1/05/2016

Tolong, Biarkan Aku Pulang

          107 Comments   
Manado,19 November 2015, pagi buta.

Gue baru saja selesai mengetik salah satu postingan untuk blog. Sudah menjadi kebiasaan, waktu ngetik yang pas buat gue, yah, jam segini. Suasana senyap, cahaya redup, dan yang paling penting, dunia sedikit lebih tenang.

Lalu gue teringat sesuatu.

Kejadian dua hari yang  lalu, ketika gue bertemu kembali dengannya. Senior merangkap sahabat yang udah lama nggak ketemu, Kak Taufiq.

Gue tengah duduk di kursi pojok cafe yang berdekatan dengan pintu samping ruangan. Ada beberapa naskah yang sedang dalam proses pengerjaan.

Kurang lebih setengah jam berlalu, orang ini membuka pintu samping tersebut. Dan seperti fans fanatik ketemu idolanya, kita berdua heboh satu sama lain. Kemaren-kemaren kalau kemana aja pasti bareng, makan bareng, nyabut dari kampus bareng, bahkan kalau lagi gak ada kuliah dan gue nelfon, Kak Taufiq pasti langsung menuju TKP.

Kalau udah keseringan ketemu, kita biasanya akan membuat kesepakatan khusus, yaitu jangan-ketemu-dulu-beberapa-hari. Dan ini biasanya hanya akan berlaku paling lama, yah, tiga sampai lima hari.

Tapi, semua berubah ketika negara api menyerang gue mulai ada kegiatan-kegiatan lainnya. Saking nggak tahunya mau mulai dari mana, ada hening panjang untuk beberapa saat. 

Setelah masing-masing dari kita meng-update cerita hidupnya,  Kak Taufiq kembali diam sebentar. Dia memicingkan matanya sedikit, kemudian melontarkan pertanyaan tersebut.

“Lo kenapa sih, De?”

Dan seperti dirasuki sesuatu, gue yang emang udah nggak kuat lagi nyimpen semuanya sendiri,  akhirnya ngomong semuanya dari A sampai Z. Gimana sibuknya gue, tekanan sana sini, perasaan yang kacau balau, everythings.

“Pernah dengar cerita dari teori burung nggak?” Kak Taufiq kembali membuka suara setelah gue selesai ngobrol panjang lebar.

Gue menggelengkan kepala. Dia kemudian menarin nafas sebentar, lalu melanjutkan.

“Cerita kamu, sama kayak yang ada di teori ini."

"....."

"Ada seekor burung langka dan seorang pemburu. Cowok itu kita anggap si pemburu, dan kamu adalah si burung langka ini. Banyak yang ngincar kamu, kagum, pengen ngemilikin, dan tertarik dengan semua yang kamu lakukan. Suatu hari, si pemburu yang ngeliat kamu ini mencari cara supaya kamu bisa dipelihara olehnya. Dia kemudian menemukan ide. Setiap hari, dia datang dan membujukmu dengan makanan-makanan dan hal yang kamu sukai. Karena senang dan sudah terbiasa, si burung ini pun akhirnya ikut dan nurut kemana saja dana pa yang diperintahkan oleh si pemburu. Tapi, karena keegoisan si pemburu untuk memiliki si burung seutuhnya, dia lalu mengurung si burung di rumahnya.

Hari, minggu, dan bulan kian berganti. Hingga suatu saat, si pemburu mulai merasa bahwa burung yang dia sayangi ini terlihat tidak senang di rumah terus menerus. Si pemburu kemudian mengajak si burung keluar, kemudian membebaskannya ke alam bebas, tepat dimana seharusnya burung itu berada.

Lama kelamaan terbang, si burung akhirnya merasa bahwa ini seharusnya yang dia dapatkan. Dia nyaman berada di alam dan memang habitatnya sudah seperti itu. Si burung akhirnya pergi meninggalkan si pemburu. Ketika tahu bahwa dia sedang kehilangan, si Pemburu akhirnya sadar bahwa selama ini dia hanya mementingkan dirinya sendiri.

Sekarang, kamu ngerti?”

Gue mencerna baik-baik setiap kalimat dari cerita yang disampaikannya barusan. Dan untuk beberapa saat, tatapan gue tidak beranjak dari cangkir yang ada di depan kita. Lima menit sebelum Kak Taufiq pulang, gue mengucapkan terima kasih dan berjanji untuk tidak sibuk sendiri lagi.

Dan lima menit pula setelah itu, gue duduk, menatap sebentar gerimis yang tiba-tiba turun, kemudian membuat postingan ini.



107 komentar:

  1. Sendu yeee. Kalau ibarat burung, kamu Flappy Bird ya Dev.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibarat mainan Flappy Bird Mas haris Babinya. Hahaha... *lari

      Hapus
  2. Tapi nggak semua pemburu rela melepaskan yang sudah didapatkan.
    Gimana, tuh??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue kan ngikutin ceritanya doang, Tar :p

      Hapus
  3. hhmm, bingung mau komen apa?
    ampe mikir kalo postingannya ini serius amat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atuhlah si eneng ini teh emang postingan serius :"

      Hapus
  4. bentar-bentar... itu burung langka burung apaan sih, Dev? terus waktu dikurung, miaranya gimana? kandangnya pake kandang apa? gue pernah miara burung walo gak langka, kandangnya kandang bambu, tangan pertama, gak ada cacatnya, warna coklat, harga nego. minat, ping me, yaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjirrrr mau komen ginian juga... Untung baca baca dulu komen atas :v

      Hapus
    2. Komenannya Bang Haw...


      BUODOAMAAATTTTT :"D

      Hapus
    3. How kembali, malah gesrek
      hahaaa yaoloh

      Hapus
    4. Syarifatul jangan ikut-ikutan yah :(

      Hapus
    5. WAHYU GUA BAKAR LU KALAU NGIKUT.

      Hapus
    6. Kurang amunisi dia Teh :(

      Hapus
    7. KEDULUAN BANGKHEEE. AH TELAT MAEN KE SINI. NIAT KOMEN GUE KOK SEPEMIKIRAN, YA? GUE NGAKAK ANJEEERR.

      Emaap. Kepslok

      Hapus
    8. Minus'a apa Haw? lecet pemakaian?
      Bisa COD sekarang?
      Huahaha :D

      Hapus
    9. gue pesen satu deh bang, ongkir gratis kan

      Hapus
    10. GUA NGGAK KEBAYANG KALO YOGA JUGA IKUTAN KOMEN BEGINIAN. GUA JUAL LU BERDUA.

      Hapus
  5. Perasaan yang kacau balau gimana dev? tolong bisa dijelasin :p
    Btw, udah ganti domain nih, gue nyari" blog lu padahal hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gitu dah. Tapi dulu kok. Hahaha.

      Lah kan kalo nyarinya di devafredeva.blogspot.co.id langsung ke direct juga ke sini, Gus.

      Hapus
  6. kadang sayang harus rela melepaskan, burung.
    mungkin nanti si pemburu bakal minat, sama burung yang dijual si haw :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI APA-APAAN KOMEN-KOMENANNYA JADI TERCEMAR GARA-GARA SI BANGHAW!

      Hapus
  7. Selalu ada solusi terbaik Dev,,dari setiap masalah,,,so enjoy and keep smile!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. In shaa Allah, Hab. Udah selesai kok sekarang Alhamdulillah :))

      Hapus
    2. Alhamd...klo gitu Dev...
      Udah bisa tersenyum donk,,,
      Si bidadari magang ini...

      Hapus
    3. Bisa dong. Tjie perhatian :'3

      Hapus
  8. Jika aku simpulkan si cowok tadi melepaskan (atau memutuskan kali ya?) hubngannya dengan si cewek, karena sadar jika cewek itu tidak bahagia dengan cowok itu.

    Btw burung cantiknya kayak apa ya? Jangan sampai burungnya kayak burung maskot Asian Games itu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. itumah ayam jago riz, bukan burung. yaelah...
      salah liat mungkin lo....

      Hapus
    2. Iyak. Betul sekali Mas Rizki.

      Buodoamaaaattt mau burung apaan juga :(

      Hapus
  9. burung cantiknya itu secabting yg cewek yang posting ini gak ya?? hahahah

    BalasHapus
  10. suatu saat burung langka juga harus menemukan sarang, dan hidup bersama pemburu... pemburu kebahagian yang mempunyai visi dan misi yang sama..

    bagaimana burung langka bisa tahu... seorang pemburu dapat sesuai dengan yang dia harapkan...

    dengan mencoba masuk kedalam sangkar pemburu.. dan berharap yang terbaik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya dari semua komentar cuma ini yang paling bener deh :'))

      Betul juga ya. Gapapa ketemu pemburu lain asal visinya buat ngejaga dalam arti yang baik, bukan sekedar mengurung demi kepentingan pribadi. :))

      Hapus
  11. Tapi apakah ntar akhirnya mendarat ke sangkar pemburu yang lain? Entahlah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga nggak tahu. Tanya Kak Taufiq deh ya :(

      Hapus
  12. Pev dateng2 kemari kok dibikin nyess sih hehe...
    Sedikit banyak mulai mencerna nasibnya...

    Tetaplah jadi burung yang langka sampai saatnya tiba untuk dimiliki seutuhnya ^___^

    Eh betewe blognya agak berat kah setelah ganti dotcom, beberapa waktu lalu mau buka ga bisa bisa neng ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, semoga yang dicerna yang waras-waras aja ya, Teh :D

      Asiik. Iya Teh aamiin. Makasih yaa.

      Loh kenapa itu? Jaringannya Mbak Nita kali. Baik-baik aja soalnya blognya..

      Hapus
  13. Agak merenung juga baca cerita si burung....
    Hehehe...

    Btw.. Deva mau jadi burung apa?
    *Pertanyaan g penting..
    Wkwkwk

    BalasHapus
  14. Cerita burungnya kok asik yaa, maknanya dalem banget..
    .. tapi kenapa harus burung ..??

    BalasHapus
  15. ikutan mikir bentar, bentar, bentar, bentar lagi, tahan bentar, bentar nih ya tanggung, kok gak muter muter itu prosesor kepala? kagak bisa mikir -__-

    Jadi intinya adalah .... *ikutan menatap cangkir kopi*

    BalasHapus
  16. hmm.. galau-galau begini ya endingnya meratapi rintik hujan yang turun membasahi bumi. ini mungkin emang lebih cocok kalau dikasih backsound hello -adele.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue malah kefikiran pake soundtrack Sambalado, Jep :(

      Hapus
  17. ini serius-serius syahdu :))

    Kamu burung apa ya kira-kira? *ini malah apasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen ini juga senyum-senyum sendu :))

      Burung yang gak bisa terbang :(

      Hapus
  18. enak dibaca sambil nyemilin kuaci nih sambil nungguin hujan reda. Mellow gimana gitu....
    Ah taek ah...

    BalasHapus
  19. Burung apapun itu kalau di kurung dalam sangkar emas sekalipun pasti akan merasa tidak senang (dan tertekan) kan ya? wajar saja kalau si burung menginginkan kebebasannya dan kembali ke alam bebas. Lalu apa yang di sesali oleh sang pemburu? sikapnya yang egois karena mengurung si burung? ataukah tindakannya yang sudah melepaskan si burung sehingga dia merasa kehilangan?

    Apapun yang terjadi pasti ada hikmah di baliknya. Tapi si hikmah itu orang mana yak? suka banget bersembunyi di balik kejadian (?)

    Tetep jadi burung langkah yang bikin banyak orang kagum, dev. Semangatt \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. YA ALLOH AKHIRNYA ADA KOMENAN YANG WARAS JUGA. ENTAHLAH, KAMU DOANG YANG BISA MENYIMPULKAN DENGAN SEMPURNA SEJAUH INI. TERIMA KASIH CANTIK :"))

      Hapus
  20. Coba kak Taufiq ngomong begitu sama gue, pasti dengan malu-malu gue jawab, "Makin gak ngerti kak". Gantian kak Taufiq yang stress.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung kalian gak kenal. Mungkin lo udah dibakar sama dia :(

      Hapus
  21. Duuh, pengibaratannya nyes banget ini Dev. Saat sedang kehilangan, kita baru sadar kalau selama ini kita hanya mementingkan diri sendiri. Uuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! Alhamdulillah ada yang ngerti sama maknanya. Makasih Teh :")

      Hapus
  22. Mampus! Baper gue baca teori burung. Sumpaaahh.. :")))
    Aduh.. Bingung harus komen apa. Teori burung. Pemburu. Gue. :'(

    BalasHapus
  23. Teori burung, baru tau ada teori burung..

    Btw salam kenal kak, kalau liat postingan ini

    antara burung sama gambar hello itu aku ngga ngeh nyambung nya dari mana
    malah inget lagunya adelle - Helloo

    *kemudian baper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hei, salam kenal juga ya.

      Mungkin kamu salah nafsirin atau nggak dapet feel dari ceritanya. Disitu kan si pemburu udah ngelepas si burung, berarti dia nggak bakal ketemu lagi sama si burung. Makanya, di gambar bilang gitu :))

      Hapus
  24. keren artikelnya, salam kenal ya :)

    BalasHapus
  25. ditunggu artikel selanjutnya ya gan :)

    BalasHapus
  26. sumpah gue baru pertama kali baca nih blog teh tenyrata pas-pasan gue baca burung. gue kira burung yg di bawah ternyata story seseorang yg membuat kepenatannya sendiri dalam seluk beluk hidup nyaman hadeh, ada ada aja tuh semangat teh jangan lupain burung eh salah jangan lupain akang :D kwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini komen macam apa meni gak nyambung euy -____-

      Hapus
  27. Wow.


    Foto Kak Taufiq kayaknya mesti dilampirkan deh biar kami yang baca bisa lebih bisa ngebayangin wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya lebih baik nggak ada deh, Ul. Nanti malah ngerusak :(

      Hapus
  28. Jadi lo ini spesies burung langka apa gimana? :p

    Ka taufiq ini maknyus banget ya ngomongnya, bikin langsung mikir kan?

    BalasHapus
  29. Ceritanya kayak sering denger. Tapi namanya bukan teori burung. Apa ya waktu itu diceritain guru gue. Ah, lupa.

    Hm... lagian gue biasanya nggak perlu pake teori-teori burung segala, sih, Dev. Nggak paham juga apa maksud teori burung itu. Intinya burung gue suka tegang sendiri kalo... oke, ini mulai ngaco. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Gue juga pas denger pertama kali kayal familiar gitu.

      YOGAAA!! KUMAT :((

      Hapus
  30. Kupunya seekor burung. Suaranya sangat aneh. Jika ingin tahu coba dengar ini: "nang neng nong neng nang neng nong."


    Kenapa setiap mau komen gue kesulitan yah. Padahal udah 3x gue baca nih postingan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue sedih kalo ada komen ga nymbung gini :((

      Hapus
    2. Sama. Gue juga sedih kenapa setiap gue komen gak pernah nyambung yak

      Hapus
  31. Emang mau yah disamain kaya burung? Huahaha :D

    BalasHapus
  32. Yang mau aku komen udah terwakilkan sama ciwik-ciwik bijak juga cuwuk-cuwuk nyablak di atas. Hahaha. Huhuhu. Jadi aku pengen komen soal yang lain, Dev. Si Taufiq orangnya bijak ya. Ngalir aja gitu nanggapin curhatan orang maupun kasih tanggapan. Keren. *Emma Stone ngomong apa ini dah*

    BalasHapus
  33. Egois mengambil utuh pikiran seluruhnya. Untungnya, si burung pasang muka tidak senang. Dan untungnya pula, si pemburunya pun juga peka. yaudahlah lepasin aja. HAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kebetulannya menyenangkan :))

      Hapus
  34. bacanya jadi melow ni
    btw emg bener si terkadang kita selalu ga memikirkan orang lain saat kita mendapatkan sesuatu, selalu kita dikalahkan oleh ego kita

    BalasHapus
  35. Wkwkw... ngomongin burung. mungkin burung yang dimaksudkan ka Taufiq BURUNG BAJINGAN DEP.. ya kan ?

    BalasHapus
  36. Wih gila. Keren banget itu teori burungnya :)

    By the way ini tulisannya melow-melow gitu ya. Gue jadi pingin nangis (lho?)

    BalasHapus
  37. Burung apa siih Dev emangnya :3 wkwkw

    BalasHapus
  38. Aku baca teorinya nyampe berkali-kali. Kurang ngerti bagian akhirnya... :(
    Dan... oohh... ngerti. Aduh, ceritanya sederhana tapi nyess banget yaarabb... baper deh.
    Ya... kadang yang namanya 'dikekang' nggak selamanya menyenangkan. Bakal ada salah satu yang ngerasa kesiksa. Pada akhirnya, saat ada 'kelonggaran', baru weh sadar. Yaarabb, nyess... :')

    BalasHapus
  39. Aku baca teorinya nyampe berkali-kali. Kurang ngerti bagian akhirnya... :(
    Dan... oohh... ngerti. Aduh, ceritanya sederhana tapi nyess banget yaarabb... baper deh.
    Ya... kadang yang namanya 'dikekang' nggak selamanya menyenangkan. Bakal ada salah satu yang ngerasa kesiksa. Pada akhirnya, saat ada 'kelonggaran', baru weh sadar. Yaarabb, nyess... :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yahahaha kamu kenapa itu dee. Uwuwuw sini sini peluk dulu ({})

      Hapus
  40. Tak ada salahnya membiarkan ego itu tetap ada, untuk meyakini apa yang kita pilih. Ego hanya bagian klasik dalam rumitnya sebuah pilihan.

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira