8/15/2015

Anak bangsa? Ya ampun!

          66 Comments   
Sebelum memulai postingan kali ini, marilah sama-sama kita mendoakan moral generasi anak bangsa yang sudah terkontaminasi oleh hal-hal buruk. #CieeGue



Seperti biasanya, gue baru mendapatkan ilham untuk membuat postingan setelah bersemedi di gurun sahara beberapa hari yang lalu. Ini serius.

FYI, kota tempat gue tinggal sekarang ini, Manado, bisa diistilahkan sedang dalam perbaikan. Gimana enggak, setiap beberapa menit sekali, kita bakal ditabok sama debu-debu yang berterbangan dimana-mana. Jadi, kalau lo berniat ninggalin rumah dalam jangka waktu yang agak lama, gue saranin buat menguatkan mental karena siap-siap aja kudu ngebersihin debu yang menggunung ketika sampai di rumah.

Dan gue, baru saja meninggalkan rumah.

Bukan, bukan dalam rangka protes terhadap orang tua karena gak diizinin keluar kayak anak-anak zaman sekarang. Ini semata-mata buat brainstorming dan menyiapkan amunisi untuk ngetik. Gilak, presentasi ngeblog gue dari awal tahun kemaren dengan sekarang-sekarang ini turun drastis. Yang tadinya sehari sekali blogwalking, sekarang jadi seminggu sekali (bahkan sebulan) itupun sambil males-malesan.

Emang bener ya, ada tiga hal yang gak bisa diprediksi dalam diri seseorang. Rezeki, jodoh, dan mood.

Berkaitan dengan kalimat pembuka gue tadi, gue mau ngebahas sedikit soal anak muda jaman sekarang. Bukan berarti gue udah tuwir ya, seenggaknya gue 19tahun dan berjaya diatasnya. #Buset #GueSokAsik

Sembari tulisan ini diketik, gue sedang duduk di Indomaret Point kawasan Megamas Manado. Di meja sebelah, sedang ada beberapa anak yang masih menggunakan seragam SMA dan ngobrol dengan suara yang agak dibesar-besarin. Entah itu buat songong ke pengunjung-pengunjung lain atau emang mereka adalah komunitas budeg.

Setelah sekian lama duduk dan meresapi obrolan-obrolan mereka dari tadi, gue dapat menyimpulkan bahwa mereka baru pulang  dari gebukin anak orang. Serius. Gue bukannya kaget sama apa yang mereka omongin itu, tapi yang gue heran, pendominasi topik tersebut adalah seorang cewek. SUMPAH CEWEK. Emansipasi gak gini-gini juga kali, Dek.

Entah apa alasan pastinya, yang jelas ini bocah dengan bangganya mamerin cerita berantemnya. Gue masih heran, ada gitu ya, orang yang abis ngelakuin sesuatu yang gak baik, tapi masih bisa ngebacot dan dengan bangga pula. Syukur-syukur ngomongnya cerita doang, ini nggak men. 25 persen dari apa yang mereka lontarin adalah cerita, sisanya, 75 persen berupa makhluk-makhluk kebun binatang.
Ini sungguh berbeda dengan anak-anak komplek rumah gue. Sebelum gue meluncur ke Indopoint, gue yang lagi ganti baju di dalem kamar dibikin senyum-senyum sendiri sama segerombolan bocah yang lagj pada main diluar rumah. Dari kegaduhan suara cempreng tersebut, ada salah satu suara yang mendominasi pasukan.

“Ayo teman-teman! Kita harus membantu mamanya Shasa menemukan anaknya.”

Betul sekali. Mereka, bocah komplek rumah gue, selalu siap siaga membantu para ibu yang sedang mencari anaknya kalau belum pulang main. Dan mereka selalu mencari layaknya itu adalah tuntutan pekerjaan atau misi yang harus diselesaikan. Hebat kaaan? Yaiyalah. Dikasih goceng sama ibu korban.

Jadi, buat kalian yang kiranya perlu bantuan untuk mencari adik atau anak yang hilang, silahkan hubungi pasukan tersebut. Jangan hubungi gue. Karena itu bukan urusan gue.


Sekian dan terima sumbangan~

66 komentar:

  1. alhamdulilah, anak anak palembang masa ababil seperti anak manado uda lewat. hehehehe. ckcck. maklumin aja, anak abg dek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? Semuanya? Kok aku nggak percaya ya \:p/

      Hapus
    2. :) ya ya mas percaya deh dek

      Hapus
    3. Asik. Gocengnya transfer kemana nih, mas?

      Hapus
    4. hehehe, sini mas transfer goceng

      Hapus
  2. apakah anak-anak penolong itu bisa datang jika di hubungi, walaupun ribuan tahun cahaya jaraknya?

    BalasHapus
  3. Hmm. Mungkin mereka masih dalam fase ababil. Seperti gue.

    Itu bocah di komplek lu namanya Tomy, ya? Tomy, dkk yang ada di kartun Rugarts.
    Lucu, ya. Jadi, pengen punya bocah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo ababil? Cupu! #Lah

      Kok malah jadi pengen punya bocah :'))

      Hapus
    2. Iya. Gue belajar dari senpai Adi.
      Belajar jadi ababil, Tapi, itu dulu.

      Hapus
    3. Gue turut prihatin sama murid-muridnya Adi :')

      Hapus
  4. Kalo main ke Manado sekarang kayaknya harus bawa Garnier, nih.

    Miris ya liat ababil denga bangganya nyeritain berantem gitu.

    Btw, kontak pasukan komplek berapa? Kali aja anak kucing gue ilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Garnier buat apaaa :'))

      Hahaha gue juga bingung bang :D

      Udah dibilangin gak tau :'))

      Hapus
  5. anak bau kencur aja dah bangga bikin anak orang babak belur ya dev..
    Kayaknya miris beud..

    klo yang bocah komplek percis kayak tokoh anak-anak di film animasi mnc ni, gemar menolong hahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tau tuh mbak. Kasian pemikirannya :'))

      Hahaha anak komplek aku gitu lho \:D/

      Hapus
  6. Kenapa dia bangga ?? Karena dia gak punya keahlian sesuatu yang dibanggakan, selain gebugin anak orang. Masa Abg memang masa pengin show up, pamer. Jadi dia pengin menunjukan sesuatu yang menuirutnya itu keren.

    BalasHapus
  7. Gue juga pas SMP pernah bangga sama hal bodoh kayak gitu. "Woi, kemaren gue berantem sama si Agus dong. Apaan, masa dia kalah terus nangis, pake segala bilangin emaknya. Cemen banget." Sekarang gue mikir, Itu dulu gue kenapa hina begitu ya Allah? :( Ternyata gue pernah alay. Sekarang juga alay, sih. Hidup alay!

    Hahahaha. XD

    Kalo sekarang pamernya gini, "Eh, gue punya blog yang domain dong. Setiap seminggu selalu ada tulisan. Main-mainlah ke blog gue." Pamer yang elegan. :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciee Yoga bangga banget pernah dan konsisten jadi alay \:3/

      Hahahaha sebagai blogger yang belum punya domain gue merasa hina :')

      Hapus
  8. Duh, miris yah sama kelakuan anak2 jaman sekarang yg kaya gitu. Bangga sama hal yang engga patut di banggain. Sedih Aliando sebagai brand ambassador anak muda :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. (( ALIANDO )) *zoom in* *muntah granat*

      Hapus
  9. bukanpenulisterkenal.blogspot.com

    BalasHapus
  10. Turut prihatin sama anak2 generasi acakadut..
    Miris


    dianexploredaily.blogspot.com

    BalasHapus
  11. Itu serius bangga abis gebukin anak orang? Wuihhh. Untung disekitarku tidak ada makhluk-makhluk seperti itu :3

    Btw minta contact person pasukannya dong, kali kali mamaku perlu kalo aku ngilang (eh._.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Nis \:D/

      Hahahaha punya bakat ngilang dong dek :3

      Hapus
  12. Anak gawl jaman sekarang emang gitu, sukanya pamer.. makin brutal makin bangga. Semacam pembuktian diri juga sih, ngerasa keren abis mukulin anak orang. Entah gimana cara orangtuanya ngedidik mereka.

    Btw, anak komplek lo asik2 banget ya... semoga mereka kalo udah gede kelakuannya enggak kayak yang lo temuin di Indomaret~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bang. Entahlah apa yang ada di fikiran mereka~

      Hahaha semogaaa.

      Hapus
  13. ini inti ceritanya, ketika elu di indomaret sendirian terus dengerin cerita orang lain gitu? wah, parah.
    sharusnya ketika elu denger meereka cerita'' brantem gitu, elu nasehatin lah. yah, walaupun gue yakin pas dulu kurang lebih elu persis sperti mereka, tapi ga ada salahnya juga kan nasehatin mereka.

    lu ga nyoba ikutan nyari anak ilang gitu? lumayan loh dapet goceng, ketimbang cuman dapet ucapan terimakasih doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahahangkaai :))
      Lu sekali komen pasti kaco nyet.

      Hahahah ogah ah goceng. Duarebu gua mau. #Lah

      Hapus
  14. Bangga karena artinya dia jagoan
    tapi semoga ga sampe tuwir ya habis berantem cerita ke temen trus bangga
    semoga hanya sebatas kenakalan anak anak aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Nggak tahu deh, Mas. Gue juga nggak ngerti apa yang ada di fikiran mereka. Hahaha.

      Hapus
  15. ngingetin masa remaja gue yang kelam :(

    BalasHapus
  16. Wahaha. Dikasi goceng. Pantesan :D

    BalasHapus
  17. bener bener anak bangsa ya ampun -_- kalo ke manado sekalian pake wiper biar mata gak kotor gegara debu

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. aku fokusnya ke anak-anak yang nyariin temennya :D
    turut prihatin sama sikap anak jaman sekarang yang cerita suaranya sengaja digedein biar kedengeran sama orang disebelahnya :")

    BalasHapus
  20. setdahh ngeri amat abis gebukin anak orang.

    Manado keras ya dev :D

    BalasHapus
  21. Pertanyaannya sedikit keluar dari topik postingan kak Deva, Emang di kota manado sekarang berdebu penyebabnya apa ya ?

    Banyak perbaikan jalankah, atau kasus asap seperti yang terjadi di Jambi saat ini ?

    BalasHapus
  22. Pasti mereka habis gebukin anak orang gara-gara rebutan makhluk bernama laki-laki.
    Biasanya bocah-bocah ABG itu berantem sampe jambakan-jambakan gara-gara laki-laki sih... Hahaha
    Eh... tapi beberapa bulan lalu ada yang sampai bunuh temennya cuma gara-gara tattoo hello kitty-nya dikembarin sih... #miris

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi sih, Mbak. Tapi gak jarang juga lho yang cuma gara-gara masalah sepele kayak kesinggung gitu. Ya nggak sih. Hehehe.
      Astagfirullah. Nggak keren banget berantemnya. :((

      Hapus
  23. Yang masih SMA-an emang gitu suka sok jago padahal ga ada apa-apanya meskipun ga semua anak SMA gitu

    BalasHapus
  24. kalau mbak fredeva pernah ilang juga nggakk ??? *pertanyaan macam apa iniii !!!!*

    BalasHapus
  25. Duh, dedek-dedek. Kacian.

    Aaaahhh itu gemesin bgt anak kecil komplek lo, dev. Haha. Jd inget keponakan gue masih kls 1 sd bilang kepengen jd agent rahasia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa emang kasihan, Neng.

      Hahaha mereka lucu yaa :3

      Hapus
  26. peran orang tua dan pergaulan yang perlu sangat ditingkatkan untuk mencegahnya...

    BalasHapus
  27. dasar anak jaman sekarang, beda banget sama anak jaman dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak zaman dulu nggak semuanya baik juga, sih, Mas. Yah tergantung pribadi lah :D

      Hapus
  28. Gue harap sih ke lo, setelah lo ngomongin kelakuan anak zaman sekarang, kelakuan lo dulu gak begitu. Pernah muda kali Dev... pernah ngerasain kaya mereka tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha gue nggak pernah, Bang. Demi apa juga. Nggak ada gunanya ngurusin anak orang :v

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira