7/04/2015

Satu Kotak Seribu Cerita

          75 Comments   

Bel sekolah masih jauh dari waktu dibunyikannya. Di kursi pojok belakang kelas, gue tengah duduk bersender sambil muterin pulpen di jari, gelisah menunggu jam pulang. Di sebelah gue ada Viqhy, sahabat gue ketika itu.

“Ntar pulang sekolah jadi nggak? Gue biar ngabarin nyokap dulu.”
“Jadi lah. Lo bawa motor, kan?”
“Nggak. Gue naik onta ke sekolah.”

Hari itu bertepatan dengan hari ibu. Jadi ceritanya, sepulang sekolah gue dan Viqhy akan pergi membeli kado untuk ibu kita masing-masing.

Pukul empat kurang lima belas menit, kami berdua sudah berada di salah satu mal di pusat kota. Viqhy sibuk mencari kado kesukaan ibunya, sedangkan gue celingak celinguk di salah satu butik. Setelah selesai dari segala urusan itu, kita berdua bergegas menuju rumah Viqhy.

Di rumahnya, gue duduk lesehan sambil menopang dagu. Bingung memulai dari mana misi tersebut. Hingga sampai Viqhy selesai dengan kadonya, gue masih bengong sendiri. Di satu sisi, gue pengen banget ngasih sesuatu yang nggak cuma sekedar pemberian materi.

Satu menit berlalu..

Dua menit.

Satu abad.

AHA!

Masih buntu.

Setelah memutar otak sampe isi-isinya tumpah, akhirnya gue menemukan ide. Tapi bentar, idenya ikut tumpah. Yah ribet, deh, nyari lagi. Yaudah kita pake rencana cadangan. (cadangan dari mana woy!)

Nah, berhubung waktu itu si Nyokap adalah seorang guru biologi, gue kemudian memutuskan untuk membuat-sebuah-puisi-yang-temanya-penggabungan-kasih-sayang-dan-nama-biologi. Dan setelah menguras otak yang pentiumnya rada korslet, akhirnya jadilah puisi yang isinya kira-kira seperti ini:

Oh Ibu,
Kasihmu bagaikan oksigen.
Tanpanya aku tak bisa hidup.

Oh Ibu,
Cintamu bagaikan karbon dioksida.
Segalanya lengkap berkat kehadiramu.

…..

Dan seterusnya. Soalnya gue lupa.

Selesai membuat puisi maksa keren tersebut, gue pamitan ke Viqhy dan orang tuanya lalu bergegas pulang. Baru setelah lima belas menitan gue dirumah, si Nyokap akhirnya pulang kerja. Tanpa ba-bi-bu gue langsung menawarkan pijit-pijit-manja dan memberikan kado tersebut.
Alhamdulillah, setelah kadonya dikasih, Nyokap senyum-senyum sendiri kemudian langsung memeluk gue yang merasa ada kembang api di dalam hati.

Mission Completed!

----

Postingan ini gue buat setelah beberapa jam yang lalu bantuin si Nyokap ngebersihin barang-barang di lemari. Dan tanpa sepengetahuan gue, kado-kado yang gue kasih ke Nyokap dari pertama kali masih disimpen rapi di salah satu kotak yang agak besar di sudut lemari. Ada binder, bingkai foto, bahkan penjepit rambut yang iseng gue beli pas wisata sekolah kelas 1 SD dulu. Isinya penuh, bahkan hampir tidak bisa ditutup.

Sama seperti kotak itu, membukanya seperti membiarkan otak gue sesak dengan cerita-cerita di setiap kadonya.




75 komentar:

  1. Balasan
    1. Itu puisi anak Biologi, ya. Kalo anak Otomotif kira-kira begini..

      Oh Ibu,
      Kasihmu bagaikan rasio yang tepat bahan bakar dan udara.
      Tanpanya, hidupku bakal mbrebet-mbrebet tak karuan.

      dan seterusnya..

      Hapus
    2. Iya Mas Renggo. \:D/

      Bhahahahk sumpah aing ngakak bacanya. Bener bener deh hahaha

      Hapus
    3. Dev kata 'aing' itu kasar banget lhoooo sebenernya.

      Hapus
  2. Ciee deket sama mamanya...
    Sekecil apapun pemberian, masih disimpan. Hebat.

    BalasHapus
  3. kasih ibu sepanjang cermin cembung :'v gak nyambung

    BalasHapus
  4. Aapa lo juga nyimpen semua hadiah yang dikasih nyokap lo?

    BalasHapus
  5. Begitulah ibu. Pasti sangat-sangat menghargai apapun pemberian anaknya. Keren. Sampe dimasukin satu kotak khusus kayak gitu..

    BalasHapus
  6. Wah...keren mamanya :')
    Kado yang pernah gue kasih (dan yang gue inget) itu gambar gue sama nyokap gue. Kayaknya baru itu deh ._.
    Tapi walaupun gue pelit kado, nyokap gue tetap sayang sama gue. Tetep mau masakin masakan kesukaan gue tanpa dicampurin racun (?)

    Memang bener, kasih ibu itu tanpa mengharapkan pamrih, tanpa titik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik ya ngasih gambar ke mamah. :))
      Hahahaha yakali anaknya sendiri diracunin. :(
      Yeaayy

      Hapus
  7. pasti sangat berharga baginya maka dariitu di simpan terus, pertanyaanya, apakah kamu juga menyimpan pemberianya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga, ya. Ada dongg disimpen juga \:D/

      Hapus
  8. Mau dong dikasih kado juga. :p

    hmm... anak solehah, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin.

      Mau kado apa? Bom buku atau bom atom?

      Hapus
  9. semoga nanti anaknya mbak Deva jga kayak gini yaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh udah ngomongin anak aja. Aamiin yaa aamiin :)

      Hapus
  10. Puisinya ngena banget tuh :D

    BalasHapus
  11. Oh itu puisi ya saya kira tadi semacam cerita hehe
    bagus puisinya pas sekali dan enak dibaca ..

    BalasHapus
  12. Kotak ajaib... hehehehehe :)

    BalasHapus
  13. Kreatif, bisa menggabungkan kasih sayang dan nama biologi dlm sebuah puisi hehe

    BalasHapus
  14. Hmmm. Jadi kesindir. Blm pernah ngasih kado ke mama soalnya. Hahaha. Doa aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo dong sekali-kali kalahin gengsi. \:D/

      Hapus
  15. So sweetnya jadi anak :p

    Dev, mamamu masih ngeblog?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin \:D/

      Nggak tahu, tuh. Ditanyain katanya sibuk melulu. Hahaha.

      Hapus
  16. Aduh dev,
    Ane sayang Ibu ane tapi ane maluan sama dia , kenapa ya dev ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak cowok sering banget begini :3

      Hapus
    2. Iya, wajar, lah. Kadang anak cowok gengsian. Padahal nggak jarang ibu juga ngarep lho sekali-kali dikasih sesuatu atau diperlakukan yang nggak biasanya. Coba deh. :))

      Hapus
  17. Mantep banget, Dev. Ternyata gesrek-gesrek gini lu anak yang berbakti pada orangtua. Semoga berguna juga bagi nusa dan bangsa. Halah.

    Hmm, gue kayaknya jarang banget ngasih kado ke orangtua. Pernah ngasih jaket ke Bokap, itu juga sekarang kayaknya udah rusak. Pernah ngasih Nyokap daster, sekarang dasternya malah buat topo. Apa lagi, ya? Udah kayaknya. :(

    Duh, sedikit sekali pemberian gue kepada orangtua. Padahal orangtua sudah banyak memberikan kebaikan kepada anaknya. Yog-Yog, anak macam apa sih lu! :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gesrek-gesrek gini otaknya tapi hatinya romantis, kok. :')

      Ayo dong kasih lagi, Yog. Nggak mesti nunggu hari-hari besar dulu. Kadang yang paling diinget yang gak terduga-duga, kan. \:D/

      Hapus
  18. Mamamu sweet dev. masih simpen kado kado gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya juga sweet, kan, Kar. Ya, kan, Kar. Ya kaaannnnn.

      Hapus
  19. ternyata baik juga sama orang tua mau ngasih hadiah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya iya neng masa jahat ke orang tua :(

      Hapus
  20. Aku ngebayanginnya puisi kak Deva dikasih nilai xD
    Kalo mama nya guru kimia pasti makin ribet deh *eh._.

    Sweet banget ya kalian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahahahk! Sumpah ngakak, Nis.
      Yaah jangan sampe, deh, ya. :'))

      Aamiin. Nisa juga dong. \:D/

      Hapus
  21. Puas?
    Tulisan lo bikin gue senyam-senyum gaje. Sekaligus miris, lihat diri sendiri!
    Puas? Hah!

    BalasHapus
  22. ah gue kok mendadak baperan gini yaa

    *tisu mana tisu

    BalasHapus
    Balasan
    1. *lempar tisu bekas lap pantat bayi*

      Hapus
  23. Kece lo Dev :' keren bangeeet :')

    Salam buat mamahnya ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin :))

      Salam balik katanya, Feb. \:D/

      Hapus
  24. deva jago juga bikin puisi

    semoga kalo sudah besar bisa jadi puisi.

    lah apaan!

    BalasHapus
  25. cocweetttt, begitulah sosok seorang ibu, yuk peluk ibu :D

    BalasHapus
  26. Makin kece tulisannya deeev.
    Gue ngakak baca bagian yang ini :(

    -Setelah memutar otak sampe isi-isinya tumpah, akhirnya gue menemukan ide. Tapi bentar, idenya ikut tumpah. Yah ribet, deh, nyari lagi. Yaudah kita pake rencana cadangan. (cadangan dari mana woy!)

    Dan, pas bagian guru biologi, kirain mau ngasih alat praktik biologi atau apa gitu, tapi kok malah nyambung ke puisi, Nga-kak hahhaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Hihi \:D/

      Gue juga udah stuck mau jokes apalagi disitu, Sar. Refleks aja nulis begitu. :((

      Hapus
  27. Agak miris sih baca ini soalnya aku nggak pernah ngasi ibuku apa-apa :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan gengsi, dong. Sekali-sekali yaa. :))

      Hapus
  28. Anak ama emak, sama-sama sweet. Aku sebenernya banyak hadiah yang mau dikasih, tapi bingung ibu mana yang mau dikasih hadiah, ada ide? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihiyy~
      Kasih ke ibu mertua aja, De. Uhuk.

      Hapus
  29. Nice, Devaa...

    Jadi kangen Ibu di rumah :')

    BalasHapus
  30. th puisinya keren banget
    haha
    deva ternyata pintar membuat sebuah puisi yaa

    BalasHapus
  31. kalau ibunya guru ips mau gimana tuh ya kalau bikin puisi ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Err.. Mungkin ada pembahasan zaman-zaman batunya(?) Mungkin.

      Hapus
  32. Keren dah mbak Deva, salam kenal dan happy blogging :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Kang. Salam kenal juga :)

      Hapus
  33. Bagi kamu yang membutuh box makanan untuk makanan kecil seperti pangsit, dim sum, siomay, takoyaki, dll. Kamu bisa coba cek di sini http://www.greenpack.co.id/

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira