2/18/2016

Seandainya

          102 Comments   
“Semua orang tua pasti mau yang terbaik untuk anaknya.”

Buat kalian yang udah pernah terlibat percakapan dengan orang tua kemudian ujung-ujungnya menyanggupi kemauan mereka, pasti nggak asing lagi dengan kalimat barusan.

Gue pun demikian.

Sudah puluhan kali gue berada dalam situasi dimana gue, ‘mau-nggak mau’ harus menuruti apa yang dikatakan orang tua. Mulai dari pilihan sekolah, jurusan, bahkan kuliah yang membawa gue ke pekerjaan gue nanti.

Hingga detik ini, gue kadang masih suka nggak nyangka kalau gue adalah seorang Arsitek. Suatu pekerjaan yang menurut gue ‘terlalu keren’ untuk manusia moody-an kayak gue. Bukannya nggak bersyukur, tapi gue sendiri heran kenapa gue nggak pernah fokus kalau ada tugas atau apapun yang menyangkut kerjaan gue sebagai Arsitek. Karena sejujurnya, passion gue bukan disini.

Walaupun sudah sering dikuatkan dengan kalimat, “Jalanin aja dulu, nanti juga kamu terbiasa.”, tetep aja tiap kali nugas, gue selalu nggak pernah dapat feel-nya. Gue lebih senang duduk berjam-jam depan laptop sambil ngetik naskah, baca ini itu, dan nonton sesuatu sambil brainstorming untuk bahan tulisan.

Di satu sisi, gue nggak mau ngecewain orang tua gue.

Gue tahu, gue punya tanggung jawab yang besar sebagai seorang anak. Terlebih lagi, gue adalah anak sulung, yang semua manusia juga tahu kalau anak sulung harus menjadi contoh yang baik untuk adiknya. Gue dituntut harus selalu ngelakuin sesuatu yang berguna.

Hidup gue, seolah sudah diatur sedemikian rupa.

Ada satu hari dimana gue mulai mempercayai suatu hal, bahwa, kita hidup, buat nurutin kemauan orang lain. Tepat di hari pengambilan rapor kelas 1 SMA. Beberapa hari sebelumnya, para wali kelas membagikan selembar kertas kepada setiap murid. Di kertas tersebut, kita diminta untuk menuliskan jurusan apa yang bakal diambil; IPA atau IPS.

Gue, dengan semangat dan pilihan mutlak dari hati, menulis besar-besar huruf “I-P-S” pada selembar kertas tersebut. Karena memang, gue sadar gue nggak pernah tertarik dengan yang namanya angka. Ketika tiba hari pengumuman kelas baru, gue kaget karena nama gue nggak ada di daftar kelas IPS. Tiga kali mondar-mandir di deretan kelas buat mastiin kali aja ada yang salah, dan ternyata nama gue emang nggak ada.

Pas balik ke kelas dengan niatan mau nanya ke wali kelas, gue hanya melihat ada Ayah dan wali kelas gue tersebut lagi ngomongin sesuatu. Gue duduk sambil nunggu di koridor sekolah. Nggak sampai sepuluh menit, mereka pun keluar, mengajak gue bicara.

Ternyata, nama gue sengaja dipindahin ke IPA, atas perintah dan kemauan Ayah. Sekeras apapun keinginan gue buat nolak, Ayah tetap nggak bakal ngizinin dan malah bilang,

“Kamu mau jadi apa nanti?”

In the end, gue cuma bisa pasrah dan nangis sampai pulang.

Kejadian itupun terulang secara terus-menerus. Setiap kali ngeluh, ujung-ujungnya yang bisa gue lakuin hanyalah pasrah dan pasrah.

Lalu gue merenung kembali.

Ini semua, mungkin nggak akan terjadi kalau gue bisa biayain hidup gue sendiri.

Dan, karena gue tahu, setiap gue bikin postingan pasti dibaca sama Ayah (yang kemudian dia bakal nelfon si Nyokap biar ngomelin gue), gue cuma pengen mereka tahu kalau..

Seandainya saja semuanya nggak kaya gini.

Seandainya waktu itu gue punya duit sendiri, gue nggak bakal minta orang tua gue untuk repot-repot biayain kuliah gue.

Seandainya gue punya duit sendiri, gue nggak bakal susah-susah merjuangin apa yang sebenernya bukan jadi bidang gue.

Seandainya gue bisa milih.

Seandainya gue bisa jadi diri sendiri.

Seandainya gue nggak harus belajar dibawah tekanan kayak gini.

Seandainya.”


Yah, intinya gitu, deh. Gue sadar, ini semua mungkin nggak akan ngerubah apa yang udah terjadi. Anggap aja gue cuma butuh temen cerita, dan tulisan ini bisa jadi curhatan setiap waktu, atau setiap gue nggak mood sama kerjaan lagi.

Jujur aja, sampai kalimat terakhir dari tulisan ini, huruf demi huruf yang gue ketik, ada perasaan sedih yang sudah lama tersimpan. Jauh sebelum gue duduk dan membuat tulisan ini.


Apalah daya, gue cuma cewek Arsitek berhati sastra.


102 komentar:

  1. itu gambarnya bikin sendiri??

    I know that feel. Saat saya nggak boleh kuliah jauh2. dan beberapa hal lainnya. Tapi kyaknya hampir semuanya diberlakukan juga ke adik saya. Kalau lagi ngobrol sama adik, kadang juga ngomongin seperti yang kamu tulis. keep it up. tetap semangat ya, Dev.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak, Tah.

      Iya, Miftah. Makasih, ya. :)

      Hapus
  2. Balasan
    1. balasan komentar kampret minggu ini...

      nggak jadi baper, malah ngakak sejadi-jadinyaaa bruakakakaka

      Hapus
    2. Kii, tolong jgn di blog deva jua kalo...

      Hapus
    3. Dan komenan Alam merusak segalanya.

      Hapus
    4. Bukan aku ya bukan aku -________-

      Hapus
  3. Ini juga yang terjadi sama gue. Mungkin ada banyak orang lain yana sama kayak lo dan gue juga. Gue sendiri nanggepinnya santai ajah sih. Gue nurutin ajah apa kata ortu gue dan tetep ngerjain yang hue suka, kayak ngeblog nulis ngegambar dll, selama itu positif gue bakal lakuin.


    Perlu kita ingat sebelum ortu kita gak ada minimal kita harua bisa bahagiain dia. Kalau ortu lo bahagia karena anak2nya nurut toh lo udah bisa bikin dia bahagia dengan nurutin apa yg dia mau..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiih. Anak berbakti, nih.

      Iya juga, sih. Makasih ya :)

      Hapus
  4. Gilak gue komen banyak typonya... -''-

    BalasHapus
  5. *pukpuk si eneng..

    memang seperti itulah fungsi anak sulung ya dev, memikul beban cukup berat buat diteladani adek-adeknya

    Tapi ada baiknya coba deva lebih totalin lagi, siapa tau memang di arsitek ketemu jodohnya (kerjaan yang oke) maksudnya...Kan sayang, udah hampir lulusan bukan??

    Maybe tiap orang tua pengen anaknya berhasil :)
    duh berat, untung aku anak tengah..tapi tetep denk, ngalamin juga yang kamu rasaken...meski ga dipaksa kudu kerja tapi keknya ortu dalam hati pengen anaknya jadi PNS (hmmm...tapi bukan prioritasku saat ini tuk kerja *duh maap jadi kebawa ikutan curhat aku)

    BalasHapus
    Balasan
    1. O_O

      aku gak pandai ngasi nasihat, tapi kalimat mbak ini kayaknya bagus deh.
      beli di mana mbak kalimatnya?

      Hapus
    2. Iya, sih, Teh Nita. In shaa Allah ya :)

      Haha teu nanaon ateuh. :D

      Hapus
  6. Terkadang hidup memang gitu kak. Apa yang kita inginkan tak sesuai dengan kenyataan
    Tapi aku pernah denger gini "pilihan orang tua, adalah jalan terbaik untuk kita" siapa tau orang tua kakak milih semua itu untuk kebaikan kakak. Siapa tau, orang tua kakak ingin kakak jadi apa yang mereka mau. Yaa memang itu gak baik buat kita. Kita ngerasa terkekang, terbebani, ngerasa kalau "itu bukan jalanku dan bukan hidupku. Untuk apa aku ngelanjutin?" Tapi mau dikata ala lagi?

    Jalani aja kak. Tawakal. Malah menurut ku, arsitek juga butuh sasra. Malah dimana mana kita pasti membutuhkan sasra sasra bukan cuma puisi, novel, katakata melankolis,dsb kan kak? Sasra itu juga termasuk seni. Bisa itu seni dalam pendengaran, melihat, dll. Bayangin aja kalau artitek tanpa sasra? Gimana bisa ngebagun gedung nan indah?
    Semangat kaakkk~ merdek! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Aku coba pikirin lagi, ya. :))

      Kamu baik sekali mau kasih contoh hubungannya. Makasih :D

      Hapus
    2. Hihi iya samasama kak:)
      Aku baru pertama kali nih kesini. Kunjungi rumahku dong kak:)

      Hapus
  7. kita gak kan tau kmn hidup akan membawa, jalani dengan ikhlas dan jiwa besar, pasti akan menemukan pencerahan, pasti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin. Makasih nasihatnya, Kang. :)

      Hapus
  8. Heumm aku tau banget rasanya gimana.
    Thats what Im done.
    Ketika pengen masuk sma disuruh masuk smk, biar nanti lulus smk bisa kerja.
    Dan yakkk, kuliah sendiri.
    Hm emang berat banget. Tapi in the end Restu orang tua memang, alhamdulilah. Ada baiknya.
    Semangat eaaa deeev <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm. Rata-rata ngalamin juga, yak.
      Oke makasiihh :))

      Hapus
  9. Baca ini, aku jadi inget puisinya Kahlil Gibran. Aku copas disini ya?

    Anakmu Bukanlah Milikmu - By Kahlil Gibran

    Anak adalah kehidupan,
    Mereka sekedar lahir melaluimu tetapi bukan berasal Darimu.
    Walaupun bersamamu tetapi bukan milikmu,
    Curahkan kasih sayang tetapi bukan memaksakan Pikiranmu
    karena mereka Dikaruniai pikiranya sendiri

    Berikan rumah untuk raganya, tetapi tidak jiwanya,
    Karena jiwanya milik masa mendatang
    Yang tak bisa kau datangi
    Bahkan dalam mimpi sekalipun

    Bisa saja mereka mirip dirimu, tetapi jangan pernah
    Menuntut mereka jadi seperti sepertimu.
    Sebab kehidupan itu menuju kedepan, dan
    Tidak tengelam di masa lampau.

    Kaulah busur,
    Dan anak – anakmulah anak panah yang meluncur.
    Sang Pemanah Maha Tahu sasaran bidikan keabadian.
    Dia menantangmu dengan kekuasaan-Nya,
    hingga anak panah itu meleset,
    jauh serta cepat.

    Meliuklah dengan sukacita
    Dalam rentangan Sang Pemanah,sebab Dia
    Mengasihi anak- anak panah yang meleset laksana kilat,
    Sebaimana pula dikasihiNya busur yang mantap

    Yah, kalau aku sih sejauh ini cuma nggak suka kalau dibandingin antara aku sama kakak atau anak tetangga :'

    Aku cukup ngerti gimana kamu, Dev :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang tua yang saah itu adalah membanding-bandingkan kita dengan anak yang lain. pfttt.... makan hati yaa feb :'

      Hapus
    2. Duh, Febri. Sampe rela nyalin puisinya kesini.
      Makasih, loh, ya.
      Eh, ini bukannya kutipan yang dibacain Zafran juga bukan, sih?

      Hapus
  10. KARENA KAMU SEKARANG CALON ARSITEK, TAPI KAMU SENENGNYA DI SASTRA.... MAKA YANG HARUS KAMU LAKUKAN ADALAH NULIS PUISI DI TEMBOK BANGUNAN #cumasaran #CapslockJebol

    gilangwidii.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAKASIH LOH SARANNYA, GIL. GILA.
      AMPE GUE TWEETPIC.

      Hapus
  11. Njir, dev... tulisanmu gue banget.
    Gue juga ngerasa apa yg loe rasain. Kaya di kuliah ini. Berat banget kalau udah pas semester akhir kaya gue. :'(

    BalasHapus
  12. Njir, dev... tulisanmu gue banget.
    Gue juga ngerasa apa yg loe rasain. Kaya di kuliah ini. Berat banget kalau udah pas semester akhir kaya gue. :'(

    BalasHapus
  13. Don't be sad depa..

    i feel what you feel, karena kejadiannya sama kek gue dep.
    kejeblos di jurusan yang bukan passion kita itu emang ngak ngeh' banget. tapi skali lagi jalani aja... lagian udah mau wisuda juga kan tahun depan ? Haseek... moga kite bedua bisa wisuda barengan. Amin

    mao berkecimpung di dunia perarsitekan atau ngk stlh wisuda kan terserah depa. Depa kan talented.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin.

      Duh, makasih sayangku. Yang sabar juga ya~

      Hapus
  14. Cewek arsitek yang berhati sastra? Keep strong, dev.

    Gue pernah begitu, kejebak jurusan nggak sesuai selama 1 tahun, akhirnya balik arah. Untungnya udah dilewatin dan gue balik ke jalan yang benar. keinginan sendiri, untungnya orang tua ngerti. Semua jalan yang dijalanin beda beda, ya. Lo mungkin nggak selalu nemu sastra di arsitek. tapi kalau dua-duanya bisa saling sinkronasi? eaeaea.

    Dengan lo nulis ini mungkin situasi nggak berubah, tapi mental mu itu akan berubah semakin baik. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih, ya, Kang.

      Wah, sempet balik arah ya. Enaknya :)

      Aamiin.

      Hapus
  15. Terkadang hidup itu memang pilihan, karena (terpaksa memilih) pun itu termasuk pilihan. Dan pasrah pun juga masuk pilihan. Yg jadi perbedaan itu adalah pilihan yang dibuat itu apakah untuk menyenangkan hati kecil kita, atau sekedar untuk menyenangkan logika saja. Ya sederhananya sudah dijelaskan olehmu dev, seandainya ..... dari kata seandainya pun itu sudah memakai logika :))) Jadi tetep semangat dev, kan jarang2 loh arsitek yang punya jiwa sastra ...

    BalasHapus
  16. Duh, ini baru aku rasain banget nih. Liburan semester kemarin mulai kecanduan nulis lagi dan betah berlama lama di depan laptop. Eh begitu udah mulai masuk lagi, keteteran harus ngatur waktu ini itunya. Terlebih harus BW lagi.

    Dan buat impian impian yang tak terwujud. Sama kok, aku juga pernah merasakan hal serupa.
    Buat istilah cewek arsitek berhati sastranya keren! Tapi aku juga punya, "Petani Sastra Berdasi" Eyak hahaha.

    BalasHapus
  17. < Anak multimedia yang punya cita-cita jadi guru olahraga, walaupun gue gabisa renang, tapi tekat gue udah bulet buat punya profesi itu, tapi babeh berkata lain, tanpa sepengetahuan gue, gue didaftarin di jurusan kampret ini yang mau gak mau harus gue terima.

    berasa flashback kalau liat postingan lu, dev.
    jalani sebagai arsitek, lebihnya jadi penulis sastra. semangat \m/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh. Jauh juga ya melencengnya.

      Iya, Di. Makasih yaa. Aamiin.

      Hapus
  18. Life must go on.

    Gue juga pernah dalam situasi kayak lo, Dep.
    Apa yang bisa gue lakuin?

    Tunjukkan dengan prestasi. Mungkin saat ini orang tua lo menganggap apa yang lo lakuin belum ada hasil, makanya mereka masih mengarahkan. But, kalo apa yang lo inginkan (lakuin dalam hati) udah memberikan hasil, nanti orang tua bisa nerima sendiri.

    Sukses slalu ya.
    God bless you. Asoydah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Absolutely right.

      Hmm, prestasi ya, Bang.

      Aamiin Allahumma aamiin. Makasih yaa :))

      Hapus
  19. Hm... gue dari kecil sampe SMK juga diatur-atur begini nih. Bahkan juga tadinya soal kuliah. Gue nggak boleh kerja. Suruh kuliah aja. Tapi, ya... gue melawan. Sadar kalau kuliah itu biayanya tidak semurah jajan teh pucuk selusin. Faktor ekonomi keluarga tidak mendukung. Lagian gue udah capek diatur-atur. Gue mending cari kerja deh. Barulah satu semester setelah kerja itu, gue kuliah sambil kerja. Dan sekarang kuliah aja. Karena berbagai alasan. :')

    Intinya mah bersyukur aja, Dev.

    Gue nih udah milih sendiri, biaya sendiri, eh salah jurusan sendiri juga. Begonya triple. Ehehe. :)) Tapi ya udahlah. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat, ya, Yogaa. :))

      Iya, Yog. In shaa Allah.

      Aduh. Yang ikhlas yaaa. Pasti bisa! :)

      Hapus
  20. *DekaperatmbakDeva*

    I Know what you feel mbak, dan gua percaya mbak Deva pasti bisa. Coba dibicarakan pelan-pelan sama orangtua, tapi nunggu mood orangtua masih bagus. Semoga juga Ayah mbak Deva baca postingan ini ya. :')
    Kita sama-sama anak sulung, tapi bedanya aku gak pernah diatur-atur. bahkan dari SD sampe segede gini, untuk masalah belajar aku gak pernah di suruh sekalipun. Semua hal-hal seperti hal nya pendidikan, aku selalu dikasih kewenangan penuh untuk memilih, segala keputusan berat sekalipun Alhamdulillah, aku bisa milih sendiri, tanpa ada unsur paksaan dari orang tua.

    Emang sih, nggak ada orangtua yang pengen ngejerumusin anaknya, tapiu kadang pola pikir mereka yang agak kurang benar. Mereka menganggap anak-anak mereka hidup seperti di jaman mereka, padahal enggak. Semua nya sudah berubah. Banyak aspek-aspek yang harus dipenuhi, bukan cuma soal materi tapi juga soal hati. Tingkat setress manusia jaman Ayah nya mbak Deva sama jaman sekarang mungkin sudah beda jauh. Dan perihal hidup, bukan kah setiap manusia punya hak untuk memilih jalannya masing-masing?

    Banyak temen-temen ku yang terjebak di situasi kaya mbak Deva juga si, emang posisi yang serba salah, mau ngelawan durhaka, mau nurut capek ati. Ya solusi nya diomongin baik-baik, atau terjebak dalam situasi seperti ini selamanya. setiap bayi yang lahir punya mimpinya masing-masing. Tetap bersyukur mbak, semoga segalanya dipermudah. Aamiin.

    #AdibahBijak2016 #EdisiAbisRuqyah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertama, makasih pelukannya ya, Cantik.

      Hmm, kalo masalah diomongin sama ortu kayaknya udah capek, deh, gue. Udah sering dan nggak pernah bisa ngerubah semuanya. Mutlak mereka maunya jalan terus. :)
      Ayah udah baca, dan aku malah diomelin karena bikin postingan beginian. Haha. Jadi anak yang mau ngikutin kata hati emang susah. Orang tua gapernah mau kita sukses sama bidang kita masing-masing.
      Rada iri sama kamu, sih, Dibah.
      Semoga bisa sukses ya. Makasih banyak masukannya. :)

      Hapus
  21. Duuuh Dev, ainowatyufil.
    Gue, juga pernah ngalamin seperti ini waktu sekolah. Dipaksa untuk masuk jurusan yang sama sekali passion gue nggak ada di sana. Mau ngeberontak, tapi nggak bisa. Gue dituntut harus seperti kakak gue, harus pinter, aktif dll, padahal gue nggak bisa. Iya, sama kayak yg lu lakuin, cuma bisa nangis.

    Devaaaa.. lu bisa kok :)) Gue yakin lu bisa jalani ini. SEMANGAT :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you for being know. Hehe.

      Wah, toss dulu kita. :D

      Aamiin. Makasih btw :*

      Hapus
  22. Sini peluk dulu ({})

    Mau gimana lagi semua orang tua seperti itu pada dasarnya, ingin anaknya lebih sukses dari orang tuanya, ingin anaknya mendapatkan yang terbaik dari apa yang kamu pikirkan. Entah aku harus seneng atau nggak orang tuaku dari awal aku masuk sekolah sampai lulus sekolah belum pernah ngarahin gue harus ke sekolah mana atau kerja dimana, semuanya di tentuin sendiri orang tua gue hanya ngasih do'a-do'a terbaik aja buat gue nantinya. Jangan sedih neng, kalau di bicarain secara baik-baik dengan ortu kalau kamu ingin keluar dari zona tersebut siapa tahu mereka mau nurutin apa maunya kamu. *peluk deva*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Widaaa. ({})

      Udah sejuta kali aku ngomong ke mereka, Wid. Hasilnya sama aja. Cuma bisa pasrah dan nurut. Susah, sih. Anak sulung. :)

      Hapus
  23. ane tahu rasanya, kalo ane bisa kasih saran, jalanin aja passion kamu, tetep nulis, kan bisa nge blog, soal sekarang kuliah arsitek, entah itu passion atau bukan, anggap aja itu tugas yang musti kamu jalanin, kan tugas ga gampang, just do it, tapi jangan setengah-setengah, toh udah terjadi, kecuali, kamu ga cuma omdo buat nolak, dan emang bener2 bisa buat keluar dari arsitek, dengan kata lain, kalo cuma sambat, semua bisa, tapi kalo ga bisa, tetep lakuin, ga ada yg sia-sia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. In shaa Allah, deh, gue coba ngertiin lagi.
      Kayaknya gue nggak seberani itu deh. Thanks btw :)

      Hapus
  24. Sabar ya .. mungkin ada hikmahnya di masa depan nanti..

    BalasHapus
  25. Dan untuk pertama kalinya, masukkan plus motivasi ikut bertebaran di kolam komen. Ini postingan yang luwar biyasah..

    BalasHapus
  26. Entahlah. Skarang gw bingung mau komen apa, tulisan diatas sdah mwakili smua yg slalu gw renungkan stiap sndiri, naik motor, liat nilai ipk, makan, dn main futsal (yg trakhir ga ada hbungan nya).

    Gw anak sulung, mhasiswa arsi tpi gw cnderung ke hal2 yg mnyangkut seni dn sastra. Ayah sya juga dlunya mhsiswa sastra. Tpi entah knapa klimat "mau jadi apa kmu klo bla2" slalu trdengar klo gw mau mnentukan msa dpan di bdang yg gw sukai itu.

    Dn dtulisan bper kmu yg diatas mmbuat sya sdar wlaupun gw g 100% yakin bahwa “Semua orang tua pasti mau yang terbaik untuk anaknya.”

    skarang yg gw bisa cuma mncari passion gw dn mngasahnya disela2 kaibukan sbagai mhasiswa arsi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Han, iya.

      Oalah, ini toh yang anak arsi juga.

      Ynag terbaik buat mereka belum tentu terbaik buat kita, ya. :)

      Hapus
  27. Baca ini sambal ngaca sendiri, persis mirip. Makanya sekarang gue pergi ngerantau, karena gue pengen bebas, gak pengen di atur. Tapi jangan ikutin cara ini, sangat tidak disarankan. Semangat yah. lo bisa, pasti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm, gitu ya. Gue rasa, sih, kebanyakan para perantau juga alasannya mirip sama alasan lo, Ben. :))

      Hapus
  28. Sama dev, gue juga di Arsitek. Kadang ngerasa apa gue tersesat ya? Apa gue sebenernya gak ditakdirkan disini?
    Belum lagi kalau ada teman-teman yang sketsa nya pada bagus, buat maketnya pada bagus.
    Entahlah, gue cuma bisa nulis-nulis begini aja.
    Serba salah sih, mau pindah lagi tapi kasian sama ortu. Satu-satunya jalan sih dijalanin aja. Toh si Frank O.Gehry juga sketsa nya gak bagus-bagus amat.

    Tetap semangat Dev, gue tau bener apa perasaan lo saat ini. Dan memang gak ada kata yang paling tepat selain, 'Tetap Semangat!'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, gue baru tahu masa.
      NAH ITU DIEEE. NGERASA BEDA SENDIRI NJIR. GA SEBAGUS MEREKA. HIKS BANGET INI MAH :"((

      Makasih, ya. Lo juga, Nus. :)

      Hapus
  29. Well, kalau dibilang anak sulung jadi contoh buat adik-adiknya, emang bener sih. Tapi gue sebagai anak bungsu juga punya tekanan tersendiri, Dev. Melihat kakak pertama gue yang gak lanjut kuliah dan kakak kedua wisuda diluar Indonesia. Nyokap gue jadi merasa gue adalah harapan terakhir melihat anaknya diwisuda, sesimpel itu malah bikin gue ngedown. Gue jadi penakut dan sering mikir kalo gue gak bakalan sanggup selesain kuliah. Efeknya? Kuliah jadi males, kerjanya uring uringan doang dirumah.

    "Ini semua, mungkin nggak akan terjadi kalau gue bisa biayain hidup gue sendiri."

    Gue juga sempet mikir gini, mau kerja aja daripada kuliah ngebebanin keluarga. Biarin gue cari duit sendiri gitu. Malah ditanya balik "kamu mau jadi apa?" :'(

    Tapi ya, gue tetep yakin sih, orang tua itu tau yang terbaik buat anaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketakutan seorang kakak dan adik beda-beda ya. Yah, semoga lo bisa lebih semangat lagi deh ya. Susah juga sih mikul tanggung jawab kalo udah diatur sedemikian rupa sama orang tua. :)

      Nah, kan. :) Duh, makin stress dah gua.

      Aamiin deh.

      Hapus
  30. duuuh... kok aku miris bin sedih ya bacanya *peluk Deva walaupun baru pertama kali mampir di blognya*

    aku nggak segitu amat sih diaturnya. sejauh ini syukurnya aku bisa menjalani apa yang jadi pilihanku. kalaupun ada yang berbeda, saat aku coba bicarain, untungnya mereka mengerti.

    nggak ada orang tua yang ingin anaknya susah ataupun salah melangkah. tapi kadang orang tua lupa, anak tetap punya hak untuk menentukan pilihannya sendiri, untuk mewujudkan mimpinya sendiri, bukan mewujudkan ambisi pribadi para orang tua. ya amplop, ngomong apa aku ya. semoga nanti pas jadi orang tua kita nggak jadi ortu yang 'membunuh' hidup anaknya sendiri. tetep semangat Deva :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, ya, Neng. :))

      Wah, enak ya. Alhamdulillah deh kalo gitu. :)

      Iya, betul. Aamiin Allahumma Aamiin. Semoga ya.

      Hapus
  31. wei, ada apa dengan deva?
    hmm.... gitu yaa?

    gue cuma punya pembicaraan gini dulu sama bokap gue dev...
    intinya gue nyesel kenapa milih STM dan nggak pilih SMA walaupun otak mampu dan dulu kalau gue daftar SMA, gue bakalan lolos kalau dilihat dari tinggi-tinggian NEM UN SMP,yaa bisa lah kalau nangkring di 20 besaran #WahyuBesarKepalaAnjas

    nyeselnya kapan? sekarang! gue nggak bisa statistika, nggak bisa kalkulus padahal kedua pelajaran ini penting di jurusan kuliah gue. alhasil, kalkulus kemaren dapet C. Sekelas, yang dapet C cuma gue. bhangkay!

    nah, kemaren liburan gue ngobrol santai sama bokap gue, dev. ya intinya tentang penyesalan gue itu. Dia bilang gini, 'ya udahlah, nasi udh menjadi buburkan sekarang? mau digimanain lagi bubur tetap bubur. Mau dibalikin lagi jadi nasi? nggak bisa. Bubur ibarat takdir, itu sudah menjadi takdirnya Allah. Mau nggak mau, entah itu berat, nggak ngenakin, bersyukur aja karena seenggaknya kita dapat bubur. jelek? bubur jelek? iya, bubur memang hambar, ngak ada rasanya. tapi itu tergantung kamu juga ngejalaninnya. bayangkan coba, kalau bubur itu tadi, yang kamu anggap jelek, sekarang ditambahin suwiran daging, terus telor dadar, ada kacang dan juga kerupuknya juga, pasti enak. nah, barang-barang itulah sebagai pelengkapnya. tergantung kamu ngejalaninnya. ikhlas atau enggak."

    duh, malah pingin bubur malem-malem gini....

    saran gue sih, ya lo terusin aja dev kuliah lo. sambil sesekali nulis buat passion lo yaa nggak masalah. toh, banyak kok yang setelah lulus nanti malah alri dari kuliah yang diambilnya dan nurutin passionnya.

    kerjakan dengan hati, dan hasil takkan pernah mengecewakan hati :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. pfffttt bahan postingan gue nyangkut di komennya deva... brainstorming lagi -_-

      Hapus
    2. Jujur aja, ya, Yu. Komen lu yang ini bikin gue melek dan jadi pengen nambahin suwiran ayam dan sebagainya itu ke bubur gue. Thanks a lot to your comment! :))

      Hapus
    3. Ya nggak apa-apa, Yu. Tumben tumbenan juga, kan, lo ngasih masukan yang bener gini. :p

      Hapus
  32. Ceritanya hampir sama dengan saya cuma, pada saat waktu pemilihan jurusan kuliah saya dan ortu bertolak belakang banget, tapi pada akhirnya saya menyadari 1 hal, ini yang terbaik, dan benar saja ilmu yang saya pelajari waktu kulih dengan jurusan yang di pilih ortu saya benar2 ada di kehidupan nyata,

    semoga aja juga deva bisa sukses dengan pilihan jurusan dari orang tua nanti, kalau udh jadi arsitek kerja sama yuk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin. Makasih, ya, Ko. Turut sedih juga.

      Asik diajakin kerja sama. Semoga ya. Deva lulus dulu :D

      Hapus
  33. Mungkin ini udah jalannya ya.
    Semoga bisa menjadi yang terbaik aja deh. Klo emang ada saatnya pasti lo bakalan kembali ke passion lo. Semoga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin. Semoga ya. :)

      Hapus
  34. Yah, biasanya kalo yang dipilihin jurusan gitu bakal tersiksa. tapi, kalo emang ngikutin pelajaran dari awal, bisa aja kemungkinan jadi suka. Hehe, ini kisah temen gue di sekolah.

    Hmmm.. gue kira lu cuma artis riffingan doang, kak. ternyata arsitek juga. Wow, keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, By, iya. Sayangnya sampe detik ini gue masih nggak suka. :)

      Hahaha. Makasih, Robby^^

      Hapus
  35. Aku nggak tau mau bilang apa, Deep. Semua ada hikmahnya.... Sini peluk, ah! {} :"
    Semangat! Semangaaat!

    BalasHapus
  36. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haloo Deva yang tjantiek jelita .. jangan sedih nanti tambah pesek.
      gue boleh komentar yah, boleh yah..

      lo harus lebih banyak bersyukur lagi Dev,

      lo masih bisa sekolah sampe sekarang, calon arsitek malah. banyak orang diluaran sana yang pengen banget bisa ngelanjutin kuliah, termasuk gue karena orang tua gue emang gak mampu buat biayain gue. walaupun gue udah kerja dan punya penghasilan sendiri, gue tetep nggak bisa kuliah. itu malah lebih sedih.

      liat? keluarga lo masih lengkap Dev, masih ada ayah ada ibu ada temen-temen lo yang pasti ba selalu ada buat lo , beda banget sama gue yang apa-apanya sendirian itu rasanya nggak enak banget.

      pas gue liat postingan tentang ulang tahun lo, gue envy plus sedih, sediih banget. kenapa gue nggak punya orang tua kayak ayah dan ibu lo, mereka sayang banget sama lo dev.

      cuma gara-gara lo ngerasa apa yang mereka inginkan nggak sejalan sama apa yang lo mau terus lo nganggep ini semua sebagai tekanan batin buat lo. mereka cuma pengen yang terbaik buat anaknya kelak.

      iya, gue tau, mungkin gue nggak ngerasain apa yang lo rasain sekarang. gue juga nggak tau gimana lo ngejalanin itu semua.

      tapi satu pesen gue, bersedih secukupnya aja. janngan jadiin ini sebuah beban.

      semangat!! :*

      Hapus
    2. INI IKHLAS NGGAK SIH KOMENNYA, PUT. :")

      Haduh. Turut sedih, ya, Geulis. Makasih petuahnya, gue coba pikirin lagi kedepannya kumaha.
      Kamu juga semangat :*

      Hapus
  37. Kadang rumput tetangga emang terlihat selalu lebih hijau neng, tapi intinya bersyukur aja orang tua kamu dengan segala bentuk kasih sayangnya yang kadang kamu jg gak ngerti
    (=^ ^=)

    BalasHapus
  38. mangats terus, Dev. semua indah pada waktunya. All is Well

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin. Makasih, Bang. :))

      Hapus
    2. Udah punya, Kang. Butuh kamu gimana?

      Hapus
  39. Syukur hidup gue gak terlalu ditekan sama aturan-aturan yang ngehe, "Semua orang tua tau apa yang terbaik buat anaknya". Bokap gue ngebebasin gue mau milih apa. Ngambil apa. Toh, dia ngerti karena dia juga pernah muda. Tapi ada kalanya juga kok gak dibolehin atas apa yang gue pilih. Wajar, sih, karena ... ya seperti yang kita tau aja ya. Hehehe.
    Walaupun di bebasin, tapi gue tetap harus bertanggung jawab jua sama jalan yang sudah dipilih. Dan tentunya jangan ada penyesalan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue suka ngiri, deh, sama yang bisa dibebasin milih gitu sama orang tua. Alhamdulillah banget. :)
      Such a good son.

      Hapus
  40. what a true story~
    bener banget tuh, sebagai anak yang berbakti mau nggak mau ya harus nurut aja sama orang tua. tapi, kayaknya pedih juga ya udah semangat2 masuk jurusan ips, bolak balik sana sini, tau-tau dipindahin ke IPA. kalau masalah jurusan, nyokap gue sih selalu memberi kebebasan. tapi, yasudah lah. kita memang harus menuruti orang tua, sebagaimana seorang sanak seharusnya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nih, Jep.
      Enak, ya, lo. Semangat terus :))
      Makasih btw :D

      Hapus
  41. Kayanya banyak anak yang bernasib begini ya. Aku juga ngerasain kok dari ips disuruh ke ipa, sampe masalah kerjaan. Dan kecewa nya, aku anak bungsu, bukan sulung kaya kamu. Yang sulung malah gak jelas hidupnya, yang diarahin terus2an malah yang bungsu. Seolah2 harapan satu2nya cuma ke aku. Taulah pucing pala incess hahaha.

    Tetep semangat dan enakin Dev, moga ada keberkahan apapun yang kamu lakukan. Maaf juga baru mampir balik hihi, salam kenal ya Dev :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh. Turut sedih, ya, Teh.

      Iyaa. Gapapa ateuh.. :))

      Hapus
  42. Sedih deh sedihhT-T Pasti gak mudah yaT-T

    Tapi temangat kak Devaaaa!\o/({}) Nantinya pasti metik hasil yang bagus kok. Semoga :) Tetep terus bersyukur aja, siapa tau bakal dimudahkan segalanya :)

    Eniwey akumah gapinter kasih kasih nasehat saran macam kakak-kakak diatas soalnya sendirinya juga belum bener huhuT-T tapi intinya tetap semangatttt\o/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Nisah..

      Makasih anyway. :D Aamiin ya.

      Hapus
  43. Njir, gak nyangka ternyata ada orang yg hidupnya diarahkan ketat kek gini.
    Berarti gua harus berterimakasih banget nih sama orangtua yg udah ngebebasin segala hal yg mau gua pilih dalam hidup ini. Sehingga, gua bener2 hidup dari apa yg gua suka tanpa arahan orangtua. Yang mereka minta cuma satu, jangan bikin malu keluarga. Semoga gua gak akan pernah.

    Sabar, Dev. Semoga rencana Allah ke depannya lebih keren. Dan berharap aja bahwa apa yg lu lakuin selama ini jadi berkah dan manfaat buat orang lain, terutama kebahagiaan orangtua lu.

    Ah, kok gua serius banget sih. Gak asik nih.
    Yaudah, jadi kapan pindah kampus? Udah pindah kampus aja, masuk sastra gih! Sambil kerja makanya! Tapi kalo nanti tiba2 lu dikutuk jadi timun suri, jangan salahin gua yak!

    BalasHapus
  44. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://bit.ly/1IAMpsv | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://bit.ly/1VxDjyt | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://bit.ly/1VxDjyt | http://goo.gl/RkuB4G | http://goo.gl/8rM20b | http://goo.gl/5dAkJO | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1IAMpsv

    Berita Menarik
    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Menarik
    Kumpulan Berita Campuran
    Bandar Bola
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Bola Terpercaya
    Main Dominoqq
    Agen Poker
    Bandar Ceme
    Agen Capsa
    Agen Poker Terpercaya

    Terimakasih admin..
    salam kenal ^_^

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira