8/02/2015

Makhluk yang Paling Memperhatikan Kita

          84 Comments   
Gue yakin, setiap orang pasti pernah gak suka sama orang lain yang dianggapnya 'lebih' dari dia. Postingan gue kali ini bukan mau curhat atau ngebahas tentang yang serem-serem. Mungkin mereka ini hidupnya lebih horror kali ya~


It’s about haters, alias pemerhati luar biasa, alias fans kita nomor satu tapi gak pernah mau ngaku.

Gue pernah nonton salah satu vlog Cakraization yang ngebahas soal ini. Dalam durasi beberapa menit tersebut, dia ngejelasin problematika antara haters dan fans. Keduanya memiliki kesamaan dan perbedaan masing-masing.

Persamaannya, mereka sama-sama mencari tahu tentang seseorang tertentu.

Namun, perbedaan mereka terletak di cara menyampaikan sesuatu. Para fans, selalu punya alasan yang jelas ketika dia mengutarakan pendapatnya terhadap seseorang. Contoh simplenya ketika dikasih pertanyaan kayak gini:

Lo kenapa suka sama dia?

“Ohh dia itu keren. Ngerti fashion dan tahu cara mengaplikasikan busana dengan baik. Dia juga jago musik tapi tetep menyeimbangkan itu semua dengan prestasi akademiknya.”

See? Jelas. Para fans ngerti apa yang mereka omongin. Walaupun mereka tahu itu nggak ada di diri mereka, mereka tetap ngedukung seseorang yang mereka sukai tersebut dengan cara yang benar dan bahasa yang enak.

Tapi coba lo ajuin pertanyaan yang berhubungan kepada haters.

Lo kenapa gak suka sama dia?

“Yah, karena nggak suka aja. Dia, tuh, nyebelin, ngeselin, nafasnya lewat hidung, pokoknya gue nggak suka!”

Noh. Mereka hanya bakal cenderung nyerocosin apa yang seseorang tersebut miliki tanpa alasan yang  masuk akal. Emosi dan cemburu yang gak kekontrol, jadinya stress sendiri gitu, deh.

Gue sendiri masih heran sama spesies manusia satu ini. Udah bagus dikasih otak, bukannya dipake buat hal-hal yang baik, malah dibikin negatif sendiri. Kalau lo nggak suka sama keadaannya,  sama fisiknya, sama apapun yang dia punya, yaudaaah. Terus kenapaaa?

Masalahnya gini, deh. Emang apa ngaruhnya juga buat lo? Nyadar, cuy, elu siapa? Yang nyiptain bukan yang biayain hidup juga bukan. Kalau mau ngurusin hidup orang, sekalian noh bayarin listrik, bayarin makan, ama sekolahnya. Mungkin juga lo nggak tahu ada cerita apa dibalik sosok dia dan apa aja yang udah dia lewatin selama dia hidup.

So, why you have to judge people by kind of emotional?

Saran gue, buat yang lagi di ‘nggak suka’in sama makhluk-makhluk gak jelas kayak gitu, udah, ketawain aja. Selama dia masih ngurusin hidup lo, itu berarti selama itu juga dia sirik sama apa yang  lo punya.

“Orang yang nggak suka sama kita nggak selamanya berarti kita salah, tapi karena dia terlalu memikirkan hidup kita dan cemburu berlebihan diatasnya.”

84 komentar:

  1. Kata orang di TV, belom jadi artis kalau belum punya haters, katanya.

    Sudah punya haters, ya?
    Selamat, ya, sudah jadi artis.
    #SenyuminAja.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Mbak Dev, postingan barengan nih harinya. Hahahahaha :D
    Kayaknya setiap orang punya haters deh. Tapi menurutku kadang haters ada benernya juga, kadang mereka nilai kepribadian-kepribadian buruk kita. Jadi bisa kita rubah kepribadian buruk kita. Inti dari komentar ini adalah, manfaatkan haters sebaik baiknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss \:D/
      Mari manfaatkan mereka. Abis itu jual!

      Hapus
  4. Ya biasanya beberapa manusia punya rasa iri terhadap manusia lain yang lebih dari dirinya. sebenernya enggak ada kata haters, karena tiap manusia punya rasa iri terhadap orang lain, cuman cara penyampaiannya yang beda. ada yang di omongin langsung ada juga yang cuman memerhatikan doang dan nyimpen semuanya dalem hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gitu yang suka benci-benci gak jelas alesannya sama banci akun apa dong namanya? Hhh~

      Hapus
  5. Pembencimu adalah penggemarmu nomer satu!

    BalasHapus
  6. Yoaii dev selow ajj. Anjing menggonggong haters berlalu.

    BalasHapus
  7. Gue butuh haters..........

    #LumayanBuatNgurangiDosa

    BalasHapus
  8. Ali bin Abi Thalib bersabda, "Tak perlu kau jelaskan dirimu kepada siapa pun. Orang yang menyukaimu tidak butuh itu. Orang yang membencimu tidak percaya itu."

    Selamat malam, ikan bobo~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini Yoga banget yang ngomen nih? Ah bajak kali ya :(

      Hapus
  9. Gue juga pernah ngebahas ginian di blog. Bayarin listrik kagak, beliin bensin kagak, ngurusin hidup orang. Btw quotes di akhir postingannya, sedap! :D

    BalasHapus
  10. Gue jadi ngebayangin Jokowi yang sering di-nggak suka-in sama orang yg sebenernya nggak ngerti apa2...

    Emang yg bikin heran sama para haters (gak cuma hatersnya Jokowi), mereka tuh niat banget buat kepoin orang yg nggak disukai, padahal baca niat puasa aja masih belum pada apal.

    saran gue selain ketawain aja, adzanin juga.. biar pada buru2 ambil wudhu terus sholat jamaah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya bang. Ruqiyahin juga ahh~

      Hapus
  11. Tulisannya nambah keren ih...
    Tapi soal hal ini gue selalu mikir, bisa jadi orang yang gak suka sama kita itu dikirim Tuhan untuk nyadarin kita. Kan banyak juga hal yang tidak kita sadar, kita lakukan dan salah. Harus terimakasih tuh sama orang yang gak suka. Gue juga gak suka sama lo sih Dev :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Terima kasih ke siapa nih? Si fans-tapi-malu-malu-najis itu kan selalu pake fake akun. Cemmana om? Hhh~

      Hapus
    2. Ya terimakasih sama gue lah yang mau koment. hehehe.
      Gampang lah itu... tinggal Block as spam... habis perkara

      Hapus
  12. ini dia jawaban dari semua timeline kau deva
    hahaha

    Ya mau sampe saya jadi presiden hater ga akan ada habis2nya
    kadang kadang hater juga suka aneh dan ga masuk akal dalam
    mempermalukan artis yang di tuju
    ya kalau bisa kuat teliga aja lah sama kuat batin

    BalasHapus
  13. Namanya juga hidup, kita yang yang jalanin mereka yang komentarin x__x dan itu udah hal biasa selama masih hidup di dunia ini huffft

    BalasHapus
  14. gemes juga ya sama haters.....
    klo aku punya haters.....mending acuhin aja, anggap sebagai barang yang tak kasat mata, nanti biar capek sendiri dianya

    BalasHapus
    Balasan
    1. (( BARANG TAK KASAT MATA ))
      Gaib dong kayak setan. Hahahaha.

      Hapus
  15. kalau gue sih cuek... biarlah semua berjalan apa adanya,yang benci ya benci,yang suka ya suka, masalahnya gak ada yang suka sama gue kayaknya

    BalasHapus
  16. punya haters itu emang nggak enak fellas..
    tapi ya sudah lah, nggak ada gunanya juga dengeri mhakluk-mhaklu pemerhati yang membenci seperti itu. mereka hanya budak-budak iri hati. diemin adalah pilihan terbaik. kalau diladenin, dibilangin ge er... makin dibenci. kan kampret.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ijep sekarang lagi demen pake kata fellas nih yee. Ciee. (Apasih)
      ((BUDAK-BUDAK IRI HATI)) Hahaha.

      Hapus
  17. Dev, hatersnya banyak, ya? Ada berapa? Btw, harga organ dalam tubuh; ginjal, pankreas dan kawan-kawannya lumayan mahal loh~ Lumayan buat beli kwaci seumur hidup~
    Iya, pretelin aja organ dalamnya, dan jual! \m/


    Bercanda. Doakan saja, semoga para haters diberi kebahagiaan. Biar nggak ngurusin hidup orang lagi. Aamiin.

    TETAP SEMANGAAAAT! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha Rima kejam namun sangat membantu!!! Muaah * Yuk, kita jual-jualin.

      Aaminn. Maaci sayang.

      Hapus
  18. Gue mau komentar apa ya? Nggak jadi komentar, ah.

    BalasHapus
  19. Iya, haters itu pemerhati kita secara diam-diam. Ya walaupun kalo ketemu orangnya, rasa-rasa pengen nabok gitu.
    Keep calm aja Dev, toh dgn cara mereka yg jadi haters kita, mereka gak bakal bisa jadi diatas kita. Bahkan setara dgn kita juga gak mungkin. Hehee.

    Ciee artis ciee ~ :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Neng. Biarkan berkoar, nanti juga capek sendiri. Kalo nggak capek, dia terlalu ngefans berarti :3

      Hapus
  20. haters itu adalah fans yg panatik dan wajib di bina
    ya di bina
    binasaakaaaaaaaaaaaaan :)

    BalasHapus
  21. haha bener, haters mah diketawain aja nggak usah dipikirin

    BalasHapus
  22. Kalo ngomongin haters sih gue bodo amat. Ya mau kayak gimana juga bukan dia yang merawat gue dari kecil dan bukan juga orang yang ngasih gue duit. Jadi buat apa didengerin :)
    dan gue selalu inget gif ini http://i.giphy.com/X6S31kFEzsgOk.gif

    BalasHapus
  23. Gue mahh buaaaanyak, sebagai remaja yang doyan ngetik, ngelampiasin pikiran ke tulisan komentar negativ tidak sedikit gue dapat seperti.
    lebay lo, alay lo, so'puitis lo, so krotis lo, so selebtwit lo. dan so so menjijikan lainnya, tapi perkataan mereka tak pernah berlogika, ya anggap saja mereka juga sebenernya ingin seperti gue, yang bisa ngeblog, bisa ngetweet atas dasa pikiran, argumen, opini, bukan seperti mereka yang cuma bisa ngetweet "Cemungut ya" ata "AgustusWish" Tai, membiarkannya akan membuatnya sedih, menanggapinya akan semakin membuatnya kegirangan dan berhasil menaikan kadar nafsu gue untuk menjatuhkan kreatipitas gue. Mangaaaaaaat dev, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sama. Kayaknya semua hal yang kita lakuin itu kudu ada campur tangan mereka, yah. Apaan banget.
      Kamu juga Riii \:D/

      Hapus
  24. aku kayanya gapunya haters ._.

    lagian apa yg disirikin wkwkwk.. hidupku kan petakilan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nabi aja yang baik ada haters, gimana kita manusia biasa, Neng :')

      Hapus
  25. Kalau menurut pendapat saya mbak, haters itu emang gak harus dipikirin. Cuekin aja terus...

    So, kita tetap fokus dan serius dalam bekerja dan berkarya serta terus memperbaiki diri. Kalau kita udah begitu, saya yakin suatu saat nanti yang namanya HATERS itu bakalan ngaku juga kalau sebenarnya dia itu FANS sama kita. HaHaHa....

    BalasHapus
  26. yaya benar bnget mbak,mereka terlalu sibuk ngurusin hidup orang lain .
    sbnrnya aku nggak punya haters,karena bukan artis :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Nih ambil aja punya gue satu.

      Hapus
  27. Bener juga yah Hatters sma Fans beda dikit kaya Cinta sama Benci :D

    BalasHapus
  28. kalau secara harfiah benar tu mbak, sebab segaal bentuk dan seluk beluk selalu dicari tahu ama haters, namun itu tadi, ujung-ujungnya tidak baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Semoga mereka bisa ditunjukkan jalan yang benar. Hahaha.

      Hapus
  29. I used to had some haters back then *cough*, tapi yha kalo diladenin mereka makin parah. Jadi kubiasanya masa bodoin.. dan gak aku gubris makanya hidup jadi lebih tenang sekarang hahaha. Intinya sih, live your life with love. Yha sabodo teuing mereka bilang apa, asalkan kita hidup dengan melakukan yang terbaik dari diri kita hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, betul! I do the same thing tho. Kadang mereka cuma nggak kenal kita aja. Nilai dari luar. Hmm :))

      Hapus
  30. Aku percaya bahwa HATERS adalah FANS yang malu-malu untuk show up! mereka memberikan masukan dengan cara yang sedikit kasar

    BalasHapus
  31. Dan haters itu makhluk yang tidak bisa dimusnahkan sepertinya makanya cukup diketawain aja, kalo udah keterlaluan baru deh ditindaklanjuti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka bisa dimusnahkan kok, Mbak. Caranya, buktiin ke mereka kalo apa yang sering dilontarin ke kita itu gak bikin kita terpuruk tapi malah jadi orang yang lebih baik bahkan berhasil. Ciao! :D

      Hapus
  32. Baru kemarin ada bapak-bapak yang komentar di channelku, katanya video-videoku populer cuma karena faktor "cute", padahal talent biasa aja. Si bapak itu nyuruh aku balik ke preschool buat belajar lagi. Nah, dia itu tipe hater yang.... literally funny! Hahahahaha :D Kalau aku baca hate comment (yang thank God, jarang) biasanya sekilas aja, gak dimasukin hati. Tapi kalau ada yang komentar meskipun itu kritik tapi bahasanya bagus dengan senang hati aku pertimbangkan ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibawa asik aja, Mbak. Mungkin disuruh balik ke preschool buat ngajarin yang belom bisa. #Asek.

      Hapus
  33. Bener banget dev,aku jadi inget ujar-ujar orang missisipi... kalo ular derik itu tak akan mati sendiri, jadi harus dibunuh. Begitu pula rasa benci kepada seseorang, itu rasa benci harus dibunuh dan ditiadakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, gue juga pernah denger itu sih :))

      Hapus
  34. Gw malah bangga loh punya haters ( dalam artian yang sesungguhnya ), soalnya menurut gw itu yang nandain kalo kita udah jadi orang hebat

    BalasHapus
  35. kalau gak sukanya dengan karyanya gimana? misal nih aku suka sama aliando. *haduh kok jijay bin linu gini yah* secara personalnya. doi bangun masjid sendiri bok. tapi gak suka sama sinet GGS yang mesum-mesum bikin pengin gitu. apakah saya hater yang suka disenyumin, di adzanin, bahkan di ruqiahin?
    butuh pencerahan dan butuh pencerah wajah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset cakep-cakep demenannya batang juga .____.
      Hahahaha becanda yaa. Tapi keren juga sih ya dia. Masih muda udah banyak ngasih manfaat ke orang. Ya walaupun bukan melalui film2 tersebut -____-

      Hapus
  36. Gue nggak begitu mendalami keberadaan haters sih, ada nggak ya kira-kira. pasti ada kan ya, tapi, ya aku nggak mau ngurusin dulu. Masih banyak yang harus di urusin juga. Belum kawin juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseeek. Tumben bener komenannya waras, Feb?

      Hapus
  37. Ini Deva yang nulis? Tumben bener *tetep gak percaya* *haters soalnya*

    BalasHapus
  38. Paling males kalau udah putus sama orang malah jadi haters, putus ya putus aja kan..

    BalasHapus
  39. Kita emang gak bisa membahagiakan semua orang. Jadi, bodo amat soal haters :D

    makin banyak makin ngartis dev hahaha

    BalasHapus
  40. Jangan dipikirin, yang namanya Haters itu dimana-dimana selalu ada, cuek dan terus berkarya ... Ciaoooo

    BalasHapus
  41. Rada sebel sih sama haters. Tapi ya gitu deh, gak usah di layanin, ntar juga mereka capek sendiri :))

    BalasHapus
  42. Kirain postingannya bakal panjang, eh, cuma secuil, gak kerasa. Padahal lagi pengin yang panjang-panjang.

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira