2/10/2016

Nikah Muda? Why Not?

          157 Comments   
Bagi sebagian orang, nikah muda adalah sesuatu yang kurang relevan. Jiwa masih suka labil, emosi nggak ke-kontrol, dan, yang paling sering jadi penyebab orang nggak mau nikah muda adalah, jadi nggak bisa main sebebas waktu masih pacaran atau single dulu.

Itu semua nggak ada salahnya. Memang, sih, terkadang disaat lagi main atau nongkrong, temen-temen gue yang udah berkeluarga jadi nggak bisa berlama-lama atau join asik karena keperluan di rumah yang nggak bisa terlalu lama ditinggal.

But, kalau kita coba lihat para pasangan muda dari sisi positifnya, kita bakalan nemu banyak keseruan di dalam rumah tangga yang isinya Mahmud-Pahmud (mamah muda-papah muda) tersebut. Mulai dari manja-manjaan yang halal, kemana-mana bareng, and the sweetest thing is, tidur dan bangun dengan ngelihat orang yang kita sayangi ada di samping. Uwoh~

Buat gue pribadi, kalau seandainya bisa dikasih kesempatan dan milih, gue pengen nikah di usia 25 tahun. Tentunya, jika sudah punya penghasilan sendiri. Biar nggak terlalu ngebebanin suami sama keperluan-keperluan yang diluar main list.

Ngomong-ngomong soal nikah, bagi kalian yang udah sering main kesini dan pernah baca tulisan gue tentang ketujuh sahabat yang ini, salah satu personil Halucinations, Eka, akhirnya nyusul Puto dan Indah ke pelaminan. Which means, berkurang lagi anggota Halucinations yang bakal susah buat diajak ngumpul. 

Seringkali, gue ngerasa lucu tiap nemenin Puto hunting baju buat jagoan kecilnya, Abidzar. Atau, ngelihat Indah yang sejak nikah dan punya debay, jadi pengen buru-buru pulang dan nyiumin putri kecilnya, Shavia.

Pernah waktu itu, Indah lagi ngadain acara akikahannya Shavia. Pas tiba waktu dzuhur, gue minta izin Indah untuk minjem mukenah dan numpang sholat di kamarnya. Selama sholat, Indah yang sedang nidurin Shavia di kasur tepat di samping gue berdiri, sesekali ngajak anaknya ngomong sambil pura-pura ngomel ke tamu dan mencoba menenangkan Shavia yang nggak mau tidur.

“Uh anaknya Mamah abis dicium-cium sama banyak orang ya. Uhh.. Sini, nak, sini sama Mamah. Awas, ya, tante, Shavia jadi gerah. Mama cubit, ya, nanti tantenya. Uh…”

Mendengar itu, sholat gue jadi nggak konsen.

Pengen ketawa, dosa. Mau diem aja, nggak kuat karena si Indah ngomong terus sama Shavia. Akhirnya, dengan segenap kemampuan yang tersisa, gue mencoba untuk menyelesaikan sholat. Setelah itu, baru si Indah gue timpukin pake sajadah.

Anyway, hari pernikahan Eka-lah yang membuat gue memutuskan untuk nambah libur seminggu dari perkuliahan. Entah konsekuensinya apa, Alhamdulillah, sampai acara selesai, gue nggak nyesel karena bisa menghadiri nikahan salah seorang sahabat yang mengenal gue lebih dulu dari personil Halucinations yang lain. Eka, juga teman semasa kecil gue.

Dan, teruntuk Eka, semoga bisa jadi keluarga yang Sakinah, Mawaddah, Warahmah. Tetep bisa seru-seruan bareng kita, tetep jadi personil Halucinations yang paling bisa ngatur keuangan kalo lagi nongkrong, tetep bisa jadi Eka yang galak tiep kali ngebelain sahabat-sahabatnya. Inget timbangan (walaupun katanya mau balas dendam dengan makan sepuasnya abis nikahan).

Menurut kalian, setelah Eka, diantara Dewi, Pute, Vyna, Tya, dan gue, who’s next? :p
Komen di bawah, ya!


Dokumentasi :










157 komentar:

  1. Menurut ngana, setelah Eka, mungkin Tya atau kamu, kenapa? karena diliat dari fotonya, yang paling kebelet pengen nikah itu kalian. Hahaha.

    BalasHapus
  2. Yap, memang tidak ada salahnya. Apalagi kalau si cowoknya udah mapan. Minimal udah bisa ngasih makan pagi, siang, malam. Begitulah kira-kira.

    Dan, menurut gue, kalau melihat pasangan yang menikah muda banyak yang pernikahannya gagal, itu tidak ada sangkut pautnya dengan menikah cepat, atau lambat.Kesalahannya ada pada orangnya.

    Jadi umur 25 nih mau nikah? Okeh, tak siapin dulu maharnya. Muehehehehe.

    BalasHapus
  3. setelah mas, baca dari atas kebawah bolak balik, keinginan adek menikah begitu kuat ya (mode meramal on)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Busyet. Kok malah aku syih .___.

      Hapus
    2. salah ramal donk mas :p kalau bukan adek

      Hapus
  4. Ga salah deva asalkan udh ada penghasilan sendiri, nikah mudapun ga jadi masalah, selamat menyusul ya deva, :D

    BalasHapus
  5. Sianida? Siap Nikah Muda? ciee

    BalasHapus
  6. Ga salah deva asalkan udh ada penghasilan sendiri, nikah mudapun ga jadi masalah, selamat menyusul ya deva, :D

    BalasHapus
  7. Kalo udah pada siap sih nikah muda emang nggak ada salahnya. Tapi kayaknya kalo aku nikah muda belum siap deh. Malesannya masih parah soalnya. Ntar saking males beliin anaknya susu bubuk dibuatinnya terigu.

    Kayaknya kak Dev yang paling kebelet nikah nih. Tapi kalo menurut ramalan cuaca sih bukan kak Dev yang nikah selanjutnya. Mungkin Dewi duluan, atau Pute, atau Vyna, atau malah Tya duluan. Apa jangan-jangan malah aku duluan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huanjerr susu bubuk jadi terigu ._____.

      Nggak, ah, biasa aja. :p
      Iya, Di, iya. Kamu aja duluan.

      Hapus
  8. Halo? ini kayanya kode ya?
    udah halalin mbak deva sekarang bang halaliin~
    semoga cepet nyusul temennya deh ya mbak.
    Tapi, jangan menikah hanya karna pengen main susul susulan sama temen, pastikan siap jasamani serta rohani, pernikahan bukan cuma soal menyatukan dua insan dan keluarganya tapi juga soal perjalanan bersama dalam menempuh surga Nya.
    asek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya? Dengan siapa dimana? Nggak, ah. Perasaanmu saja. :p
      Aamiin, Dek.
      Pasti lah... Ini si Dibah, kok, komennya tumben bener yak.

      Hapus
  9. Menurut analisis saya sepertinya dirimu menginginkan kode keras untuksegera di halalin yah
    Emang sih nikah muda itu membuat kita jadi gak bebas, tapi ambil sisi positifnya aja nikah muda malah bikin seseorang makin dewasa dan bijak menjalani hidup
    saya sih gak berharap ngelamar atau nerima kodekamu tapi setidaknya kalau beneran bakal nikah undang saya dong sekalian gih sama tiket pulang pergi makassar-gorontalo.
    hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak, deh. Biasa aja. :p
      Nah, setuju dah :)
      Lah, siapa yang di gorontalo, sih? -_____- Gue kan di Manado, Kang.

      Hapus
  10. Hmmm... seperti yang lainnnya. Gue mau bilang, sepertinya ini kode. Hahaha :D

    By the way, ngomongin soal nikah muda gue sendiri kurang setuju. Kalau gue sendiri punya target nikah sekitar umur 28 sampai 30 tahun. Udah punya penghasilan sendiri, rumah sendiri baru nikah. Gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. NGGAK, WOI. -_________-"

      Wah, gitu, ya. Bebas, sih, mau nikah kapan aja. Kalo Tuhan ngasih jodohnya besok, kumaha? :p

      Hapus
  11. seneng ya, punya sahabat-sahabat yang asyique. hem, becandain debay emang selalu bikin gemes sih. aseli itu sholatmu gak khusyuk kayaknya ya...

    siapapun yang nikah selanjutnya gak masalah lah. toh bagi temen jomblo yang masih bgekos yang diundang, baginya kesempatan perbaikan gizi. biarpun rada berat di bingkisan. demikian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Mif. Hahaha. Iya, nih. Gue aja ngelihat Indah kemaren sampe sekarang masih suka lucu sendiri.

      Hahaha. Gue mah nggak minta bingkisanyang mahal-mahal aja. Yah, alphard lah seenggaknya. He~

      Hapus
  12. Ih ko samaan juga dev pengen nikah di usia 25an. emang sih ya usia segitu bagi wanita cukup dan udah matang buat nikah nggak ketuaan dan nggak kemudaan.

    Hmm nggak tau euy kalau di suruh nebak mah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan kita jodoh(?) Amit amit. -_____-"

      Yowis nggak apa-apa, Neng. Nggak dikasih nilai juga. Hahaha.

      Hapus
  13. Kalo di suruh nebak, nggak tahu. Teuing. Tapi karena foto dokumentasinya ada lo doang, mari kita analisis.

    5 dari 6 foto diatas keliatan agak berat gitu. Berat karena itu foto sendirian atau gimana, dev?
    foto 1 sampai 5 itu kayak berat, kayak pengen nyusul nikah gitu. Apalagi pas foto sama eka, senyumannya tulus, tapi berat di dalem.
    eaaaaaa gue sotoy aja lah ya, biar dapet soto ayam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. BUSET DIANALISIS BENERAN. INI, KOK, GUE JADI DEG-DEGAN BENERAN, YAK.

      Nggak, kok. Gue keberatannya kalo dia yang gue sayangi malah kemudian pergi tanpa permisi. :'v

      Hapus
  14. wah ini kode sekali wahai para pembaca, deva dengan jurusnya menipu kita semua dengan pertanyaan sederhana "siapa yang bakal nyusul"
    padahal deva minta dengan halus "doain gue yang bakal nyusul selanjutnya yaa"
    nice try deva, nice try..

    BalasHapus
  15. wah kode keras ini... hayo calonnya Fe.. siap siapin, dah posting nikah nie.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yassalam. Siapa yang ngode, sih. Elah. :')

      Hapus
  16. wah maen tebak2an nih
    hadiahnya apa nih kalo jawabannya bener?
    ok dah saya jawab
    menurut saya yang nanti bakalan duluan nikah diantara kalian adalah...
    ah sulit
    saya engga mau nebak dengan alasan tidak mau mendahulukan takdir
    hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini orang nanya sendiri jawab sendiri.
      Auk ah :')

      Hapus
  17. wahh.. tulisan elu makin tzades mbak. keren sumpah.

    yasutralah mbak... semua baik pada waktunya. kalo kata orang dulu, Jodoh gak bakalan kemana. gitu. btw, itu dokumentasi kenapa isinya foto lu semua mbak?!

    C u nest time. jaga nama baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang pernah main kesini(?) :p

      Sengaja. Biar di notice. Hah~

      PASTI. :)

      Hapus
  18. jarang nongol disini udah bahas tentang nikah aja nih dep :v
    suatu saat kalau fix jadi nikah mudah, biar undanganya gue aja yang ngedesainnya :v

    #promosi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Bahas doang belom ngerencanain, Feb. :p

      Hapus
  19. Saran aja Kakdev, biasanya yg paling sering kode-kodean pengen cepet nikah, seringnya justru nikah belakangan.

    BalasHapus
  20. menurut mata batinku yang akan nikah selanjutnya adaklah Tya... ya
    temenku cowok malah sudah nikah di usia kayaknya 20 tahun, sekarang udah punya anak malah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adaklah apaan, Muh? :p
      Aamiin katanya, Muh.
      Emang nikah kan biar cepet dapet momongan juga. :p

      Hapus
  21. Nikah muda nggak salah, kok. Buktinya Gangga aja yang masi kecil udah jadi janda. :')
    Yang salah itu, nikah muda terus belum bisa biayain hidup pasangannya.

    Bahaya.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((GANGGA)) :')

      Tumben bener, De. :'D

      Hapus
  22. nikah muda gak jadi masalah, semoga cepet nyusul dev

    BalasHapus
  23. Duh kayaknya ini semacam kode tersebung, bang bang tuh deva udah siap buat nikah muda haha
    Bang bang (entah siapa itu bang bang nya)

    BalasHapus
  24. Kalo ngomongin soal nikah usia kesuburan cewek itu 25 sedangkan kalo cowok 27, selain itu juga diitung kalo nanti punya anak .. kalo nikah usia produktif gitu, kita bisa ngliat anak2 kita sukses .. CMIIW

    Setelah Kak Eka, mungkin yang bakal nyusul adalah kak Deva, karena ditinjau dari abjadnya..
    setelah itu Dewi, Pute, Tya, Vyna

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eka terus Deva, gue setuju sama lu, ka.
      tapi menurut gue yang enak itu cowonya 25, si cewe 23, segitu juga masih manja-manja kayaknya, duh.
      *nyari calon

      Hapus
    2. Kalo soal umur, setuju sama Bang Er deh.
      Tapi, di sini cuma mau ikut nimbrung buka lapak aja kok.
      *nyari calon juga*

      Hapus
    3. udah si deva elu di hahaha :v

      Hapus
    4. Okay. Dari semua penjelasan itu, kok ya, gue malah fokus di CMIIW. ITU APAAN WOY?! :'D

      Nah, kan, dipanggil Kak lagi gue. EMANG BEDA BERAPE SIH ELAH UMURNYA. BERASA TUA BANGET NIH.
      Ini nebaknya meni ngawur ya Alloh :')

      Hapus
    5. 23 bukannya kemudaan, tuh, Di? Kumaha euy~

      Hapus
    6. Ini siapa yang lagi jual nama buat di buku nikah, sih. Segala pake buka lapak. :"

      Hapus
    7. Erdi ama Awal jadian, gih.

      Hapus
  25. Nikah muda? Duh, gmana ya? Gk bsa dbayangin klo umur.msih.20an dpanggil ayah/ bunda.huahaha.

    Kbnyakan yg sya liat, cwek yg nikah muda trus suaminya psti lebih tua dri dia pling sdis klo mreka beda 10 ato 15 thun hahahh.

    Mdah2an eka gk gtu ya :D
    Klo saya, mngkin si bidadari nih keknya yg nikah dluan, itupun klo ada yg nglamar (prasaan gw g enak nih).

    Bgi saya yg pnting udh brpnghasilan tetap, klo udah ya eksekusi, buat mnghindari zina yg trcela. Dn yg pling utama, udah punya psangannya (mau nikah ko ga punya psangan?) huehehe

    Oiya, Mahmud-Pahmud Itu bahasa apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya wajar ateuh, Kang. Daripada dipanggil "Cuy". Khand galucuk. :')

      Buset. Gue nggak sanggup dah beda umurnya segitu. Bukan dipanggil sayang lagi, tuh ._____.

      IN SHAA ALLAH, ada. Entah kapan. Hahaha.

      Iya, Kang. Yakali nikah ama penghulunya~

      Bahasa nemu sendiri.

      Hapus
    2. Aduh, dpanggil "kang" lagi hahah.
      Iya ndi'

      Hapus
  26. wihhh anggunnya hihihihi
    dan dilema macam gitu sering bgt gue alami sendiri
    di lain sisi, gue masih pengen main sebebas2nya di luar sana tanpa kudu mikirin anak n suami di rumah
    tapi di sisi lain ada keindahan sendiri tiap liat keluarga kecil jalan2 di mall huhuhuhu
    but in my case, pasti ada waktu yang tepat untuk itu semua heheheheh.
    jadi Deva kapan nyusul? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga pas udah berkeluarga jgn dibikin kayak game the sims ya git :v

      Hapus
    2. Jangan tertipu foto, Neng. Aslinya itu roknya gue angkat mulu saking gamau ribet. Hahaha.
      Iya, betul. Jadi dilema tersendiri, ya.
      Aamiin. Semoga nanti dipertemukan di waktu yang paling baik untuk dirimu, ya. :)
      Jawabnya sekarang banget, nih(?) :p

      Hapus
    3. Ini apaan lagi si Eminem nyempil-nyempil.

      Hapus
    4. nyempil dari mana, km yg nyempil komen di bawah

      Hapus
  27. Umur bukan masalah, yang penting kita udah siap dan nikah ama yang beda jenis kelamin hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. YAKALI AMA SEJENIS, BANG LEX. AMIT-AMIT JABANG BAYI. :"

      Hapus
  28. tapi kalo diliat dari senyum di foto itu mah, kayaknya udah siap jadi istri yang selalu senyumin suaminya, ketika suaminya kecapean pas pulang ngantor, ea~

    BalasHapus
  29. Huwaaaa aku juga jadi ikutam pengen ngerasain nikah muda nih ... seru banget ya. Semoga kita segera dipertemukan dengan jodoh yang tepat dan waktu nikahnya juga dipercepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Ayo tentuin tanggal aja, Neng. :p

      Hapus
  30. Nikah muda yah hmmmmm... Bukannya nikah itu pahala? Terus, kenapa enggak?

    BalasHapus
  31. Bener dev, nikah di usia muda mah gak ada salahnya yang penting udah cocok, nyaman satu sama lain, dan siap berumah tangga, soooo why not? Kalo nikah muda kan ntar bakal jadi ibu muda yang gaul wahahaha. Sama Dev, aku juga pengen nikah di usia 25. Ahay~
    The next-nya itu mungkin Devaaaa hahah

    Selamat ya buat Eka, semoga jadi keluarga Samawa:))
    Btw, itu baju pengantin adat gorontalo kan ya? Heueheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiik. Ada yang sependapat. Aamiin. Jadi emak-emak gaboleh vintage. Hahaha.

      Wih. Gitu ya. Aamiin~

      Iya, Nov. Aamiin lagi.
      Betul. :)

      Hapus
  32. Subhanallah itu pengen punya kerjaan dulu supaya ga terlalu bebanin suami nanti. Menurut saya yang selanjutnya nikah kayaknya kamu

    BalasHapus
  33. Mungkin aku yg kurang setuju ama nikah muda :).. krn prnh ngerasain... nikah di umur 20, tp ga bertahan lama krn pertama kita LDR beda negara. Si dia slalu curiga aku ngapa2in ama student-student asing di kampusku dulu -___-. ujung2nya, divorce di umur 22.. dan akunya baru nikah lagi stlh umur 29... untungnya nikah pertama ga ada anak, jd ga susah prosesnya.. makanya buatku, sebisa mungkin jgn trlalu muda :).. 25 okelah ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh. Berat, nih, ceritanya.
      Divorce di umur 22. Holy moly shit ._____.
      Alhamdulillah udah dipertemukan lagi dengan lelaki yang tepat, ya, Teh.

      Hapus
  34. buka postingan, langsung scrolllll kebawah, liat putu dokumentasinya...
    aaaaaakkkkk !! untung gue cewe yah..

    nikah muda? why not?
    gue juga kalo dikasih kesempetan bisa nikah muda mah mau aja. jadi umur kita sama anak kita nantinya nggak terlalu beda jauh banget. loh kok kita yah?
    ya pokoknya gitu lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada apa, Neng geulis? Hahahaha.

      Ini si Puti abis mabok aqua apa yak. :')

      Hapus
  35. dokumentasi foto sendiri -____-

    BalasHapus
  36. duh.... duh.... duh...........

    cuma bisa komen gitu aja.

    BalasHapus
  37. Ehm. Emang beda, ya. Kalo udah artis papan atas, yang komentar bejibun. Balesnya aja sampe nyicil.

    Bener katamu Dev. Menikah muda itu gak ada salahnya. Yang bikin salah itu orangnya dan sifatnya menghadapi pernikahan itu sendiri. Buat gue, emang nikah jgn nunggu mapan. Tapi, punya pekerjaan yang bisa memberikan nafkah kepada keluarganya kelak.

    Jadi, kapan ni Nikahnya Dev? keknya di post ini lo beneran ngebet banget. Foto sendiri mulu gak capek, apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Aduh.. Hahaha.

      Nah. Nggak ada salahnya, sih, Bang. :D

      In shaa Allah kalau udah ditentuin waktunya sama yang diatas. Hahaha. Nggak, kok, selama ada yang motoin. :p

      Hapus
  38. Kayaknya selanjutnya kamu deh, Dev :)) Aamiin :p

    BalasHapus
  39. ditunggu selanjutnya diri mu yah

    BalasHapus
  40. boroboro jadi papa muda, beli rokok aj susah -,-

    BalasHapus
  41. Iya tuh. Bener kata Pangeran. Bidadari mah yang komentar pasti bejibun ya, sampe nyicil gitu bales sama bw nya :D

    Menikah muda? Entahlah saya selalu terusik aja gitu ketika mendengar kata ini. Ngebet bangetlah pasti hahaha. Benar banget kalau nikah muda itu emang gak ada salahnya, karena testimoni dar beberapa kakak kelasku juga nikah muda itu ajang pendewasaan sedini mungkin. Mau gak mau dituntut untuk bersikap dewasa ketika sudah bersuami atau beristri sih. Tapi ya bener juga kita harus memikirkan nafkah apa yang akan diberikan. Tetapi, selama ada kemauan untuk berani taaruf mah, bisa aja kemudahan dalam materi itu ditemukan. Misalnya, dimodalin dulu sama camer buat ngembangin usaha. Tergantung rezeki sih hahaha.

    Eh itu? Eka atau kamu, Dev? Kok, aduh, adem, Subhanallah. Kapan siap? Eh.
    Menurutku, em, kamu ketiga sebelum terakhir haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Gue aminin terus, nih, komen beginian.

      Eah, kok malah terusik, Wal? Emang aku ngapain kamu? :(

      Yang manaaaa? Hahahah.
      Liet nanti deh~

      Hapus
    2. Haha maksudnya paling suka aja gitu bahas beginian, Dev.
      Itu yang kerudungaaan. Kamu atau Eka?

      Hapus
  42. Setuju saja sih sama cewek yang tetap bekerja meskipun udah nikah, bukannya nyuruh kerja juga. Setidaknya cewek itu bisa berdiri di kaki sendiri kalau cowoknya macem-macem, baca lagi MACEM-MACEM, haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Macem-macemnya ada berapa macem, A'? *ini apa*

      Hapus
  43. nikah muda? hmmmm ga bisa komen apa-apa

    BalasHapus
  44. ayo semangat nikah muda, up up up, sundul

    BalasHapus
  45. Aku doain selanjutnya Deva, amin.
    Ngomong-ngomong soal nikah muda aku belum ketemu pasangan yang nikah muda tapi kehidupannya tentram sih walaupun diluar sana pasti banyak yang nikah muda tapi Samawa

    BalasHapus
  46. Cie yang kebelet nikah cie.
    Menurut gue nikah muda atau nggak itu tergantung sama kedua belah pihak. Udah siap dan bertanggung jawab gak sama diri sendiri. Baru bisa bertanggung jawab satu sama lain dengan pasangan. Kalau dua-duanya sudah siap ya sah sah aja. #cecentumbenbener

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue nggak kebelet nikah. -____-"
      TUMBEN BANGET BENER GINI KOMENAN LU, US.

      Hapus
  47. Emangnya nggak ketuaan kalo cewek nikah 25, Dev? Biasanya nih, ya, temen-temen gue 22-23 udah pada nikah. Entah mereka ngebet apa gimana. Hahaha. Tapi baguslah, menghindari zinah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset. Gue malah ngerasa itu kemudaan. Ya terserah takdir, sih. Kalo Allah nentuinnya besok, ya mau gimana lagi. :D

      Hapus
  48. Pengen sih nikah muda. Tapi gimana, udah ga muda lagi :(

    Cewek sebaiknya nikah cepet. Kata dr. Boyke, semakin berumur, semakin beresiko ketika hamil. Gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ini nyesek banget. Emang lo 40 berapa, Kang? :3

      Waduh. CS-nya ama Dokter Boyke, nih~

      Hapus
  49. Semoga bisa nikah muda. *asal ada calonnya aja ya dev. :P

    BalasHapus
  50. cantiknya mbak, semoga cepet nyusul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma aamiin. Makasih, Neng. :)

      Hapus
  51. Wih, capek Hayati scroll komennya. Panjang banget dah, bidadari mah beda ya..

    Nikah muda gak masalah sih asal sudah sama-sama mampu, kan ada tuh syarat-syarat dan hukum nikah di agama. Kalo nikah cuma buat main-main kan gak boleh.

    Btw ini kayaknya kode banget ya, kalo deket-deket ini kak Deva mau nikah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. (( HAYATI ))
      Hahaha. Beda nama doang, Ki.

      Iya betul. :)

      Nggak ngode. -___________-

      Hapus
  52. Deva pengin nikah 25, yakin? Itu mah gak muda Dev.

    BalasHapus
  53. Deva pengin nikah 25, yakin? Itu mah gak muda Dev.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang mudamu berapa, Kang?

      10 tahun? -___-

      Hapus
  54. Menikah muda bagus juga mba biar nanti anaknya sudah besar keliatan seumuran sama ibunya kalo lagi jalan, yang jangan itu pernikahan Dini, ga tau knp pokonya ga boleh dini he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha setuju. Menurut gue itu salah satu alasan kenapa orang mau nikah muda. :D
      Beda sebutan doang kali, yaa.

      Hapus
  55. Penghulu Mana....Penghulu Mana....

    Syah,,,,syah,,,syah,,,,,

    BalasHapus
  56. usia yang ideal untuk menikah ya memang sekitar segitu, 25-26-27 lah :)
    nikah muda itu nggak terlalu salah, selama nggak muda-muda amat.. selama, memang udah punya pendamping hidup yang siap untuk diajak nikah. selama, yang dinikahi bukan suami atau istri orang lain..

    BalasHapus
  57. Hmmm,, kira kira siapa lagi yaa?
    Lo? Ah kayaknya sih masih jauh deh dev *lalu ditimpuk*

    btw, kenapa muka pengantinnya cuma 1 aja di foto ya allah ._.
    Deva segitunyaaaa :p
    kebanyakan pose di nikahan orang, makanya nikah dev wkwkwkwkw....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak, kok. Gue nggak main timpuk sekarang. Langsung mutilasi, Yu. :)

      Hahaha iya pengen eksis di blog sendokir.

      Si bangkhai.

      Hapus
  58. Kakak cantik banget sih. Jadi seneng liatnya huhuhu
    Rasa aku kakak lah kayanya kwkw kaya gak sabar pengen nikah. Yakan kak?hihi *kidink

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma aamiin. Makasih, geulis. :))
      Nggak, deh. Biasa aja. :p

      Hapus
  59. Kalo ditebak-tebak yang bakal nikah duluan yang calonnya juga udah siap.. Nih si abang mana nih, bang deva ngode banget ini bang.

    BalasHapus
  60. KODE KERAS INI MAH! Udah... udah... mending lu aja Dev yang nikah duluan~ eh tapi kembali lagi ke cowoknya, siap atau kagak ngemodalin hidup dan segala macemnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sama sekali, Za. :')
      Iya betul. :)

      Hapus
  61. buset devaa....!!!! pagi - pagi gua disuguhin foto - foto bidadari dari surga ... :D :D
    jadi pengen nafkahin nihhhh

    BalasHapus
  62. Ahahaa who's nextnya, kamu aja Dev. :D
    Aku juga pengen nikah muda. Aaaaaakkk
    Tapi nggak tau sama siapa. Aaaaaaakkk

    BalasHapus
  63. Siapa lagi kalau bukan lu dep.. kkkk
    Ngak becanda. Seleseiin dlu kuliah lu tgs studio noh bejibun. :p

    Wah ketahuan ngk khusyuk nih sholatnya. Istigfar dep :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin..
      Hahahaha. ELU JUGA WOI!

      Apaan :v

      Hapus
  64. kayaknya si Regas harus cepat2 ngelamar lo deh Deva hehe

    BalasHapus
  65. Ehm, nikah muda. Ehm. Jadi inget simulasi nikah waktu semester kemarin dan ada seorang temen kelas keluar sekolah karena nikah. Mmm…
    Kalo kata aku sih, nggak salah lah nikah muda mah. Selama niatnya baik. Aku malah “pengen” nikah muda. Soalnya biar belajar nerima kerasnya hidup gitu. Aha. Ya… nggak pas lulus SMK langsung nikah lah, minimal 4 tahun setelah lulus SMK. Berarti… 22-an. Biar kayak lagunya Taylor Swift. .-.
    25 mah worth it lah kalo pengen nikah di umur segitu mah. Yaa… semoga lebih cepet atuh, teteh. Gituin? .-.
    Btw, itu teteh ngerasa gimana nggak ngeliat foto teteh sendiri gitu? dari gaya fotonya teh kayak minta difotoin bareng doi. Ehm. Astaghfirullah, maaf teteh :(
    Setelah teh Eka >>>>> teh Deva. :)

    BalasHapus
  66. Ampun deh ini komenannya aja udah sampe ratusan gini =))

    Beberapa orang sekitar gue baru pada nikah, tapi entah kenapa niat nikah muda gue malah seakan jadi meredup, ada beberapa hal yang gue denger dari curhatan mereka dari sisi cewenya. Gitu deh curhatannya xD

    Intinya kalau mau nikah muda boleh, asal jangan gara-gara faktor takut ditinggal nikah lagi sama sahabat hahahaha peace ^^v

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira