5/26/2015

Halo Sahabat Pertama, Simpan Ini Untuk Memori Sederhana

          108 Comments   
Bab pertama di Koala Kumal sukses bikin gue completely flashback.

Cerita tentang bagaimana Raditya Dika bertemu dengan sahabat-sahabat pertamanya, Bahri dan Dodo, ketika sedang bermain layangan.

Berbeda hal nya dengan Radit, gue nggak sedang mutusin layangan orang untuk akhirnya dipertemukan dengan sahabat pertama gue waktu itu.

Dengan sebuah pertemuan yang sederhana,  rabu di tahun 2001 menjadi sejarah berwarna.




Awal masuk Sekolah Dasar merupakan waktu-waktu terberat buat gue. Kota baru, tempat tinggal baru, pokoknya semua serba asing. Sedangkan gue, tipikal orang yang agak sulit beradaptasi.

Sejak bokap pindah tugas ke Gorontalo, gue suka ngerasa nggak betah main. Setiap hari si nyokap gue suruh nemenin di kelas. Jadilah selama kelas satu SD gue dijagain nyokap sampe pulang sekolah. Baru setelah itu si nyokap berangkat kerja.

Iya. Gue emang nyusahin.

Sampai suatu ketika, hari itu datang. Rabu yang bikin gue nggak minta dijagain lagi di sekolah.

Pagi yang terlalu mendung untuk membuat gue melek di pelajaran Bahasa Indonesia. Seperti biasa, si nyokap berdiri di depan pintu kelas sambil ngejagain gue yang sesekali nengok ke arah dia. Yang nggak gue tahu, sebelum masuk kelas ternyata nyokap udah sekongkol sama guru gue supaya gue dibikin merhatiin terus ke depan, berhubung nyokap hari itu ada ujian dan nggak boleh kesiangan.

Awalnya gue agak curiga soalnya tangan nyokap nggak mau dipegang. Namun karena hujan deras dan suara nyaring bu guru, gue jadi nggak nyadar ternyata nyokap makin lama makin ngejauh dari gue secara perlahan.

Hingga pas dia berhasil lari ke gerbang dengan ayah yang sudah menunggu di mobil, gue baru tersadar kalau nyokap nggak ada di pintu kelas. Tanpa ba-bi-bu gue langsung lari keluar kelas sambil nangis berniat untuk ngejar nyokap. Tapi, sampai gue udah basah kuyup, gue cuma bisa ngeliat mobil itu makin lama makin menjauh.

Mampus. Bener-bener mampus.
Kenapa?

Satu. Gue nggak bawa baju ganti, sedangkan di kelas ruangannya ber-AC, lengkap dengan karpet. Yang ada pas masuk gue bakal dikira jemuran berjalan.

Dua. Yang ngajar pelajaran Bahasa Indonesia waktu itu gurunya tegas nan disiplin. Yakali gue abis kabur kayak tahanan terus balik ke kelas dengan kondisi kayak gitu. Bukannya diizinin masuk, mungkin gue akan disuruh lari keliling lapangan sambil ngafalin KBBI.

Tiga. GUE NGGAK PUNYA TEMEN DI KELAS WOI ORANG DIJAGAIN MULU’!

Dalam kondisi seperti ini, gue hanya punya dua pilihan. Masuk kelas dan diomelin, atau masuk dalam kardus dan minta diselundupkan saja ke Madagaskar.

Namun, baru saja gue akan melakukan pilihan kedua, si bu guru ternyata  keluar dari kelas dan membawakan handuk.
Gue lalu dibungkus dengan penuh kasih.

Setelah selamat dari dugaan-dugaan horror tadi, gue memutuskan untuk tidak kembali ke kelas dan duduk nggak tahu diri di UKS. Baru setelah hujan reda, gue kembali ke kelas sambil diem seribu bahasa. Semua orang terasa asing. 

Udah laper, kedinginan, nggak punya temen. Ngenes maksimal.

Gue akhirnya berjalan ke belakang kelas, kemudian asal duduk di kursi pojok belakang.

Dan... Pluk. Ketiduran.

Beberapa lama kemudian, gue merasa ada yang nyolek-nyolek. Merasa terganggu, gue membuka mata. Di samping gue kini duduk seorang anak perempuan dengan matanya yang sipit dan rambut lurus lemas sebahu. Gue menaikkan kedua alis, dia terlihat bingung memulai percakapan.

Tak lama kemudian, datanglah seorang anak perempuan berperawakan riang gembira kayak abis menang togel. Dia kemudian mengulurkan tangannya mengajak gue berkenalan.

“Rinda. Nama aku Rinda.”
“Deva.”
“Udah tahu. Nama paling panjang di absen, kan? Ini yang di samping kamu namanya Rifkia. Anaknya emang pemalu. Tapi kalo udah kenal baik kok, walopun agak pemalu. Tapi ramah kok, walopun agak pemalu. Tap—“

Belum selesai Rinda menyelesaikan cerpennya, Rifkia membekap mulut Rinda sambil cengengesan.
Rifkia nyengir. Rinda nyengir. Gigi mereka ompong satu.

Sejak hari itu, kita jadi sering bersama. Pulang bareng, main bareng, bahkan tidur bareng… orang tua kita masing-masing.

Hingga tiba hari itu.
Hari dimana tragedi yang bikin kita nggak pernah ketemu lagi terjadi.
Bukan secara fisik, jauh lebih dari itu.

Ceritanya, sore itu kita lagi nunggu jemputan. Seperti hari-hari kemarin, gue selalu asyik mewarnai buku gambar di kursi taman, sedangkan Rinda dan Rifkia sibuk main kejar-kejaran kayak bocah (lah emang gue apa).

Belum beberapa lama mereka main, tiba-tiba hujan turun deras. Karena melihat mereka ketawa-ketawa bahagia sambil hujan-hujanan, gue pun memutuskan untuk ikut meramaikan. Awalnya semua baik-baik aja. Sampai ketika gue dan Rinda capek kemudian memilih duduk sebentar.

Namun tidak dengan Rifkia, dia yang melihat teman kita yang lain, Lulu, langsung pergi ke arah  gerbang dan ledek-ledekan sama Lulu disitu. Lulu memasukkan tangannya ke celah besi gerbang, kemudian mencoba menarik Rifkia. Tanpa sepengetahuan mereka, gerbang itu sedang rusak dan mau lepas.

Hingga ketika Lulu menarik kembali tangannya, disusul oleh tangan Rifkia yang berhasil ditarik pula, gerbang tersebut seketika copot dan jatuh ke arah Rifkia.

Kia tertimpa besi gerbang dan kepalanya mengeluarkan darah.

Semua guru kemudian berhamburan keluar dan mengangkat besi gerbang tersebut. Sampai ambulance datang dan membawa Rifkia, gue dan Rinda hanya bisa tertegun, terisak sambil mengingat kembali kejadian tadi.

Rintihan kesakitannya. 
Suara paraunya yang makin lama makin habis.

Setelah hari itu, gue tidak pernah lagi bertemu Rifkia. Kabar terakhir yang gue dengar dia balik ke Surabaya sambil melakukan pengobatan. Kia mengalami sedikit retak di bagian kepala sehingga membuat dia jadi agak lambat berfikir juga kehilangan beberapa memori otak. Sama halnya dengan Kia, Rinda pun ikut dipindahkan ke SD lain untuk memulihkan traumanya.

Gue kehilangan dua sahabat pertama.

--

Tahun silih berganti, gue juga sudah beberapa kali pindah sekolah mengikuti tempat kerja ayah. Dan entah apa yang sedang dilakukan takdir, pada pertengahan tahun 2011, gue akhirnya dipertemukan lagi dengan Rifkia.

Waktu itu gue lagi jalan-jalan ke kebun keluarga. Ternyata, tante kita berdua ternyata temenan juga. Dan kebetulan, waktu itu Rifkia diajak tantenya main ke kebun keluarga gue.

Yang disayangkan, Rifkia nggak inget sama sekali soal gue dan Rinda. Bicaranya juga memang lebih pelan dari orang biasa. Tatapannya seringkali kosong, namun selalu nurut ketika diajak ini itu. Gue pengen nangis tapi sebisa mungkin gue tahan. Gue ngajak dia jalan-jalan ke bukit, bakar jagung bareng, nanem taneman bareng, pokoknya sebisa mungkin bikin dia seneng. Walaupun di mata dia gue cuma orang asing.

Sampai akhirnya tiba waktu pulang. Gue memeluk dia untuk yang terakhir, karena gue akan balik lagi ke Bandung.

Rifkia, di balik punggung kita masing-masing, ternyata mengeluarkan setetes air mata juga.




108 komentar:

  1. Salam kenal mba, ini kunjungan pertama saya ke blognya ^^

    BalasHapus
  2. Siapa yang naruh bawang di sini?

    BalasHapus
  3. Rifkia, hiks. Im sorry to hear that.

    BalasHapus
  4. Peluk gue dev peluk gue jangan dia doang :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau ditabok pipi kanan dulu apa kiri, Ul? :(

      Hapus
    2. Mau ditabok pipi kanan dulu apa kiri, Ul? X) (2)

      Hapus
    3. Masih aja ada komen cowok ngenes begini. Eh, maaf.

      Hapus
    4. ada yang ngarep juga ni :D

      Hapus
    5. Yogaaa sama Koko ngecengin si Ul yahampun :')

      Hapus
  5. Devaaaaa, lama nggak mainan di mari :v

    Cuma mau ngerangkum, beberapa postingan terakhir kok labelnya "serius" mulu ya? Ada apa dengan dirimu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo cantiiik. \:D/

      Nggak tahu nih. Bawaan hati hahaha.

      Hapus
  6. Ngingetin gue sama mereka...

    BalasHapus
  7. BBF nih, sekarang masih komunikasian kan sama mereka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rifkia udah nggak ada kabar. Rinda masih tapi ga pernah ketemu lagi.

      Hapus
  8. hemm, curhat teman masa kecil ya dek :)
    sini mas apus air matanya hehehe

    BalasHapus
  9. Ishh benturan gitu bisa bikin amnesia permanen ya . .??
    Duhh sedih bacanya . . Jadi gimana kabar si rinda . . apa dia juga tahu kabar dari Rifkia ini . .??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa.
      Dulu sempet ketemu Rinda pas SMA, i lost contact lagi. Dia nggak tahu.

      Hapus
  10. makin keren nih tulisannya, mungkin terpengaruh oleh bacaannya hehehe

    BalasHapus
  11. Sedih juga dev, semoga aja rifkia itu cepet sembuh dari ingatan masa lalunya dan bisa hidup seperti biasa lagi. Aamin :')

    BalasHapus
  12. Ending ceritanya menjadi turut sedih, pertemuan dengan teman lama meski salah satu tidak mengenali tapi sempat meneteskan air mata.

    BalasHapus
  13. Pengalaman dengan sahabat pertama yang... uh... Rifkia...

    BalasHapus
  14. Duh kuterharu :(
    Duh gue kebawa ceritanya..
    Dalem smg dua sahabt kecilmu kan selalu kuat

    BalasHapus
    Balasan
    1. :))
      Aamiin bang zi, makasih ya.

      Hapus
  15. Pipis kuda, kiain mau cerita sarap kayak biasanya aku baca :(
    Kasihan banget sama Rifika, dia nggak inget apa-apa. Kak dev juga shock nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe nggak tahu nih otak lagi ga normal.
      Iya, Di. Yakali aku biasa aja. -___-

      Hapus
  16. Speechless. Kacau lu, Dev. Kacau. Tulisannya penuh perasaan.
    Gue nggak bisa ngebayangin lagi gimana perasaan gue kalo kehilangan sahabat kayak gitu. ( akibat kecelakaan dia bener-bener lupa sama gue )
    Ah. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. :))
      Ya paling gitu, Yog. Deket tapi dianggep asing. Sedihnya luar biasa.

      Hapus
  17. Dev, dev.
    Orang dewasa boleh nangis nggak sih?

    BalasHapus
  18. Jam 9.35 malam. Mataku berkaca-kaca membaca ini.

    BalasHapus
  19. tu lulu jailnya minta ampun banget ya, bagusnya diserudukin banteng. kalau lulu ngak jail kayak gitu paling si Rifkia masih ingat dengan masa - masa saat kalian temenan waktu esde. :D

    dianexploredaily.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dian. Awalnya becanda doang sih. Emang kecelakaan.

      Hapus
  20. Dev, itu serius sampe lupa ingatan gitu, dev? kasihan, ya temen lu. Padahal, andai saja tidak ada yang jahil narik pintu gerbang itu, kemungkinan 3 sahabt ini tidak akan terpisahkan.

    Meskipun dia udah lupa ingatan tentang lu, dev. Tapi ada tetesan kata hati yang menguatkan bahwa dia ingat. Hanya tak jelas harus bagaimana.

    Lu sukses buat Pangeran Wortel nyebur di tulisan ini. "Kolam renang kali.." XD

    BalasHapus
  21. kelar baca nya gue jadi merinding terharu. :(
    gak nyangka ya,
    padahal cuma karena usil tingkah anak2, ternyata ada resiko besar untuk masa depannya.

    BalasHapus
  22. Kalimat akhir yg saling memunggungi ada air mata itu kenaa banget...
    sedih ya

    BalasHapus
  23. jadi inget temen sepecundang gue si irwan :'(

    BalasHapus
  24. Asli tegang gue baca ceritanya. Ngena banget soalnya.

    BalasHapus
  25. tumben banget nulis pake perasaan gni, dev.
    sedih banget pastinya yak. yang dulunya deket, skrg ga bisa deket lagi, karena memori sahabat lo mulai hilang. dan sebaiknya gtu sih, walaupun dia lupa sama diri lo, snggaknya lo ttep deket juga sama dia. bhkan ngajak dia jalan''.

    sahabat sd gue.....
    kyaknya mereka udah lupa kali yak. ga prnah ktemu slama tujuh tahun, krena gue mondok. dan skrg, gue udh pindah tmpat tinggal juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tumben lu kagak rusuh. Biasanya di mana-mana rusuh mulu.

      Hapus
    2. Iya lagi kebentur kepala gue, Pao.
      Muahhaha. Ini komnan lo tumben banget sopan. Wah dibajak nih pasti.

      Hapus
    3. Gue juga rada nggak percaya ini Paoji apa bukan ya yang komen .__.

      Hapus
  26. Dari cerita Koala kumalnya Raditya Dika bisa ngingetin lo sama sahabat kecil lo, dan dari ceita lo bisa ngingetin gue sama sahabat kecil gue semasa SD. Sumpah gue kangen mereka tapi kita beda kota dan udah lama nggak ketemu. By the way ini kunjungan pertama gue ke blog lo, dan kesan pertamanya bagi gue itu sumpah, tulisan lo bagus banget. Bisa ngena banget ke gue haha. Salam Kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Rido. Salam kenal ya sebelumnya. Terima kasih sudah mau membaca^^

      Hapus
  27. Sering-sering ga bener aja otaknya, Dev. Biar tulisannya gak gesrek kayak gini :(
    Jadi kebayang Deva kecil.

    Eh, ini nulisnya copas dari MS Word, ya? Jadi agak berantakan gitu. Font-nya ga kayak biasa, spasinya juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba di-remove formatting aja (pojok kanan atas, antara Quote dan Check Spelling) *komentator perhatian*

      Hapus
    2. Hehehehe iya Mas Renggo..

      Oalah nanti aku benerin dulu, deh, ya.
      Makasih sarannyaaaa.

      Hapus
  28. Nggg... Sedih bacanya, Dev.
    Kehilangan dua sahabat pertama. Tapi dipertemukan kembali dengan keadaan yang dia lupa sama kenangan dulu.
    Yang bikin 'nyess'. Pas pulang si Kia ikut nangis juga, ya? Meskipun lupa, dia pasti punya perasaan yang sama kayak waktu SD dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Rima. Deva juga sedih.
      Kia nangis juga. Kayaknya emang dia memaksa ingat tapi nggak bisa. :')

      Hapus
  29. Ini cerita nyata? sedih banget beda sama hidup gw yang lempeng.



    BalasHapus
  30. Endingnya bikin merinding aja
    sedih banget dev rasanya kehilangan sahabat pertama
    + dia lupa tpi walaupun ada memori yang hilang pasti ada sedikit kenangan yang ga akan bisa di lupakan
    :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Koko. Yah, mau gimanapun juga, semua udah terjadi. :))

      Hapus
  31. Deeeeev.. Emang nyesek ya kalok kehilangan sahabat, apalagi karena keadaan :'

    Aku dulu punya kawan cowok SMA, yang kehilangan beberapa memorinya gegara keseringan makan Indomie.. Rasanya pengen nangis meraung-raung dan protes.. :( Tapi alhamdulillah setelah beberapa lama bisa inget lagi.. Yah, semoga temen kamu bisa begitu jugak yaaaa.. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gara gara keseringan makan indomie? Serius kak? ((((dilema pecinta indomie))))

      Hapus
    2. INI KOK GUE MALAH NGAKAK YA BACA KOMEN BEBY :'((

      Hapus
    3. Hayoloh Nis.. *ceritanya nakut-nakutin* *padahal pecinta indomie juga*

      Hapus
  32. Sumpah ya dev, tulisanmu jadi kece banget :' rugi banget aku lama nggak mampir sini dan nggak ngikutin perkembangan tulisanmu :' hihihi sedih banget nih cerita, merinding aku bacanya :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Makasih ya Feeeb :))

      Hapus
  33. duuhh.. sedih ngebacanya :(

    BalasHapus
  34. Baca ini gua jadi inget sahabat kecil gua dulu. Gua kenal mereka ketika masuk SD dan cuma sampe kelas dua karena gua pindah SD. Sekarang gua kanget banget tapi jangankan ketemu, punya kontaknya aja enggak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sahabat kecil emang yang paling ngangenin yah, Ta :))

      Hapus
  35. sumpah terharu sedih gimanaaa gituh :(

    BalasHapus
  36. Rasanya nyesss...

    Gerbang bisa membuat masa depan seseorang berubah drastis.. :')

    Gak bisa ngebayangin gimana horornya waktu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang Edotz.
      Gue juga tiba-tiba doang keinget ini :)

      Hapus
  37. Duh, kak. Kalo ngupas bawang jangan kebanyakan, keluar air mata tuhkan. Suatu saat dia pasti bakal inget dan kalian pasti bisa ngusap air mata itu bareng2 digantikan dengan senyuman yang lebar. Kiss kiss ciaobella :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Makasih ya, geulis :)) :*

      Hapus
  38. semacam siraman rohani ditengah malam :'D
    sukses bikin terenyuh

    BalasHapus
  39. gue mau nyalahin lulu, tapi nggak bisa juga, namanya juga anak2. saling ngejek kan udah jadi bumbu penyedap pertemanan. ya nggak ?

    BalasHapus
  40. Okee, gue bingung mau komentar apa. Ini ceritanya... ngg sedih juga. Tapi, gak nangis kok. gengsi, ah. Hahaha
    Gue kira, cerita kayak gini cuma ada di cerpen doang. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha cowok :))
      Nggak, kok, Gung.

      Hapus
  41. Strong kak Devaaaaaa \:D/

    Ngebayanginnya sih miris banget, pagar gede nimpa anak kecil. Walaupun gak nyangka banget akibatnya jadi amnesia :(

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira