :))


    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Nita. Aku juga ngerasa gitu. Kalau sama suami gimana tuh privasinya? *malah balik kepo*

      Aku nggak nge-gank kok. Suka kebetulan bareng-bareng aja jadi lama-lama terbiasa. :))

      Hapus
  5. Yaa...setidaknya kita bisa menikmati kebersamaan dengannya sebelum kebersamaan itu sirna sudah ditelan waktu~

    BalasHapus
  6. Kayaknya sih tmen2nya ini pernah ditulis di blog ... kalo gak salah, kalo salah ya dimaapin..

    Mungkin karena jenuh ketemu mulu tiap hari... gak cuma pacaran sih, sama temen juga bisa jenuh.. mungkin perlu bikin acara kayak di 5 Cm gitu biar surpris... bisa hengki2 bareng akhirnya.. mungkin aja sih, kalo gak mungkin ya dimaapin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, yang fotonya banyak. Terus dikenalin satu satu. Nama gengnya apaan yak. Gue lupa...

      Hapus
    2. Bukan Mas Edotz, ini yang temen-temen aku pas kuliah. Kalau yang sering aku tulisin itu sahabat-sahabat dari SMA. Alhamdulillah sama mereka nggak sesulit ini kok. :)

      Yakali mas mau bikin kayak 5cm gak ketemu beberapa bulan. Wong sekampus sama jurusan pula. Yang ada pas balik ke kampus eh udah pada wisuda. :((

      Hapus
    3. Ha7ucinations Yu. Tapi bukan mereka kok. :D

      Hapus
  7. Baca tulisan ini bikin "nyess" di hati. Entahlah, mungkin karena aku juga pernah ngalamin hal kayak gitu.

    Deket sama sahabat sampe timbul rasa 'ketergantungan' itu memang nggak enak. Apa-apa sama temen itu. Sekalinya nggak ada, pasti merasa kurang. Sebenernya menurut aku itu nggak bagus juga. Deket boleh, tapi merasa ketergantungan jangan. Sejak masuk kuliah, aku ngurangin hal-hal kayak gitu. Banyak temen tetep. Nggak ada yang melarang.

    Merasa tergantikan emang bikin nyesek. kemudian timbul kekecewaan yang mendalam. Tapi, jangan sampe karena hal ini Deva jadi nggak mau deket lagi sama mereka. Coba jalin komunikasi lagi sama mereka... Nggak ada salahnya, kan? Bagaimanapun kalian sempat saling mengenal dekat satu sama lain. :)

    Kamu pasti bisa menghadapi hal ini. Semangat Devaa! \o/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rimaaa. :'))
      Iya ya. Aku bukannya nggak mau deket kok, keadaannya aja yang bikin agak canggung kalau mau barengan lagi. Gimana pun juga, aku udah ngerasa tergantikan. Jadi mau memulai obrolan rada susah deh. Makasih banyak ya. Komen kamu bikin semangat.

      Hapus
  8. Hmm.. persahabatan kadang emak kayak orang jualan. Ada pasang surut. Yang dulunya lengket banget udah kayak kembar siam, karena satu dan lain hal bisa berubah jadi kayak orang nggak kenal. Kayaknya kalo gini harus ada satu orang yang berani ngomong, kalo dia itu pengen balik lagi kayak dulu, ya walaupun sulit tapi nggak ada salahnya mencoba. Itu sih cuma kayaknya ya.. hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh bener juga ya. Perumpamannya bagus. Temen-temen gue itu udah pernah ngomong sih, gue doang yang nggak baperin. Jadi kesannya ya ngomong biasa. Baru pas mereka cerita ke senior gue itu.

      Hapus
  9. Aku banget nih cerita!. Aku juga ngalamin masalah ini. hiks. semester 1 kemarin, aku punya temen-temen deket banget tapi udah pada ngejauh sekarang gara-gara banyak hal. padahal pengen banget kumpul sama mereka lagi. Sebenernya kita nggak mau semua itu tergantikan. tapi ada satu masalah yang buat semuanya begini. KEADAAN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nemu juga yang punya pengalaman sama. Iya bener, keadaan bikin apa yang udah terbiasa kadang jadi kebalikannya. :)

      Hapus
  10. Setuju sama Rizka "Coba jalin komunikasi lagi sama mereka.."
    Sebab banyak temen kan bisa bikin bnyak rezeki :p

    BalasHapus
  11. dev, apakah ini.... koala kumal effect?
    sesuatu yang dulunya indah tapi sekarang udah beda...
    sesuatu yang pernah ada di hidup kita dan berubah menjadi asing itu emang ngekiin banget. rasanya nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata. rasanya itu.............

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya juga yak. Padahal gue nggak kefikiran loh sampe ke koala kumal.
      Rasanya nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata tapi barusan lo komen apa Jep. KOMEN APAA.

      Hapus
  12. Sama. Gue juga ngerasain yang elu rasa.Semenjak gue naik kelas 11. Gue pisah sama temen2 waktu kelas 10. Mereka ips. Gue anak ipa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba ajak main bareng lagi. LDR kelas tuh. :))

      Hapus
  13. Dulu senpai ku bilang, "Seorang mahasiswa ngga akan menemukan sahabatnya ketika belom melewati semester V.."

    Dan ya, semua kawan ku ngalamin hal itu, termasuk aku. Kawan yang di awal semester akrab, akhirnya menjauh. Malah orang yang tadinya kurang disukai jadi sahabat sampek mati.. :3

    Mungkin secara psikologis usia sebelum 21 tahun adalah masa peralihan dari remaja hingga dewasa. Semua orang bakalan mulai nemuin yang namanya jati diri, passion, dll. Dan ketika itu tiba, ngga semua orang bisa saling memahami. Ada yang berlainan, ada jugak yang seiring sejalan.

    Ini aku sok bijak banget yak. Hahah.. Rupanya pengalaman adalah guru yang berharga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. BUSET BEBY TUMBEN BENER YAOLOH. Abis nenggak saos berapa liter beb ._______.
      Tapi iya sih, sekarang juga ngerasa kayak apa yang kamu bilang. Mungkin aku lagi mau nemuin jati diri dan passion. Terbukti dari kata temen-temen yang suka negur kalo aku kerjaannyna depan laptop melulu ngetik ini itu .___.
      Superb!

      Hapus
    2. gue ngalamin juga tuh pas smstr 6, ketergantungan sama 4 temen gue dr smster 1, ini itu di kampus bareng-bareng, dan ternyata itu gak enak saat gue ada di titik dimana gue ngerasa ada beda dari mereka. ini jadi curhat ya -___-

      Hapus
    3. Kak Beb, aku masih semester 4 nih, berarti harus nunggu 1 semester lagi ya supaya tau :')

      Hapus
    4. Deva : Ini kenapa aku merasa jadi TUA BANGET, Ya Allah.. :'

      Ya begitu lah, Dev. Sekarang kamu masih dalam proses, jadi dinikmatin aja. Siapa tau bakalan nemu kawan yang lebih asyik nantiknya. :D


      Erdi : Tuh kaaaan ngalamiiiin.. Huahahah.. :D *seneng ada kawannya*


      Dara : Yoi, Daaar.. Deg-degan ngga nunggunya? Wkwkwk :P

      Hapus
    5. Beby: Kan emang udah tua. :")) *ditimpukin sendal*

      Hapus
    6. Bang erdi baper juga ternyata. Hmm..

      Hapus
    7. gatel tangan gue dev, pengen ikutan :3

      Hapus
    8. Aku gak senasib, kak. Cuma belum nyampe semester 5 aja sih :')

      Hapus
  14. Tumben serius. Jadi ga enak mau komentar rusuh. Ya udah lah, ya.

    Dadaah...


    Yoga mana Yoga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh, kan... Gak enak mau ngerusuh disini :')

      Hapus
    2. Mas Renggo kayak nggak seneng bnget sama postingan beginian. Ngahahaha.

      Hapus
    3. Dara jangan gitu dong, Ngerusuh aja gapapa~

      Hapus
    4. Cie Yoga dicariin gebetan~

      Hapus
  15. harusnya gue komen disini -___-

    BalasHapus
  16. nggak lu doangan kli. hampir smua orang ngerasain gtu. apalgi saat'' kuliah.
    yah, cpet atau lambat kalo nggak ditinggalin ya kita yg ninggalin. bukan ditinggal utk selamanya juga sih.

    ikhlasin aja si, cari yg lain klo mau. itu klo mau. paling nggak enak, ketika diri kita secara ga langsung, ketergantungan sama orang lain.
    ini knpa sedih kyak gini sih, nyet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya gue lebih milih sendiri Zi, gak terikat dalam hubungan pertemanan yang kemana-mana mesti bareng terus. Susah.

      Nggak ah enakan gini kayaknya.

      Hapus
  17. Kehilangan temen padahal masih bisa dilihat tiap hari itu perih. :(

    Tapi aku salut sih ama anak arsitektur di situ, sempet gitu yah punya pacar. Kalo di kampus sini sih, susah banget ngatur jadwalnya. Senin ampe jumat aja kuliah jam 7 pagi ampe 5 sore. Pulangnya udah pasti dapet tugas. Belom revisi. Belom kalo ikutan bantu kerjaan dosen/freelance. Bahkan temen yang udah kerja aja di sini cuti dari kantornya. Bisa sih bareng pacar tiap hari, asal pacarnya temen sekelas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah! :((

      Disini sama sih sibuknya Mas Haw. Kita-kita aja bandel masih suka main-main. -___-

      Hapus
  18. anjirrr, ini postingannya pas nih dev, ihh yg ini kok keren sihh, ahhh gue kzlll...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjirr si terong ldr komen. Gue juga kzl sama postingan lu kemareen. Kebagusan -___-

      Hapus
  19. tergantikan itu memang gak enak dev,apa-apa jadi serba salah,mau nyapa malah canggung.Dulu aku juga sempet ngalamin kayak gini dan rasanya itu gak enak banget,lebih banyak menyendiri.Kamu pasti bisa kok melewati fase ini.Semangat ya jangan sedih gitu akh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih ya mbak Defaaa. :)

      Hapus
  20. Curhatnya keren.. :)
    Saya rasa jika seperti itu, mmm mungkin mereka bukan sahabat sebenarnya, simpelnya hanya teman. Berteman dengan kesendirian bukan berarti kamu sendrian, Dev. Dan saya suka kalimat penutupnya.
    Tetap semangat :)

    -H2O-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin ya mas Henry. Terima kasih, kamu juga. :)

      Hapus
  21. Kak Deva, yang sabar ya, kak. Mungkin sekarang memang belum waktunya untuk sama-sama... Semoga kedepannya bisa bareng lagi, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hatur nuhun geulis. Semoga yaa. :))

      Hapus
  22. Sedih bacanya. Tapi kampretnya, ada kalimat Deva ngemutin knalpot. Kenapa yang diemut knalpot? Kok knalpot diemut? Padahal gak diemut juga asapnya udah meracuni paru-paru. Gak sengaja betis kesenggol knalpot panas bisa melepuh dan besoknya korengan. Ini kamu malah ngemut knalpot. Bibir kamu apa kabar, Dev? :')

    BalasHapus
  23. Yak, ending yang lumayan bikin senyum ( menyembunyikan luka )

    Kadang gue juga suka merasa gitu, Dev. Gue sering bareng-bareng, tapi kadang di suatu momen jadi aneh. Gue merasa asing sama mereka. Entah, mereka seperti nggak nganggep gue kalo ada di situ. Lama-kelamaan akhirnya gue mundur perlahan (menjauh). Hmm, kira-kira hampir setahun kami nggak kontekan. Sedihnya, mereka nggak merasa kehilangan gue. :')
    Karena gue merasa yang menjauh, gue pun mulai kontak duluan. Gue minta maaf duluan. Setelah itu, semuanya jelas, mereka pada salah paham. Masalahnya cuma pada gengsi buat ngontak dan minta maaf duluan. Sampe sekarang, gue masih sahabatan sama mereka. Meskipun nggak sesering dulu kumpulnya. Gue sadar juga, semakin tua, semakin sibuk masing-masing. :D

    Tetap semangat! Kalo emang udah temenan lama dan sama-sama menganggap itu sahabat, lu dan mereka bakal kumpul bareng lagi, kok. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Pukpuk Yoga*

      Eh eh ini ceritanya pernah lo tulis di blog bukan sih? Yang gue jadi kesel sendiri itu?

      Iyaaa. Lo judah Yogs! Gue aja mungkin ya yang udah biasa. :))

      Hapus
  24. Aku udah sering gitu. Makanya kemana-mana seringnya sendirian. Hah...

    BalasHapus
  25. yah, gua pernah ngerasain juga sih. rasanya semua emang udah gak sama lagi. dan gak bakalan bisa balik kayak dulu. yah, mau gimana lagi. manusia selalu berubah

    BalasHapus
  26. Devvv, kenapa harus kenalpot yang lu emutin... "Jadi pengen jadi kenalpotnya." :D

    Yang paling gue resapin itu, quote akhir lu, dev. Nyesss gimana... gitu.

    Kalo aja, kondisi yang tergantikan itu, bisa dikembalikan. Mungkin lu gak perlu ngemut kenalpot lagi, dev.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang ajar si Arya. Saya juga mau jadi knalpotnya! Hahaha.

      Ini jahat banget sih. Lagi curhat sedih, malah ngomongin knalpot.

      Hapus
    2. KALIAN BERDUA ERRR. -_____-

      Hapus
    3. Haris juga udah tahu malah ikut-ikutan .____.

      Hapus
  27. Aku juga lagi ketergantungan sama sahabatku kak. Kalo mereka tiba-tiba ada kegiatan berdua doang, otomatis aku sendiri. Tapi itu waktu tahun lalu waktu masih kelas X. Sekarang udah mulai bisa mengakrabkan diri sama temen temen yang lain :3 Emang agak susah sih kak kalo temenan dari jaman sekolah menengah. kemungkinan selalu bersama nya cuma 40%, mungkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah dulu juga pernah ngalamin kayak gitu sih. Semangaat. \:D/

      Hapus
  28. Cerita lo sama kayak pengalaman gue, Dev.


    "Terus, apa masalahnya ?" :))

    BalasHapus
  29. Baca tulisan ini bikin nyesek di hati.
    Entahlah, mungkin karena saya juga pernah ngalamin kayak gitu. hiks

    kata-kata terakhirnya ok

    BalasHapus
  30. Krauk Krau. jadi ga jelas pembicaraannya

    BalasHapus
  31. Jadi,,, KRAUK... Lo... KRAUK... ngerasa... KRAUK.... mereka sudah mulai beda? KRAUKK

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iy KRAUK gitu KRAUK. Lo kok KRAUK rese KRAUK sih KRAUK

      Hapus
  32. Iya bener dev, aku juga sekarang lagi ngerasain kayak begitu... dulunya sempat jadi kawan akrab entah knp skrg terlihat menjaga jarak. Ah mungkin dia sadar kalo aku ini keturunan Jerapah Afrika, jadi mereka menjauh. Takut keseruduk mungkin :l

    BalasHapus
  33. Sepertinya deva harus mulai memikirkan untuk menjadi pengusaha krepuk...biar gak keabisan.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. KENAPA MALAH JADI KERUPUK HOIII.

      Hapus
  34. Dev, setiap masa pasti terikat waktu. Sedangkan waktu selalu berjalan setiap detiknya.
    Karena itu kita pasti pernah ngelewatin masa-masa tertentu. Saat diujung masa, baru kerasa banget.
    Yap!

    Bisa dibilang 'udah lewat masa-nya'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga sih ya. Makasih kang Arif. :))

      Hapus
  35. Curhatanya nyentuh, beruntung karena belum pernah ngerasain hal kayak gitu. yang penting tetep semangat! btw itu knalpot gapapa? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa kok. Langsung jadi baru lagi pas gue emutin.

      Hapus
  36. Jadi kesimpulannya, makan kerupuk jauh lebih menyenangkan daripada teman yang sering bareng, menghayal bareng, gila gilaan bareng, sampai bikin kontrak bareng, biar lulusannya juga bareng, gitu. Ohhh..

    BalasHapus
  37. iya bner Setiap orang tidak menyukai perasaan tergantikan, klo perasaan pengganti pasti suka :D

    BalasHapus
  38. .Knalpot di-Emutin rasanya apaan mbak.? -_-

    .Yang kita rasakan sih sama, tapi beda dengan kata 'Tergantikan'.
    .Hanya saja kalau saya memang udah sepi sendiri dari hari ke hari sampe berhari-hari.
    .Kawan = Teman ~> Ada maunya aja datang, ada yang dibutuhinnya dari saya, dia datang.
    .Ntar kalau udah kelar kebutuhannya, dia minggat. Gaada tegur sapa sampe sebulan.

    #Kamfreto #Merekato -_-

    BalasHapus
  39. setuju mba, semua orang pasti tidak menyukai perasaannya tergantikan

    BalasHapus
  40. Kok postingannya "Arghweh" banget mbak? X)))

    nb: Arghweh itu kalau diartiin, artinya 'ngena'. Fyi, itu bahasa ibrani kuno. Gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ebuset. Kalo gitu. boudbfpwiefbfygbbhfvfhibdfb, fufnnfdn, sbudjbdjd? hdbwiewuiegaspp.

      nb: kalimat diatas itu kalo diartiin. Err.. diartiin.. gak tau. aku nyerah.

      Hapus
  41. Emang kalau udah sama pasangan kadang temen sendiri diacuhkan, malah nantinya malah bisa jadi asing. Bahkan nanti kalau sudah putus, belum tentu bakal bisa temenan lagi ._.

    BalasHapus
  42. Aku juga pernah merasakan hal yang sama. Malah sekarang kalo ketemu bisa gak saling menyapa. Parah memang.

    BalasHapus
  43. kalo engga gitu berati hidup kamu kurang bewarna kak, sabar aja palingan entar juga balik lagi dan pas waktu itu dateng, bakalan terasa indah banget.

    BalasHapus
  44. Gue perhatiin komentarnya banyak tukang obat gitu. :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ANJIR GUE JUGA BARU NYADAR. -___-

      Hapus
  45. .Mbak deva gapernah berkunjung ke blog saya ya -_-

    BalasHapus
  46. wah itu knalpot yang slalu diemut bisa tergantikan nggak yah ... :)

    krauknya berasa hingga sini

    BalasHapus
  47. Itulah hidup, gak ada yang bisa nebak arahnya kemana. Begitu juga teman dekat, mungkin yang dulu kita anggap teman dekat, nanti malah musuh. Gue juga gitu kok, suka kangen sendiri sama moment-moment waktu masih bareng-bareng. :))

    BalasHapus
  48. Dev, postingan ini gue banget. Gue mau nulis tapi gak bisa, udah lu tulisin disini duluan. Selamat ya :)

    BalasHapus
  49. Gue dulu juga punya teman dekat, setiap hari dan setiap waktu jalan sama dia dan sekarang kami tak bertemu lagi mungkin kami telah bosan dengan kebersamaan kami yang gitu-gitu aja, pokoknya kalo punya sahabat jangan lah, selalu ketemu setiap hari dan setiap waktu itu pasti akan membosankan coba cari kesibukan lain selain bersama sahabat pasti persahabatan akan berlangsung lama :)

    BalasHapus
  50. Sedih ya kalau ada persahabatan terus persahabatan itu jadi terlupakan karena dengan kesibukan masing-masing. Mau kumpul kaya dulu juga agak susah di tambah lagi waktu temen-temen dipake buat jalan bareng sama pacarnya ketimbang sama sahabatnya :')

    BalasHapus
  51. Dev, bagi krupuknya dong! :D

    Btw, makin suka sama gaya tulisan lo hehe

    BalasHapus
  52. Hmmmm... ck.. ck.. ck... Masalahnya sungguh pelik dev. Solusinya dibicarain lagi secara baik-baik, apa yang jadi penyebabnya. Ok mba bro

    BalasHapus
  53. Itu komennya ada yang pake minta kerupuk segala! Dikata ini warung gado-gado kali yak..

    Iya, gua juga benci kalo tergantikan. Apalagi kalo di hati orang yang gua sayang. Kayak gak terima gitu, tapi mau gimana lagi.. namanya juga kenyataan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tau, nih, Ta. Nih blog makin ga jelas :(

      Hmm :))

      Hapus
  54. Itulah yang namanya proses kedewasaan.. semua teman pergi dengan cita-citanya masing-masing. Jadi biasakanlah. :)

    BalasHapus
  55. emang udah masanya, jadi gak bisa bareng2 terus. tapi bukan jadi penghalang untuk putus silaturahim. Semangat Dev! :D

    BalasHapus
  56. Aku juga tergantikan... sama artis-artis Kpop. Hahaha.
    Sebenernya dulu aku sama temen-temenku yang udah temenan lama banget emang doyan Kpop. Lebih tepatnya mereka yang nyekoki aku sampe sukses keracunan. Terus waktu kuliah dan udah semester pertengahan, mulai tuh jarak merenggang. pertama karena mereka ngobrolnya pake bbm (lagi booming bgt waktu itu) sedangkan aku gak pake. Dan aku sendiri udah gak terlalu keranjingan Kpop lagi.. udah kembali ke realita. Hahaha. Masih temenan sih sampe sekarang, tapi udah jarang ngobrol. kadang bingun mau ngobrol apa, kalau mereka ngobrolin Kpop aku ora nyambung. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset -____-
      Hahaha, Deva juga kadang suka gitu kok kalo di lingkungan yang salah. Tapi emang manusia kayak gitu kali yaa :))

      Hapus
  57. Kalo udah ngerasa tergantikan gitu emang ngejauh adalah obat paling mujarab dev, semoga ntar dapet temen baru yang ga bikin deva merasa tergantikan :)

    BalasHapus
  58. TAFLAK BALANGA LAMUTANG CINTA

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira