1/21/2016

Apakah Dia Cantik?

          98 Comments   


“Apakah dia cantik?”
“Kenapa, sih, kamu tanyakan itu lagi?”
“Aku 'kan hanya ingin tahu.”
“Aku ingin tidur.”
“Aku belum puas.”
“Tadi kamu sudah makan kudapanmu tiga kali.”
“Maksudku, aku belum puas dengan pertanyaan-pertanyaan di kepalaku.”
“Sayang, kamu lebih darinya. Sungguh.”
“Lebih apa?”
“Lebih cantik, lebih pintar, lebih… Ah, sudahlah!”
“Katakan lagi!”
“Kamu membuatku kehabisan kata-kata.”
“Bagus. Terkadang aku senang membuatmu kesal terhadapku.”
“Kamu gila.”
“Aku memang obsesif, dan kau diam-diam menyukaiku karena itu. Kamu kecanduan menghadapi kegilaan-kegilaanku.”
“Tuh, kan.”
“Apa?”
“Sayang, tolonglah, aku mau tidur sekarang.”
“Tidak boleh.”
“Baiklah. Sekarang mau tanya apa lagi?”
“Apa yang telah kamu lakukan padanya yang belum pernah kamu lakukan padaku?”
“Tidak ada.”
“Masa?”
“Dengarkan aku. Aku dekat dengannya selama setahun lebih, dan itu saja jarang bertemu. Aku belum pernah merasa bahagia dan sakit dan tergila-gila dengannya sedahsyat aku denganmu.”
“Kalau begitu, apakah bibirnya pun manis seperti yang sering kau katakan padaku setelah kita bercumbu?”
“Ya, Tuhan.”
“Jawab!”
“Tidak. Punyanya hambar.”
“Oh.”
“Kenapa kamu senyum-senyum begitu?”
“Jadi kamu lebih suka ciumanku?”
“Tentu saja! Apa yang harus kulakukan untuk membuatmu percaya?”
“Aku tidak tahu. Aku tidak bisa berdamai dengan fakta bahwa ada perempuan di masa lalumu yang pernah begitu kamu sayangi.”
“Itu, kan, dulu. Lagi pula kamu tak pantas membanding-bandingkan dirimu dengan perempuan itu, karena kamu lebih dari dia.”
“Benarkah?”
“Ya.”
“Aku tetap membenci masa lalumu.”
“Terserah, kamu, deh.”
“Hei!”
“Hmm…”
“Jangan pura-pura memejamkan matamu!”
“Apa lagi?”
“Dua hari yang lalu aku bermimpi kita bertemu dengan perempuan itu. Kita sedang menunggu lift terbuka. Ia berdiri di belakang kita. Karena aku menyadari kehadirannya, aku langsung menggenggam tanganmu kencang sekali.”
“Apakah setiap perempuan memang seperti ini?”
“Seperti ini? Maksudmu apa?”
“Suka mengorek-ngorek masa lalu pacarnya.”
“Pasti.”
“Kamu tidak cemburu dengan mantan-mantanku?”
“Tidak.”
“Aku tidak percaya. Kamu bilang kamu sempat mencari-cari informasi tentang Jo. Setelah kamu tahu dia seorang musisi, kamu mengejek lagu-lagunya sebagai karya sampah.”
“Terserah kamu.”
“Sebenarnya aku pernah melihat foto mantanmu di salah satu album Facebook-mu. Aku tahu secara keseluruhan dia memang pas-pasan, tapi aku ingin mendengarnya dari mulutmu saja.”
“Kamu jahat.”
“Aku jujur, dan orang jujur seringkali dianggap jahat.”
“Pipimu bikin aku gemas.”
“Apa, sih?”
“Jangan jutek begitu, dong.”
“Apakah kamu benar-benar mencintaiku?”
“Ya, aku tidak pernah memperlakukan seorang perempuan seperti aku memperlakukanmu.”
“Seperti apa?”
“Seperti aku padamu.”
“Kamu membingungkan.”
“Sudahlah. Yuk kita tidur.”
“Aku tidak mau. Aku tidak bisa tidur membayangkan kamu pernah menciumnya.”
“Sayang, peluk aku..”
“Tidak mau. Benar katamu, aku sudah gila.”
“Kamu tidak gila.”
“Jangan pernah bosan jika aku menanyakan hal yang sama padamu lagi. Janji?”
“Janji.”
“Terima kasih.”
“Lain kali aku akan menjawabnya dengan baik sehingga kamu akan merasa tenang.”
“Aku lelah.”
“Aku juga.”
“Aku lelah dengan isi kepalaku.”
“Pejamkan matamu. Ayo…”
“Hmm..”
“Ayolah..”
“Hmm…”
“Selamat tidur, sayang.”
“Selamat tidur, sayang.”
“…..”
“Hei...”
“Ya?”
“Apakah, menurut matamu sendiri, dia cantik?”





(Tulisan ini gue buat setelah membaca salah satu bab di buku “Cukup Sekian Cerita Cinta Untuk Hari Ini”nya Rieke Saraswati. Sebagian besar dialognya memang berasal dari buku itu, sengaja di edit beberapa kalimatnya karena versi asli jauh lebih vulgar. Entah kenapa gue merasa bab ini adalah yang paling menarik. Selain karena unik, juga bikin kita berasa lagi pillow talk sama seseorang. Pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan dari si cewek juga menurut gue lucu, mewakilkan kecemburuannya. Overall, this book is super-duper interesting!

98 komentar:

  1. gue kira itu dialog yang lu bikin, dev, ternyata dari buku ye.. ada cium cium segala, ini malem jadi gerah -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Yakali gue kayak gitu, Di. Hayoloh gerah kenapa lo hayolohh..

      Hapus
    2. gerah pengen nikahin anak mentri :v

      Hapus
    3. Emang anak menterinya mau, Di? :p

      Hapus
  2. Belum pernah baca bukunya Rieke saraswati. Dari dialognya kayaknya menarik.

    Pinjem bukunya dev
    Bahahaha *karinagakmodal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bagus bukunyaa \:D/

      Yak ilah ujung-ujungnya minjem si eneng wkwk

      Hapus
  3. Hahaha. Bahas ciuman. Saya kira pengalaman pribadi, taunya dari buku.

    Btw, saya paling gedek sama cewek yang ngelarang cowoknya yang mau tidur. Gak tau orang cakep apa! Eh, capek maksudnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak, Hariiis. Hahaha.

      Gue juga ga tega kali gituin anak orang. Kasian -___-

      Hapus
  4. Untung tuch cowo bukan gue,,,
    Udah gue acak-acak Dev...
    Pekaranagan rumahnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pekarangan rumah apa pekarangan rumah (?)

      Hapus
    2. Kalo doi gak punya pekarangan,,,
      Ya terpaksa dah,,,,Dev....
      !
      !
      !
      !
      !
      !
      !
      !
      !
      !
      Dapur nya yang gue acak-acak....

      Hapus
  5. ooh dari buku, kirain oh kiraiin..
    dialog sambil webcam an gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak betah ateuh kalo ngantuk malah webcaman :((

      Hapus
    2. kan kaya anak-anak LDR jaman sekarang gitu, sama-sama tidur tapi webcam on ampe pagi...

      Hapus
  6. Saya baca ini jadi agak kesal juga ya si cwe menanyakan hal-hal seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Koko. Pihak cowok pasti kesel. Tapi perempuan emang begitu kadang-kadang kalo kesel sama masa lalu pasangannya. Hahaha

      Hapus
  7. Hmm.. gue kira itu dialog elo,,
    ternyata eh ternyata dari buku... hehehe

    BalasHapus
  8. Hmmmm aku pikir kutipan novel ini merupakan isi hati yg terselubung, uuups...

    Plajaran moral dari tulisan ini, masa lalu pasangan ga perlu dikorek ya neng, ketimbang baper. Hihiii,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya dari semua komen si Teteh doang yang bisa ngerti maksudnya deh :'D
      Hahahahah. Iyaa. Bikin postingan ini ada semacam curhat terselubung juga. Nempatin diri jadi si cewek dalam dialog. Hahaha.

      Aku ga ngorek kok nggak :3

      Hapus
  9. gw kira penggalan obrolan loe fe, sama doi, wkakakakakak salah sangka gw

    BalasHapus
  10. Ewh kukira ini cerpen pada umumnya versi buatan kakak. Mau baca novelnya Rieke Saraswati juga ih.

    Btw, jadi jangan korek-korek masa lalu doi ya kak. Ibarat pepatah aja gitu, "Jangan main korek, nanti terbakar (api cemburu)."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha nggak. Gue suka aja cara nulisnya. Bisa dibikin semacam dialog dalam satu bab.

      Kok dari kemaren manggil kakak mulu sih ah. Berasa tua banget -___-

      Hapus
    2. Kan ga lucu kak kalo baru kenal langsung panggil sayang? Ewh hahaha.
      Etapi emang lebih tua setaun kok :p
      Ciye mau ulang tahun, selamat ulang tahun ya. Ciye kepala dua. Gapapa lah ya ngucapin beberapa menit sebelum hari H hehe.

      Hapus
    3. Hahaha bisaa bisaa..
      Ih beda setahun doang. Gak terima ah dipanggil Kak -__-
      Lah, tau dari mana, Wal? :o

      Hapus
  11. weh kukira ini curhatan mb =))

    tapi bener juga selama yang aku alami cewe emang suka mengorek masalalu

    BalasHapus
  12. ane kira lu nguping omongan ane sama bini, wanita gitu semua

    BalasHapus
  13. Owh dari buku toh, gue kira adegan lo .. Udah keburu bikin envy aja udah cium-cuman dan tidur bareng .. hmmm

    BalasHapus
  14. Kirain endingnya bakal ada adegan apaaa gituuu.. Hufff.. Ternyata..
    Tapi gak enak loh ngorek2 masa lalu. Bikin sakit hati. Mending ga usah tahu sama sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yahahaha kalo mau yang lebih ekstreme baca bukunya langsung aja, Kang. Isinya jauh lebih vulgar dari yang diatas. Suwer, dah.

      Hapus
  15. Setelah baca ini, harus menambah porsi sabar buat ngadepin mbak calon. Siapa tahu mbak calon nanya gini juga..
    Ehm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan kejauhan dulu ngayalnya, Tar. Calonnya mau ga sama kamu? :(

      Hapus
  16. Emang kalo pacaran itu bisa Kepo banget ya...

    Pengen tau semua masa lalunya.. :)

    BalasHapus
  17. Oke fix gue jomblo.. jadi gue belum pernah dapet pertanyaan pertanyaan gitu haha.. btw itu buku bikin penasaran gue aja, dan katanya versi alsinya vulgar hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba aja beli bukunya, Im. Semua bab ada vulgarnya :v

      Hapus
  18. ceritanya bagus banget nih ka deva

    BalasHapus
  19. Kebayang deh versi asli vulgarnya gimana, hihi. Btw, ini kali pertama gue baca blog di sini, ya. Keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, Rob.
      Makasih yaa. Salam kenal :)

      Hapus
    2. Panggil Obi aja, Dev.
      Btw, link blog lo udah gue pasang di blog gue. (y)

      Hapus
  20. Baca dari atas sampe tengah kayaknya cerita pribadi hot banget, mesra plus dongkol. Itu si cowok sampe males jawab ditanyain mulu sama si cewek, eh tau nya cerita hahaa
    Tapi kalo jujur sih dia cantik :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, Bang Van. Itu juga udah di permak dikit ceritanya. Aslinya lebih parah. Hahaaha.
      Siapa yang cantik? :v

      Hapus
  21. Pake diedit segala sih, eneng. Gapapa sekali-sekali vulgar.

    Ya gak, Cha, Yog, Lan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun akang aku ga sanggup nulisnya disini. Hahaha.

      Lah pasukan WIDY :v

      Hapus
  22. Ceritanya menarik. Itu pernah jadi pengalaman pribadi atau gimana dev hehehe :D

    BalasHapus
  23. Balasan
    1. Yaudah baca rempong amat Mbk :(

      Hapus
    2. haha sabar dev kalo ngadepin penjual obat

      Hapus
  24. Beruntung nih buat yang jomblo, soalnya pas ditanya mantan kan gak punya :p

    Tapi keren ini ceritanya.. Jadi penasaran aku pengen baca juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, iya juga ya. Jomlo unggul di cerita ini.

      Yuk baca yuuk.

      Hapus
  25. Untung aku brlum pernah ci*m cewk jadi gak tahu rasanya hambar atau enggak,, tapi yang jelas,, sebagus - bagusnya bibir tetep aja bau jigong ekekekekek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahahahk ni komen kacos bener. Boong ah gapernah cium cewek. Tuh, pasti pernah nyium mama kan :))

      Hapus
  26. Ini latar ceritanya gimana, apa mereka telpon-telponan? Atau mereka lagi berdua ngobrol diatas kasur? -> Antara penting dan gak penting tanya ginian.

    Penasaran sama versi aslinya, tapi aku masih kecil gak boleh baca ginian sama mama :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngobrol berdua di atas kasur, Ki. Hahaha.

      Duh, emang aku segede apa sih :((

      Hapus
    2. Ngobrol berdua di atas kasur, Ki. Hahaha.

      Duh, emang aku segede apa sih :((

      Hapus
  27. Kirain dialoh lu. Taunya dari buku. Keren.

    BalasHapus
  28. Cewek kalau nanya suka ngejar gitu ya pertanyaannya wkwkwk :D pas ending aku kirain udah bobok beneran, eh malah nanya lagi -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Feb. Kalau lagi penasaran apa cemburu rata-rataya kayak gitu, sih. Hahaha.
      Gak bakal abisss :))

      Hapus
  29. “Aku lelah.”
    “Aku juga.”
    “Aku lelah dengan isi kepalaku.”
    “Pejamkan matamu. Ayo…”
    “Hmm..”
    “Ayolah..”
    “Hmm…”

    gue yakin ada yang lebih parah dari itu kan dev?
    ah kenapa gak lo tulis? web lain kena internet positif tau gak :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah, dong. Bukan bagian itu yang ada vulgarnya. Coba tebak lagi :p

      Hapus
  30. Mana sih cover bukunya? penasaran gue kenapa gak diupload. Dialognya bikin gue horny sih. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Googling aja, Bang Dan. Cover merah ijo.

      Hapus
  31. Yang duluan bertanya dalam dialog itu saya kok curiga ya jangan-jangan ia hidup di neraka sehingga butuh angin surga yaitu jawaban yang harus bikin hatinya jadi tenang,,,, wkwkwkwkwkwkwkw hehehehe :)sehingga susah tidur... :)

    BalasHapus
  32. Banyakan cewek emang gitu... tp keren pasti bukunya kalau dilihat dari dialog tersebut, enak dibaca.

    BalasHapus
  33. Hampir semua perempuan kayak gitu sama pasangannya, mengungkit masa lalu...

    BalasHapus
  34. Kayanya ceritanya bagus ya kak. Kirim ke pekanbaru dong novelnya penasaran hihi
    Emang bener sih sebenarnya. Wanita itu slalu mengungkit masa lalu cowoknya. Tapi anehnya pas cowoknya nanya masa lalu dia, dianya malah marah, terus merajuk #wanitaselalubenar #kamitidaktakut *nahloh(?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset kirim ke Pekanbaru. Ongkosnya aja udah sama kayak harga bukunya paling. Hahaha.
      Hahaha persepsinya oke :D

      Hapus
  35. jadi penasaran kepengen baca full isi bukunya, cocok deh kayaknya buat dibaca pas malem minggu, apalagi kalau lagi jomblo... :v

    BalasHapus
  36. boro-boro dijawaab, yang ada malah kena semprot balik
    "kamu kalo masih mau bahas mantanku, aku matiin hpnya nih"
    sedih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaha. Orang ngobrolnya langsung itu, Neng :'v

      Hapus
  37. ternyata dari buku ya..kayaknya cocok di baca dimusim hujan kayak gini neh apalagi buat yang suka baper hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul :))
      Aku juga bacanya pas musim hujan mbak. Biar kalau flu bisa pake kertas bukunya buat ngelap ingus.
      *Eh gimana gimana?*

      Hapus
  38. kirain pengalaman pribadi.. eh ternyata dari buku, menarik juga pembicaraanya.

    BalasHapus
  39. Yaarabb, ikut tegang tau. Kasian banget cowonya mau tidur tapi nggak dibolehin sama cewenya.

    Aku kira awalnya ini percakapan kakak sama pacar atau gimanaaaaa gitu, eh nyatanya :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha yakali aku ngumbar personal flirting disini, Dek :D
      Just for fun. Bagus soalnya ceritanya :D

      Hapus
  40. Kirain sama percakapan sama bang regas.... wkwkwkwkw
    *ditabok deva*

    btv, gue sedikit pusing baca kalimat diatas, bukan gara-gara katanya. tapi jarak antar baris kerapatan, lupa pake kacamata juga wkwkwkwkw.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga mungkin gue nulis gituan disini, Yu :'v

      Hahaha. Iya, nih. Tadinya emang mau dibikin spasi dua kali, cuma kalau gitu postingannya bakal panjang banget. Hahaha.

      Hapus
  41. ngebaca percakapannya jadi inget waktu ngepoin mantannya pacar, kepo sekepo-keponya, kenapa dia dulu pacaran sama si itu, kenapa suka, kenapa putus, dan kita gak akan pernah puas sebagai cewek walaupun semua udah dijawab dan sebenarnya udah jadi masa lalu. Yah, kalo kata teman cewekku, buat apa bersaing sama masa lalu, toh yang bareng kita sekarang milih kita karena pengen natap masa depan bareng. :D
    Thank you for sharing!

    BalasHapus
  42. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira