8/13/2016

Tulisan Ini Tak Harus Dibaca Olehnya

          52 Comments   
Tokoh utama, tidak harus ada pada halaman pertama dari sebuah cerita.

Kira-kira, begitulah salah satu kalimat yang kubaca pada buku ke-empatku di bulan ini.


Sudah setahun belakangan, yang kulakukan tidak jauh dari bepergian mengunjungi kedai-kedai kopi yang bersedia menjadi saksi tulisan ini diselesaikan. Cerita bagaimana aku memulihkan sesuatu yang sudah lama dibiarkan kosong tak berpenghuni.


Windi Putra Santoso. Lelaki yang kusebutkan pada dua kata pertama tulisan ini. Lelaki dengan senyum yang selalu kurindukan. Lelaki, dengan tawa yang membuatku betah berlama-lama memperhatikannya dalam euforia bahagia. Dialah pula yang membuat draft tulisanku penuh akan cerita cinta. Sesak. Seolah kehidupanku hanya berputar pada semua rinci tentangnya.


Aku bukan ingin mengisahkan bagaimana garis takdir mempertemukan kita dalam satu kebetulan di muka bumi. Bagian itu sudah pernah kuceritakan di dua tulisan sebelum ini. Yang hendak kukisahkan adalah, bagaimana suatu tempat menjadi saksi dari dua kegelisahan terhebat di hidupku.


----


Hari itu petang ke-dua belas di bulan Juli. Aku duduk menghadap laut yang memantulkan cahaya matahari dengan posisi terbaiknya. Meja kayu yang menghadap langsung pada panorama tersebut selalu menjadi pilihan sembari menghabiskan sarapan pagi. Walaupun begitu, mataku memang tak pernah bisa menyangkal bahwa sosok di sampingku lah yang selalu menang membuatku tertarik memperhatikannya berulang kali.


Tak terasa, sudah empat hari pagiku seperti ini. Menyenangkan, pun menggelisahkan. Di sebelahku masih ada dia. Pelaku utama pada kegaduhan di pikiran ini. Aku mengedarkan pandangan pada wajahnya.


Barangkali, itu kali terakhir aku menikmati suasana sarapan pagi sesempurna itu.


Di lain tempat, kuhirup udara dalam-dalam lalu menghembuskannya dengan berat. Didepanku sudah ada dia dengan beberapa tas yang terisi penuh. Sebelum kendaraan beranjak, kulontarkan senyum kecilku pada bangunan yang nantinya akan kurindukan dengan sangat.


Jalanan yang kita lalui tak begitu padat. Di belakangnya, aku mengeratkan pelukan dengan sendu. Rasanya tenang, namun perlahan-lahan perih tak terduga.


Lalu kita sampai.


Aku menyentuh tombol merah pada layar ponselku sembari menunggu dia yang masuk sebentar ke ruang keberangkatan untuk check in. Detik di bagian atas layar mulai berpindah dari angka ke angka.


Hai. Akhirnya waktu membawaku kesini lagi. Ingat itu? Ya, empat hari lalu aku berada disana untuk menghampirinya dengan rindu yang berserakan. Kini, beberapa meter dari sana namun masih di tempat yang sama, aku kembali bersamanya. Bukan untuk menyambut, tetapi melepas.
Memang bukan perkara mudah untuk kita berdua kembali mempersiapkan diri menabung rindu melalui bentangan jarak. Namun kau tahu, semenyiksa apapun waktu, aku tak akan berhenti menunggunya atas segala alasan yang lahir.

Hngg....

Kurasa tak lama lagi dia akan keluar dari pintu itu untuk menghampiriku sambil kita menunggu waktu berangkat tiba.Oh ya, rekaman ini terasa terlalu melankolis jika dilihat olehnya. Aku akan mengulang kembali dengan versi yang mudah dimengerti. Sampai jumpa di lain waktu, dengan tempat yang mungkin akan sama untuk menyambutnya dengan pelukan. Lagi.”


Tak lama kemudian, dia benar-benar keluar dari pintu itu. Dengan ransel coklat dan tas jinjing berwarna biru tua yang terlihat lumayan berat. Wajahnya masih tersenyum.


Meja kecil di sudut tengah ruangan menjadi tempat terakhir kita duduk berdua kala itu. Sembari meneguk Frappe dengan perlahan, aku menghitung mundur waktu dengan terpaksa.


Dua puluh menit.


Lima belas menit.


Hingga lima menit terakhir dari waktu yang harus membawa dia masuk ke ruang keberangkatan.


Dan disanalah kita. Di depan pintu yang menjadi pembatas untuk aku dan dia. Dengan tiga kecupan terakhir pada hari itu, pun pelukan penuh haru yang menolak usai.













52 komentar:

  1. Hmm. Gaya berceritanya udah kayak novel-novel romance, yak. Uhuy. Kayak kenal itu cowoknya. Ciye Didi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa abis ngatain harus dicengin sih :((

      Hapus
  2. ahay.. foto ketiga dari bawah kayak seragam, samaam.. mau bikin partai yah.. :p

    BalasHapus
  3. Rasanya kayak baca novel. Bagus, ya, cara menyampaikan ceritanya. Dijadiin novel aja kali, Dev. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dari tahun kapan mau banget ngewujudin itu tapi masih bingung mulainya dari mana, Rimaaah. :')

      Hapus
    2. Aku juga bingung mulainya dari mana. Mungkin dari menulisnya dulu. :') Kalau niatnya baik, pasti ada jalan, kok. Semoga diberi kemudahan menuju ke sana. Mencapai cita-cita Devaaaa. Semangaaatt. Semoga segera bisa bikin novel, Dev!

      Hapus
    3. Wih, dibales lagi sama Rima. Baik aned cih kamu. :'3
      Aamiin. Sebenernya aku punya banyak tulisan kayak gini tapi di draft doang, Rimaah. :(
      Allahumma Aamiin. Makasih sayang :3

      Hapus
  4. tuh kan, predep.
    kalau nulisnya pakai gaya ini, jadi pengen minder..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Kamu mah dari dulu begitu. Mujinya berlebihan padahal ini juga nggak sekeren punya kamu. :')

      Hapus
  5. Yaarabb Teh Dev INI SO SWEET BANGET SUMPAH. ROMANTIS. Walaupun ceritanya sedih harus berpisah.
    Kalo kata LDR-nya Raisa, kau akan kembali bersamaku~~
    Semoga bisa ketemu lagi.
    Btw ku gemasssshhhh dengan fotonya. Lucu. Bidadari dan Pangeran Magang :(( :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, cantiik. :*
      Ini, kok, malah jadi ada Raisanya. Wqwq. :((
      Aamiin. Bulan depan Insya Allah ketemu kok. Doain lancar yaa. Mhihihi.
      Ucet Bidadari dan Pangeran Magang. Hahahaha.

      Hapus
  6. Akhirnya Bidadari sudah ketemu akan surganya, tak lagi menjadi bidadari magang, akhirnya dikontrak tetap X) Pangerannya beruntung bgt dapet bidadari, bidadari magang aseli X)

    btw gaya penulisanmu sweet bgt dev, kek buku-buku novel metropop bergenre romance. Bikin novel aja dev, bikin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ya, Bang. Akhirnya setelah sekian lama magang di bumi. :')
      Aamiin. Semoga Didi beneran ngerasa beruntung. Wkwkwk.

      Wihh, aku mah apa ateuh, Bang. :')

      Hapus
  7. Zaman gue masih mengalami kamfretnya jatuh cinta. Begitu banyak naskah yang kelar sama seperti genre tulisan ini. Tapi, isinya jelas jauh lebih keren punya Deva.

    Agak nyesek sih, bacanya. Keknya gue terlalu terjun ke dalam cerita. Sampe gue bener-bener bisa ngerasain sedihnya perpisahanmu.

    Gue orang ke sekian yg akan bilang. "Buat novel aja, Dev."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejak kapan jatuh cinta itu kampret, sih, Bang..
      Yang kampret itu patah hatinya. :'v
      Aamiin. Da aku mah apa ateuh cuma remahan Khong Guan. :(

      Wih, bagus deh kalo gitu. :3

      MAUNYA SIH GITU YA BANG :(

      Hapus
  8. Awkarin-Gaga nggak ada apa-apanya sama foto-foto di atas. Hahahaha. :D Kalo gue bilang "ini tulisannya bagus banget" dikira nggak kreatif, nggak? Ini beneran bagus, lho!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njir Awkarin Gaga. :((
      Makasih, ya, Robby. :)

      Hapus
  9. Sebagai pembaca yang nggak sering-sering amat baca postinganmu, Dev. Tulisanmu tambah bagus aja ya...

    Ceritanya juga asik. Cita2 terbitin buku insyaallah bakalan tercapai nih kayaknya! Mangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Statement macam apa itu. :'v

      Aamiin Allahumma Aamiin. Makasih yaa.

      Hapus
  10. Dilanjutin aja kak ceritanya dengan bahasa kaya gitu..nanti lama kelamaan jadi certa bersambung.hihi..btw, kata-katanya bikin baper kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, cerita bersambung, yak. Masalahnya, aku nggak tahu mau nyambung ama apaan. :(

      Hapus
    2. Hehe disambungnya sama kisah selanjutnya kak.hehe

      Hapus
  11. abis baca blog kamu kayaknya sih aku bakalan jadi pengikut setia kamu nih wqwq

    rajin-rajin ngeblognya yakk, apalagi kisah Deva dan bang Didi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, terima kasih yaa. <3

      Iya, nih. Semenjak nulis tentang Didi jadi banyak fansnya main kesini. Bhahk. Semoga betah terus kamu. Salam kenal.^^

      Hapus
  12. efek kebanyakan baca novel nih. Suka tulisannya enak dibaca.

    BalasHapus
  13. Gak tau kenapa, ketika baca tulisan lo dev, kok gue jadi melankolis gini ya. Perpisahan kata sederhana, tapi jadi berat banget gara-gara dibikin tulisannya mellow :')

    BalasHapus
  14. Jalan-jalan ke sini niatnya buat nyari hal-hal lucu, eh dapatnya ginian. Yawah. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga manusia woy! Gak humoris terus-terusan :(

      Hapus
  15. tulisannya lumayan gan,eh btw saya fokus ke yang cewe :'v kidding..

    BalasHapus
  16. *_* ya ampun, romantis bangeeeeettt.... Ga nyangka, nyasar ke blog ini dapet tulisan seromantis ini. Pagi-pagi mendung, dukung banget dah suasananya.

    BalasHapus
  17. Perpisahan iniiiiiiii, janganlah cepat berlaluuuuuu, Perpisahan iniiiiiiii, janganlah cepat berlaluuuuuu, hatiku damaaaiiiii (heleheleeeehh)

    Kyknya ini deh dev yg buat lo nyampah puitis di twitter, wehehehh. smoga cepat dpertemukan lagi deh.

    Btw, baju nya sama ya? so, swwwwittttt nyaaaa <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. KOK JADI NYANYI SIH LAUU.

      Aamiin. :)

      Itu ga direncanain :(

      Hapus
  18. Keren banget tulisannya, udah tinggal bikin buku aja haha. Pengen deh improve tulisan saya bisa jadi sebagus tulisan ini.

    BalasHapus
  19. Aku iri ah sama Depa ah nulisnya tjakep banget ih, romantis banget lagi. Huft. :(

    BalasHapus
  20. Cie romantis..

    Gimana didi gak kelepek kelepek sama depa kalau gini caranya.
    :D

    BalasHapus
  21. Wuih, cara nukisnya sekarang gaya gaya begini? Minder kakaaaaa, keren banget sih hahaha. Aku udah lama nggak bisa seromantis itu hahaha. Duh lucky boy tuh si Didi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, disamperin blogger hits.. Duh..
      Aamiin. Semoga Didi emang ngerasa gitu, deh. Hahaha.

      Hapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  23. Pertama kali mampir, ga sengaja nemu linknya di google+ nya entah siapa. Perbendaharaan katanya bagus. Mungkin akan sering-sering mampir ke lapak ini. Tapi baru mungkin. Itu juga kalau kisanak berbaik hati untuk sudi mampir ke gubuk saya. Aaaaaaahhh apa deh ini komen panjang bener

    BalasHapus
  24. Devaaa, lama gak bersua blognya makin kece aja :))
    Aku jg baru tau kalo udah punya pacar yg ini :v
    #upsmaafkeceplosan

    BalasHapus
  25. devaaa kerennn bangett tulisannya...btw salam kenalllll yyaakkkkk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo. Makasih yaa. :))
      Salam kenal juga^^

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira