7/21/2015

Ini Serius Nih?!

          65 Comments   
HUAAA!!! Nggak kerasa udah tanggal 21 juli aja. Padahal kayak baru kemaren tanggal 20. #Lah #EmangGitu

Sejauh liburan yang mendekati masa berakhirnya ini, gue merasa dapat banyak pengalaman baru dan seru. Terlebih ketika bulan Ramadhan kemaren yang hampir tiep harinya ikut buka bersama. Mulai dari temen SD, SMP, SMA, bahkan sahabat-sahabat gue, para Halucinations dan Kiky Herp.

Kenapa gue bilang seru? Karena eh karena, dari meet up berturut-turut tersebut, gue jadi bisa kangen-kangenan sekaligus nostalgia masa-masa sekolah dulu. Masing-masing dari kita saling meng-upgrade ceritanya. Namun, diantara semua cerita asik tersebut, gue dikagetin sama salah satu kabar.

---

Seperti biasa, grup LINE yang paling berisik di hape gue adalah “Halucinations” (buat yang belum tahu, ini adalah nama  tongkrongan persahabatan gue sejak SMA. Yang mau kenalan silahkan kesini). Entah kenapa, selalu ada saja bahan pembicaraan yang mereka obrolin. Dari yang penting banget, penting tapi gak pake banget, penting doang, sampai yang sumpah-nggak-ada-pentingnya-sama-sekali.

Dan setiap kali ada yang gak join dengan topik yang lagi dibahas, pasti satu-satu pada nyariin. Giliran udah selesai dan  ada salah satu yang baru nyaut, siap-siap aja dikerjain dan dituduh macem-macem.

Gue, sering banget kayak gini.

Bukannya nggak mau join, cuma gue nggak terlalu suka keseringan depan layar hape. Apalagi kadang hapenya suka lemot sendiri sama notif. Alhasil tiep kali nimbrung, gue suka dikerjain atau ditanyain hal-hal nggak jelas. Contohnya kalimat-kalimat berikut ini:

Gue: Halo, teman-teman!! (Read by 3)
Gue lagi: Oit pada kemanaaa? (Read by 5)
Gue melulu: Fans. Woi. Giliran gue masuk pada diem yee. (Read by 8)
Salah satu member: Ada Deva, BUBAARR SEMUA BUBAAARR!!

Kan camvret.

Oleh karena itu, gue lebih milih sider ketimbang nimbrung dan dikerjain. Sampai akhirnya masuk chat dari Eka yang berbunyi,

“Guysss, jangan lupa ya tanggal 28 nanti kita barengan ke nikahannya Indah.”

Gue bengong sebentar sampai kemudian tersadar sesuatu.

“Indah? Indah yang mana, nih?”
“Ya Indahnya kita. Fauzia Indah Sari Musada. Please, deh, Deva.”
“ANJIR, SERIUSAN? SI INDAH MARRIED?”
“……”

“BUBAR SEMUA BUBAARR!”

Camvret kuadrat.

Setelah mendapat kabar tersebut, gue langsung ngirim personal chat ke Indah yang  berisikan kehebohan gue ketika mendengar kabar itu sekaligus percaya nggak percaya.

Gimana enggak coba, si Indah ini merupakan salah satu sahabat gue yang kenal lebih awal daripada temen-temen yang lain. Gue pernah satu SMP sama dia, dan otomatis gue pernah tahu cerita-cerita cintanya sejak awal pacaran.

Kalau difikir-fikir, semakin banyak temen seangkatan yang nikah, gue berasa kita semua udah makin jauh melangkah ke depan. Ke tahap yang lebih dewasa dibanding sebelumnya. Sebenernya, persoalannya bukan itu, cuy. Tapi, ketika lo diajukan pertanyaan retoritis menyangkut hal tersebut, yang tidak lain tidak bukan adalah...

“Lo sendiri, kapan nikah?”

KA-PAN-NI-KAH!!

JLEB.

---

Oh iya.

Buat Indah, sahabat yang kadang suka gak nyambung, kocak, oon tapi cantik, selamat membentuk keluarga baru ya! Semoga nggak ada cerita putus nyambung lagi. Tali pramuka kali ahh..




Terus, buat adek gue juga, Zidan, yang hari ini sweet seventeen (ciee tua), selamat panjang umur, semoga ulang tahun!


Dan terakhir buat kalian..
Mohon maaf aku sayang kamu lahir dan batin.

UHUK.

65 komentar:

  1. ya.. dimaafkan...
    wahahaha, pertanyaan kapan nikah itu emang menyesakkan dada. tapi bener loh... punya pacar kelamaan itu nggak bagus. harus dinikahin cepet-cepet. gue dapet ilmu dari dagelan atau dari mana gitu.. kalau di tanya "kapan nikah?" maka kita haru bertanya balik kepada sang penanya... "situ udah nikah? bahagia nggak?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dagelan yang suka bikin quote tanpa sumber itu? Hhh~

      Hapus
    2. Hahaha iya Jep takut ditikung orang yak. Kan lagi musim. Hhh~

      Hapus
    3. Gue pernah di-repost dagelan, dulu sih seneng.. sekarang tetep seneng, sih. Haha

      Hapus
  2. Mohon ma;af lahir batin mah jawabnya mohon ma'af kapan lo DINAFKAHIN LAHIR DAN BATIN? Santai jangan ngamuk, santai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah? kenapa ini di aminin? gue kan nanya bukan do'a

      Hapus
  3. Mohon maaf lahir dan batin juga mbak Deva.

    biasanya kalo salah satu sahabat udah nikah pasti waktu berkumpul agak sedikit berkurang. Sibuk ngurusin rumah tangga kaya sahabat gue yg udah nikah dan sedang hamil. Gue gak akan nanya lo kapan nikah kok. Cuman mau bilang kayanya Deva yg bentar lagi nyusul~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimaafkan Nurul~

      Iyaa. Ada salah satu yang udah nikah juga kok. Hehehe. Duh, semoga aja ya~

      Hapus
  4. Nikah. Nikah. Nikah. Gue masih gini-gini aja. Masih makan kuaci pake nasi, kadang ditambah kecap.

    Terus juga masih single.
    Masih sibuk nolak-nolakin.

    Bukan pacar, tapi ajakan MLM.


    Hmm, selamat lebaran. Mohon maaf lahir dan batin. Maaf komennya jarang bener.

    Btw, selamat ultah buat Zidan. Ternyata gue seumuran sama adek lu, Dev. Nggak nyangka ya, gue habis minta maaf boong lagi.

    Mohon maaf lahir batin lagi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoga komennya emang gapernah ada yang bener :'))

      Bhahahahak kuaci pake nasi. Sinting. Lo 17tahun pas 20 tahun yang lalu ya Yog?

      Hapus
  5. Deva gak pernah biasa kalau foto. Foto sama temen-temen, Sony Wakwaw. Foto ngucapin minal aidzin, Prilly Latuconsina. Btw, selamat ulang tahun buat adek kamu dan untuk temen kamu yang mau nikah, selamat menikmati. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh.. Jadi enak.
      (( SELAMAT MENIKMATI ))

      Hapus
  6. Hayo deva juga ikutan tuh buat nikah nya :D
    Selamat lebaran deva

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar aja kang kalo gak ujan. Hhh~
      Yoi. Selamat lebaran juga \:D/

      Hapus
  7. Minal aidzin juga deva.. sorry yakk kalau ada komentar-komentar gue yang nyeleneh dan nggak enak di baca. Sumpeh deh itu komentar di tulis secara sadar ko buhahaha

    BalasHapus
  8. Mohon maaf lahir batin yaaaa
    btw kapan nikah deva :D :D :D \:D/
    cepat nyusul ya deva jagan lupa undangannya nanti yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya koko \:D/
      Haduh nanti aja Ko. Hahahaha. Siap boss \:D/

      Hapus
  9. Minal aidzin walfaidzin juga Deva. Cantik bangeeett :D beneran deh.

    Kamu kapan nyusul sm Adi? Di tunggu semangka gratisan nya yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin yra makasih neng geulis <3
      Hahaha doain aja yaa.

      Hapus
  10. Cantik banget lu dev, :) pasti pake kamera alay2 gitu hehhe
    ooh iya, maaf lahir batin yaa :* ({})

    itu nama hulucantion nama genk, kayak nama latin binatang gitu hehhehe
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Pake kamera ilahi itu san :')
      Sama-sama yaa.

      Hapus
  11. minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir dan batin juga deva :)

    BalasHapus
  12. jadi, kapan nikah....???? sial gue juga dapat pertanyaan itu beberapa kali beberapahari kemarin

    BalasHapus
  13. ((Mohon maaf aku sayang kamu lahir dan batin)) Bangke! :))

    BalasHapus
  14. "Kapan nikah?"

    Kalo udah siap. hahaa...

    BalasHapus
  15. kunjungi yaaa
    bukanpenulisterkenal.blogspot.com

    BalasHapus
  16. Bisa gak nggak usah pake genit? *bakar blognya*

    BalasHapus
  17. Pertanyaan yang seringkali membuat gondok bahkan tak jarang membuat kesal.

    BalasHapus
  18. Kakak sendiri, kapan nikahnya? *kemudiandijambak*
    Emang ya, kalo ketemu sama temen lama itu suka nostalgia gitu. Jadinya kangen gitu, pengen kembali.
    Btw, baca kalimat paling terakhirnya jadi ikutan batuk. Uhuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *kemudian ngemil remote*
      Batuk buhaji? Dicium aja~

      Hapus
  19. Mohon maaf lahir dan batin juga. Daripada bingung mau jawab apa kita nikah bedua aja :"

    BalasHapus
  20. Wkwkw dev tu jgan genit2 si adi jdi ngomel tuh.
    Haha. Ntr dilamar tiba2 sama si adi rasa lu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak genit :((
      Ya paling gue seneng Dian~

      Hapus
  21. Udah ada yang nikah aja temen lo, btw kapan nyusul tuh :p
    Lo jangan dulu deh, kejar karir dulu aja, apalagi kuliah belum lulus kan hahaha
    Akhir kata mohon maaf lahir batin juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseek. Tumben bener komenannya, Di.
      Sama-sama yes~

      Hapus
  22. Heh, kampret? Lo kapan nikah kampret? Kapan bulan madu di Jogja sama Bang Adi :p wkwkwkw temen lo aja udah ada yang nikah lo dev :p :D

    Eh iya, Maaf lahir batin yak :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah kamu ini. Hobinya ngatain tapi sendirinya juga KAPAN NIKAH LU WOY?! Bhahahahk.

      Oke Feb :3

      Hapus
  23. Selain grup WA, sumber ghibah yang lain adalah grup Line, ya Pev..
    Mohon maaf lahir batin juga, yes..

    Btw, muka adiknya cukup visioner ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bener mas! Tumben!

      Visioner apanyaa :'))

      Hapus
  24. Minal aidin juga deva pevita , temen sekolahku juga pada banyak yg udah nikah kok dev, jodohnya pada deket haha

    BalasHapus
  25. Oh indah yang waktu itu gua minta salamin ya Dev?
    Kenapa dia nikah gitu aja? Pasti karena gak lu salamin kan salam dari gua? Hih!
    Kalo lu salamin, kan bisa aja kenyataan berubah. Dia menikah sama... ah sudahlah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh, Ta. Indah yang itu.
      BHAHAHAHAK. Anaknya baca komen lu kalik pas kemaren. Dibahas di grup kita juga. Rasain~
      Yah, Fajarmu dikemanain kalo lo sama dia? Uhuk.

      Hapus
  26. Dari segi idung n gigi agakny km mirip adekmu dev

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI KENAPA MALAH FOKUS KE ZIDAN HUWOI.

      Hapus
  27. minal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir dan batin

    BalasHapus
  28. mohon maaf lahir dan batin ya mba, btw mba deva kapan nih nikahnya hehehe

    BalasHapus
  29. Kayanya udah masuk usia usia yang rawan ditanyain kapan nikah ya wkwkkw jadi, kapan? :p

    Ngeliat foto Zidan kok kaya ngeliat masa depan ya *eh ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes nih. Aku.. Emm.. Kalo nggak hujan besok deh,

      Adududuhhh :))

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira