7/18/2016

Satu Hari Dimana Pelukan Paling Hangat Itu Nyata

          48 Comments   
Waktu itu berlalu tanpa ampun. Meninggalkan bermacam-macam memori, yang kadang membuat akal dan hati berkolaborasi membentuk rindu.

Hari itu, Kamis memulai paginya dengan tetesan gerimis. Lengkap ditemani bau aspal yang tersapu air langit. Pelan, menyenangkan. Matahari kemudian naik malu-malu, seolah bumi memang menantinya dengan jutaan cerita baru di setiap perputarannya.

Sesaat sebelumnya, sebuah angka telah berhasil menciptakan degupan baru yang lebih keras di dadaku. Mungkin, lebih tepatnya kusebut itu sebuah ‘pertanda’. Ya, pertanda bahwa dua hari lagi akan menjadi salah satu hari terbesar di hidupku.

Sebenarnya, ini bukan perihal harinya, melainkan kesiapanku. Jauh sebelum aku membuat catatan ini, hatiku sudah terlampau gugup dan gelisah. Akankah nanti dia masih bersedia denganku setelah pertemuan pertama kita? Mungkinkah kita diizinkan takdir untuk terus menjadi sepasang yang terus bertukar pandang? Atau, hanya menjadi cerita yang berlalu tanpa kesan perlu?


----


Kira-kira, beberapa baris diatas memang kegelisahan ter-sering gue sebelum hari yang dinanti-nanti itu pun tiba. Hari dimana terciptanya pelukan paling hangat dan menyenangkan yang pernah gue rasakan. Jakarta-Manado bisa dibilang cukup jauh untuk dua orang yang terlampau membutuhkan satu sama lain. Lucu rasanya setiap kali inget perkenalan kita yang kalau difikir-fikir nyaris mustahil terjadi di dunia nyata.


Bermula dari suatu malam, salah seorang temen, Fauzi, nge-rekomendasiin sebuah video yang katanya Baper-able. Berhubung lagi disibukkan sama deadline tugas, video tersebut baru gue tonton seminggu setelahnya.


Di dalam video tersebut, Bang Arief Muhammad sedang mempersiapkan rencana untuk ngelamar Kak Tipang (Tulisan tentang video itu udah pernah gue buat di postingan yang ini dan ini). Ngerasa tertarik dengan tingkah-tingkah mereka yang lucu dan seru, gue pun dengan senang hati menobatkan diri jadi subscriber sejati Vlog Bang Arief. Selama ngikutin Vlognya tersebut, ada salah satu sosok yang selalu berhasil nyita perhatian gue dan bikin penasaran. Yah, si dia ini.


Akhirnya, setelah penantian yang lumayan bikin ngelus dada, Bang Arief nulisin juga akun sosial media si dia, Didi. Buru-buru gue ngambil hape, buka Instagram, kemudian follow dengan perasaan seneng nggak ketulungan.


Masalah selanjutnya adalah, gue bingung mau komen apaan. Setelah stalking sampai postingan terakhir dan menemukan banyak kalimat “Follback” yang bertebaran, gue pun mengurungkan niat untuk melakukan hal yang serupa. Setelah difikir-fikir lagi, gue yang waktu itu, cuma mau jujur dan ngungkapin apa yang udah gue rasain selama ini setiap kali ngeliat dia dari layar kaca.


Selepas menulis komen nyasar (atau lebih tepatnya nekat) tersebut, tanpa diduga, dia ngebales komen gue dengan respon yang nggak pernah gue bayangin sebelumnya. Sangat, sangat, dan sangat jauh dari ekspektasi gue yang mikir kalau komen gue tersebut hanya akan berakhir dengan pengabaian. Malahan, candaan tersebut berlanjut di direct message yang sukses membuat gue loncat-loncat kegirangan.


Beberapa hari setelah itu, komunikasi kita jadi semakin intens. Yang tadinya hanya bercanda lewat chat, di suatu malam berakhir dengan saling mengucap kata lewat telfon. Hal itu perlahan menjadi kebiasaan yang menyenangkan. Kita berdua seolah tahu, dibalik kepenatan kita menjalani hari, selalu ada sosok yang menunggu, menyediakan telinga dan raga untuk pulang dan bertukar cerita, bahkan membahas apa saja yang terkadang diluar nalar manusia normal.


Seiring berjalannya waktu, semesta tampaknya turun tangan dengan kita berdua. Gue yang harusnya ikut ke salah satu acara, mendadak males pergi karena lokasinya lumayan jauh. Dan dia, ternyata sedang memikirkan sesuatu yang penting. Sesuatu yang pada akhirnya membuat pembatalan pergi tersebut adalah keputusan terindah yang pernah gue lakukan.


Di malam itu, kita sepakat untuk saling terikat.


Waktu terus berlalu, dan perasaan itu juga semakin tumbuh lebat. Kesibukan masing-masing pun bukan menjadi sesuatu yang mengganggu untuk kita berdua. I will always let him take his time.


Hal yang nggak terduga selanjutnya adalah, beberapa hari setelah lebaran kemaren, Didi nyamperin dari Malang ke Manado buat ketemuan. Hari itu, merupakan hari yang bisa gue nobatkan sebagai hari tergugup sepanjang hidup gue. Selama perjalanan ke Bandara, yang gue lakukan hanya gigitin kuku, ngaca, dan ngaca. Memastikan nggak ada satupun keanehan yang terjadi di diri ini.


Lalu gue terfikirkan sebuah ide; memberi  dia kejutan.


Rencananya, gue bakal bilang kalau gue masih terjebak macet dijalan, while dia udah di depan pintu kedatangan. Akan tetapi, yang terjadi adalah; Kaki gue lemes saking gugupnya, yang akhirnya membuat gue memilih berdiam diri untuk beberapa saat di toilet bandara.


Baru setelah merasa baikan, gue keluar dari toilet sambil mencoba nelfon Didi, mengabarkan kalau gue masih dijalan. Begonya, gue yang terlalu fokus sama kejutan malah lupa kalau sesaat setelah Didi keluar dari pintu kedatangan, dia udah ngirim foto dimana dia berada.


“Hal..Halo? Kamu dimana? Maaf, ya, aku kena macet, nih.” Kata gue sambil jalan ke arah pintu kedatangan.

“Iya nggak apa-apa. Santai aja.” Jawab Didi di seberang.

“Okay, jangan kemana-mana dulu ya.”


Hening.


“Eh, eh, bentar… Kamu serius ya, sekarang lagi dimana?” Didi mulai curiga.

“Aku dijalan. Beneran, deh. Nih, nih. Pip! Pip!” Jawab gue sambil menirukan suara klakson mobil.

“Eh gebleg, aku di belakang kamu.”


JLEB.
Bukannya balik badan, gue malah ngacir ke toilet dengan wajah memerah kayak udang rebus.


“LAH, LAH, MAU KEMANA?” Teriak Didi dari belakang, tanpa menutup telfon.

“Kacamata aku ketinggalan di toilet.”


Begitulah. Failed surprise yang bikin kita ketawa sesaat setelah gue keluar dari toilet.


Sejak hari itu, rasanya tenang sekali.
Bukan hati yang sedang terlampau bahagia, tetapi karena bintangnya ada di langit, dan aku tidak mengadah ke atas. Melainkan jatuh menenggelamkan diri ke dalam tatapannya.







D, terima kasih. Untuk waktunya, untuk cerita-ceritanya, untuk segala kebetulan dan keputusan untuk memiliki satu sama lain. Betahlah. Selalu dan semoga akan terus begitu. :)



*Untuk ceritanya, bakal ada di postingan-postingan berikut, ya!

48 komentar:

  1. pake jurus apa lu si, dep?
    doi bisa nyantol gitu. sapa tau bisa gue terapin..

    BalasHapus
  2. bermula dari follow instagram bisa jadian, kisahnya kalo dijadiin serial FTV bagus nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok malah pengen ini jadi FTV sih :')

      Hapus
  3. Lucu pas scene di toilet. Mau ngagetin malah kaget duluan. :D

    BalasHapus
  4. wah wah wah... berapa banyak fans yg patah hati nie...

    #CuteBangetBerdua

    BalasHapus
  5. Wah hebat banget bisa gitu yah, coba dev buatin script terus kasih ke stasiun tv swasta,pasti bakalan jadi FTV dadakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bantuin nulisin, dong. Aku sibuk menyelamatkan Ultraman dari terkaman monster jahat. :(

      Hapus
  6. Fotonya bikin ngiri...............

    BalasHapus
  7. Mba ilmu pelet dari mana itu? Oaaaa, lucu ih ceritanya. Gue kaya baca scipt film-film komedi yang failed😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njir ilmu pelet. :')
      Kenapa kalian nggak pernah nerimo sih kalo aku akhirnya ada yang mau :'))

      Hapus
  8. Si depa mau ngeboong lah yg diboongin malah udah standby dibelakangnya -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. I'm not pro soal boong-boongan, Teh Vira. :')

      Hapus
  9. Kok lucu ya dev, pas mau ngasih kejutan malah gagal. Haha tapi ya justru jadi warna dan kelucuan yg natural 😂

    BalasHapus
  10. uhuuuuuw
    mbak deva ini sering kali tersangkut cinta mbikos social media yaa. :D
    langgeng yaa, semoga sampai pelaminan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((Mbikos))
      Awalnya aku fikir itu sejenis nama latin. :')
      Aamiin Allahumma Aamiin..Makasih sayangkuu. Semoga Dibah juga cepet ketemu casumnya yak :p

      Hapus
  11. ketinggalan berita lagi, ternyata si dedev uda sama yang baru hahahaiii

    BalasHapus
  12. Waadoooww. Cocok bener nih Dev. :D
    Longlast ya. Awal perkenalannya bener-bener unique.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin.. Makasih Teh^^

      Hapus
  13. Kirain pas nyebut Didi, yang dimaksud Didi Kempot, penyanyi Campursari. Perkenalan yang kekinian ya. :))
    Semoga lancar jaya selalu bahagia dalam hubungannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Didi Kempot matalu horizontal :(
      ((Perkenalan yang kekinian))
      Aamiin Allahumma Aamiin.. Thanks!

      Hapus
  14. Wkwkwk failed surprize, tapi tetep manis kok :D wkwkw menariiik banget awal perkenalannya :D

    Btw, cocok banget kalian Dev :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menarik tapi malu-maluin buat aku, Feb. :')

      Aamiin Allahumma Aamiin.. Thank you Febri~

      Hapus
  15. pasti kaget ya , ketika si ka didi muncul secara tiba tiba di belakang , dan akhirnya ka devi mencari alasan. btw menurut gue kata kata openingnya keren tuh ...

    BalasHapus
  16. Yaelah sampe loncat-loncat kegirangan :D kata-kata yang terlontar keren bagaikan gimana gimana gitu :) ya udah segitu aja deh dari gue. salam kenal aja buat admin yang lagi loncat-loncat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagian mananya ya pak? :(

      Hapus
    2. Njir admin. Dikata dagelan kali gua :(

      Hapus
  17. Lucu bacanya ka deva :) dari sekian juta subscriber bang arief yg kepincut sama senyumnya bang didi, ternyata bang didi lebih kepincut dara cantik manado :D longlast buat kalian yg semoga hubunganya menyenangkan kaya bang arief dan ka tipang. Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nih. Didi khilafnya minta ampun. :(
      Aamiin Allahumma Aamiin.. Makasih ya sayang {}

      Hapus
  18. cie dapat kejutan di toilet cie

    BalasHapus
  19. Gangerti gangerti, rasanya kaya pengen terus terusan ngomong 'kok bisa?!!!!'
    Padahal cuma dari subscribers nya bang arief kan, terus aku liat di komen juga banyak yang naksir sama si didi, ignya juga. Tapi kenapa bisa?

    Semesta luar biasa:)))) i love you bothhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu aja yang nonton masih ga nyangka de, gimana kita berdua yang ngejalanin :'))

      Makasih sayang {}

      Hapus
  20. Terakhir main ke sini, pacarnya masih si itu

    Baru mampir lagi, pacarnya udah itu hehe

    Time flies so fasst

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si itu siapa Bang? Aku ama Didi udah seabad kok....

      Hapus
  21. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  22. waaaa baru baca blognyaa dan masih gak nyangka dan terus bertanya-tanya "kok bisaa?!!"
    longlast buat kaliann aaaaakkkkk I love you both!

    berhenti mendramatisir jarak dan kesibukan. kita dipertemukan dengan alasan. kalau sudah dipersatukan, semesta pasti memberi kekuatan - salam sesama pejuang LDR yuhuuu

    btw, salam kenal yakk aku dari Medan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, aduh. Ada anak Medan main kesini. Hai kamuuu^^

      Wih, LDR juga, yak? Pacarnya dimana emang?

      Aseek. Bahasanya asik nih. :D Iya, betul. Jarak, mah, nggak usah didramatisir. Nanti makin carmuk. Hahaha. Salam kenal kembali yaa.

      Hapus
    2. yihaaa komen aku dibales haha hai juga kamu^^

      iyaa nih LDR juga, Medan - Bandung sih wkwk
      lagian jarak cuma satuan yg dibesar-besarkan perasaan dan rindu yakan? cuma yagitu selalu ada hari dimana pengen nyandar dipundaknya, tapi dia jauh, yhaa~~~

      Hapus
    3. Hahaha segitu senengnya, El.

      Tepat sekali Mb~

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira