3/10/2016

Review Buku Musim Semi Merah

          45 Comments   
Otak gue keram. Lemes. Korslet.

Sudah lebih dari sebulan kerjaan gue cuma nugas, nugas, dan nugas. Gitu terus ampe Tuan Krab ikut Net Invest. Rasanya mau mati suri aja, siapa tahu pas bangun udah jadi milyarder.

Tapi, kalimat “Sedih datang sepaket dengan bahagia” ternyata masih berlaku di kehidupan gue. Disaat yang bersamaan, salah seorang blogger juga penulis puisi favorit menawarkan bukunya secara tiba-tiba.

Semua berawal dari passion gue yaitu gegoleran nggak jelas di kasur sambil mainan hape.  Aplikasi yang sedang gue buka ketika itu adalah Soundcloud. Yah, mumpung gerimis, kan, enak tuh denger yang syahdu-syahdu nafsuin ngantukin. Di kali ketiga lagunya ‘Billy Ramdhani feat. Guntur – Lembaran Baru’ mengalun, gue pun memutuskan untuk pindah ke lagu selanjutnya.

Instrumen mulai terdengar.

Tapi, kok, nggak ada yang nyanyi, yah?

Gue yang penasaran kemudian melihat ke layar handphone, mencoba mencari tahu apa yang sedang gue dengar.


Bisa saja waktu membunuhku saat ini juga. Ia bersama jarak menusukku dalam dalam dengan rindu. Aku bisa apa selain mendoakan kita,  lalu meghapus hujan di sudut mata yang lama-lama menjadi lautan. Kunang-kunang tidur dalam kegelisahan, begitu juga aku yang mencatat banyak rindu di sudut kamar.

Beberapa hari tanganku bekerja dengan giat menulis tentang kau. Bagaimana kau melengkungkan senyummu, saat kau memainkan jemariku, bahkan pelukan yang melingkari pundakku.


Di kotaku, aku menanam resah atas mata yang belum menatapmu lekat-lekat. Di kotamu, kau menebar banyak benih-benih rindu dan terbang menujuku. Hendakkah kau pulang bersamanya? Melepas rindu yang lama terpenjara. Mengahapus airmata yang telah lelah jatuh.


Kekasihku..

Sampai kau berdiri tepat di depanku, bahkan telah pergi memunggungiku, rindu tak lelah bekerja dikepalaku.

Tanpa sadar, gue memutar kembali puisi tersebut. Mendengarkannya kembali. Kemudian larut di dalamnya.

Yang membuat gue kaget adalah, ternyata, Dyaz sudah temenan sama gue di beberapa akun sosmed. Mengetahui hal tersebut, gue pun membagikan Soundcloud Dyaz ke Twitter. Tanpa menunggu terlalu lama, Dyaz merespon tweet gue dengan baik.

Beberapa hari setelah itu, gue mendapat LINE tak terduga dari seorang Dyaz Afriyanto, yang berbunyi,

“Dev, bisa minta alamatnya nggak? Mau kirim sesuatu, nih.”

Daaaan ternyataa…






Iya. Gue dapet buku gratis (lagi) langsung dari penulisnya. Rezeki anak sholeha kali yah. Jujur aja, mendapat sesuatu yang gue sukai, pun dari penulisnya sendiri, bikin gue lebih meyakini kalau bahagia memang sederhana itu. Semua puisi di dalam buku Musim Semi Merah yang ditulis oleh Dyaz sukses bikin gue kebawa perasaan. Yakin, deh. Se-nggak-peka-nya lo sama sesuatu, kalau baca ini pasti mewek juga. Penggunaan kalimat-kalimatnya, kata demi kata yang dituliskan dengan perasaan, mampu membawa gue ke khayalan yang luar biasa.

Dan, dari semua judul favorit yang ada dalam buku tersebut (iya, semuanya gue favoritin), gue mau nulis salah satunya disini. Check this out:

Kumakamkan Engkau di Kepalaku

Aku tak harus jauh jauh mencarimu ketika ingatan hidup kembali.
Meski dalam gelap tempat engkau tertidur, ruang itu telah kuhapal letaknya.
Di kepalaku, engkau kumakamkan.
Tanpa kematian, tanpa bunga warna-warni, tanpa airmata.
Hanya beberapa kalimat yang kusebut doa.
Sementara itu, tak perlu engkau terburu-buru terbangun, atau pergi.
Tetaplah menjadi pengisi kepalaku yang abadi.


Sudah? Mau lagi? Contact langsung ke orangnya di Twitter @Dyazafryan.


Jatuh cintalah sayang, bukan kepadaku.
Maka aku bisa tenang melepaskanmu.

45 komentar:

  1. aw... buku yang bikin kita baper.. kayaknya gw skip dulu deh, :D

    BalasHapus
  2. Ihihiiiiww... Devaaaa... Makasih buat reviewnyaaaaa....
    Makasih juga buat bacain puisinya di IG kmren..

    Hehehee...
    Tunggu buku selanjutnya yaaa.. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, Dyaz. Makasih juga buat buku kerennya.^^

      Pasti! Hahaha.

      Hapus
  3. wa wa wa....yang gratisan emang selalu membahagiakan.

    Itu buku bikin baper aja, kan, ya? eh, kayaknya juga bikin laper deh kalo beli. *lagi krisis keuangan T.T*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang..

      Hahaha. Sini gue beliin, Kang. Plastiknya. 200 perak. :v

      Hapus
  4. Deva sering banget ya dapat buku gratis, mau juga dong.. lagi suka baca buku pujangga pujangga cinta gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah rezeki anak sholeha, Kang. :p

      Hapus
  5. nyet, ini bukunya gue pinjem dong.
    lu paketin ke tempat gue, bayarin dulu ya. ntar kalo kita ketemu, gue ganti. okeh, sip?

    itu elu nulis lirik lagu ya?
    kalo bisa jgan digabungin, nyet. gue nggak pernah denger lagunya juga, pas baca liriknya malah puyeng. tanggung jawab lu, su!!
    eh, inget buku'' gratisannya kirimin ke tempat gue yak? okeh, sip. depa baek. semoga.
    semoga
    semoga
    semoga
    semoga
    semoga
    semoga

    BalasHapus
    Balasan
    1. KITA KETEMUNYA KAPAN SYAITOON.


      (( LIRIK LAGU ))
      Itu semacam musikalisasi puisi, Pao. #Tsaah #GayaBetMusikalisasi

      SEMOGA.

      Hapus
  6. Waaah dapat buku gratis lagi dan lagi. Hahaa
    Bahagia banget, Dev. Dari penulisnya langsung. Aaaaakk mauuu.

    Gue baca puisinya ngena banget ya. :'D
    Duh baper. Apalagi puisi yg terakhir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah demikian, Yu. Huehehe.

      Iyaaa. Gue aja ngayalin puisinya mewek. Hiks :'v

      Hapus
  7. Baper baper baper baper
    Baru baca sebagian puisinya daru buku mas dyaz udah kerasa bapernya apalagi kalau baca semuanya. Neng geulis aku juga mauuu atuh :G

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama sama. Hahaha.
      Beli ateuh, geulis~

      Hapus
  8. waaaaah buku geratis. enaknya dapet buku gratis! isinya bikin baper sih tapi nyentuh banget kayaknya cocok buat yang galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, lagi rezeki, Neng.
      Iya betul. :))

      Hapus
  9. quote puisi terakhirnya, wuih, ngena

    BalasHapus
  10. Hwaaaa kusukaa kusukaa
    Kripik singkong kusuka

    gak gak serius.
    keren banget puisinya :')
    Tolong dong manusia-manusia beriman beri saya buku ini secara gratis. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. DIBAH. -_________-

      Manusia beriman. Aku serasa terpanggil~~

      Hapus
  11. Simbiosis mutualisme, Dev :v haha
    Keren euy bukunya, apalagi covernya. Keliatan banget kalo itu emang buku puisi bukan buku LKS atau semacamnya \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hey, nggak, kok. Gue ngereviewnya ikhlas keleus. :p
      SIAPA JUGA YANG BILANG INI BUKU LKS SAOLOH :"((

      Hapus
  12. waah dapet buku langsung dari penulisnya ? bener bener anak soleha ya lu dev.

    Keren puisinya. itu bikin baper banget pasti apalagi bacanya pas hujan hujan.
    Wah baper stadium akhir bisa bisa itu mah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Hahahaha. In shaa Allah, Neng.

      Nangis air hujan~~~

      Hapus
  13. Selama ini belum begitu minat ngoleksi buku puisi. Kadang suka pusing memahaminya (ini mah emang gue aja yang bloon) :(
    Tapi yang ini pemilihan diksinya tepat. Cantik dan mudah dipahami. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Belajar baca puisi, Yog. Biar makin romantis. :p

      Iyaaak. :D

      Hapus
    2. Idem ditto sama yoga dev, aku juga sama masih belum terlalu minat koleksi buku puisi. Kalo pun koleksi buku puisi itu didapat pas beli buku murah disana-sini.

      Buku puisi kadang aku koleksi hanya untuk menambah perbendaharaan kata, dan melatih marangkai kata sesuai dengan rasa yang ada ^^

      Tapi btw, dapet barang gratisan emang mengasyikkan hahaha

      Hapus
  14. Congrats ya dapet buku dari penulisnya langsung.

    Gue masih lebih mudah buat cerpen daripada puisi, kalo buat puisi butuh inspirasi dan rasa yang tepat, eh. Haha

    Oh iya, blognya udah gue follow ya, ditunggu follow backnya ya.

    Salam kenal
    Agung Kharisma
    Daily Blogger Pro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Terima kasih. :)

      Nulis puisi bisa ngalir gitu aja, sih, asal emang bener-bener lagi ngerasain. :p

      Okay~

      Hapus
  15. Dev, dev, dev. Bruntung skali biaa dpat buku gratis, ada cd nya juga, dri pnulisnya lngsung lagi.

    Bdw, kok bisa aja dkasih bku gratis dev, apa dia jga nyuruh kmu review bkunya?

    Oiya, gw jga punya buku yg mau sya krim ke kmu, jdulnya "pocong merah naik haji trus mati suri"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha Alhamdulillah, A. Eh itu nggak ada CDnya. Emang bungkusnya bagus. Unik. :D

      Nggak, kok. Aku suka share puisinya di sosmed. Dan dikasih, deh, karyanya. :))

      MAU.

      Hapus
  16. asik ya dapat buku gratis gitu. emang rezeki anak sholeha dah hehe. Puisi si Dyaz bikin baper gitu ya dev. apalagi tau waktu mantan lagi rayu2 an sama pacar baru nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Huehehehe.

      Hmm, perasaan nggak ada nyambung-nyambungnya, deh, Yan. :(

      Hapus
  17. buku gratis lagi... langsung dari penulisnya lagi... mantep..
    dari bagian kumakan engkau di kepalaku, bisa dikatakan kalau si penulis ini jiwa pujangganya cukup mantap ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Jeeep.
      Banget dongs~

      Hapus
  18. Aaaakkkk gratisan~

    Itu puisinya baper parah. Sumpah

    BalasHapus
  19. Enak ya bidadari bisa dapat buku gratisa, aku besok jadi bidadari aja ahh

    Endingnyaa -__-

    BalasHapus
  20. Wadefak! Merinding gue baca tulisannya. Diksinya itu loh... Makan apa ya itu orang?

    BalasHapus
  21. Penasaran isi ceritanya pengen baca dong buku musim semi merah

    BalasHapus
  22. Aw aw aw kaya keren tuh coba gak ya.

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira