9/15/2016

Metafora Padma, Buku Yang Bisa Membuatmu Jatuh Cinta Dengan Teramat

          32 Comments   
Seru, mengejutkan, dan curious-able.


Kira-kira, begitulah tiga kesan yang akan ku utarakan kalau ditanya soal isi buku Metafora Padma.


Selama membaca bab demi bab yang ditulis Bernard, tidak sekali pun aku lewati tanpa ada kalimat, “Loh?”, “Eh?”, “Kok gitu?!”, dan semacamnya. Buku ini bisa membuat kita seperti berada dalam cerita tersebut, atau setidaknya menjadi orang yang berada di tempat yang sama dengan si pencerita.


Awalnya, aku mengetahui terbitnya Metafora Padma dari akun Instagram si penulis, @Benzbara. Hal pertama yang terpikirkan adalah, “Wah, buku baru lagi. Pasti keren, nih.”.


Dan ternyata, ekspektasiku salah.

Buku ini tidak keren. Maksudku, tidak (cuma) keren. Tapi asik, dan bikin aku yang tadinya ngantuk, malah jadi ngebaca kalimat demi kalimat sampai tahu-tahu udah kelar. Iya, sebegitu menariknya.


Gimana akhirnya aku mendapatkan buku ini juga tidak semudah datang ke toko buku, membayarnya, lalu pulang. Senin itu, tepat Hari Raya Idul Adha kemarin, aku mengunjungi Gramedia Manado Town Square dengan niat membeli buku Metafora Padma ini.


Ketika mengetik judul buku di mesin pencari, ternyata stok yang tersedia tinggal 9 buku lagi. Aku pun bergegas ke rak novel, dan mencari petugas yang sedang santai. Setelah berdiskusi sebentar dengan rekannya (petugas tersebut menanyakan letak buku Metafora Padma, sepertinya dia orang baru) dia pun menyuruhku menunggu sembari dia menyusuri beberapa tumpukan buku.


Setelah mondar-mandir lebih dari sepuluh kali (ini benar, aku sendiri menghitungnya) dia akhirnya kembali menghampiriku, lalu memberikan buku tersebut sambil meminta maaf karena membiarkanku menunggu kurang lebih satu jam. Yang menyulitkan pencariannya adalah, ternyata buku tersebut ketutupan oleh satu buku lain.


Merasa bahagia dan lega karena akhirnya berhasil menemukan yang dicari, aku reflek memeluk buku itu sampai menjadi perhatian beberapa pengunjung lain yang berada di dekatku.


Walaupun udah dibaca lebih dari sekali, tetep aja tak pernah lupa dibawa kemana-mana.


“Sebegitu berharganya, kah?” tanya petugas tadi sambil tersenyum ketika melihatku begitu excited.

“Saya punya semua buku karya penulis ini, dan semuanya selalu penuh kejutan. Sangat bagus.”

“Haruskah saya menjadi pembeli yang kedelapan terakhir?”

You have to.”


Usai melakukan pembayaran, aku pun meninggalkan Gramedia dan menuju ke salah satu coffee shop yang tak jauh dari tempat itu. Lembar demi lembar kubuka dengan pelan dan hati-hati (aku memang mempunyai kebiasaan merawat buku dengan cara seperti itu). Hingga tak terasa, aku sudah berada di tempat itu tak kurang dari tiga jam.


Banyak kutipan dalam buku Metafora Padma yang kurasa bisa membius pembacanya, atau setidaknya membuat hati kita berdersir untuk beberapa saat lamanya. Misalnya pada halaman 79, dalam bab berjudul ‘Percakapan Kala Hujan’, ada sebuah kalimat yang membuatku langsung jatuh cinta pada bab tersebut.


Kalau mencintaimu ternyata perbuatan sia-sia, aku cukup bahagia dengan hidupku yang dipenuhi hal sia-sia.


Tidak hanya itu, hal menarik yang bisa kita rasakan ketika membaca Metafora Padma adalah merasa seolah menjadi si tokoh dalam cerita tersebut. Dengan total halaman 157 lembar, Bara berhasil menulisnya dengan unik dan berkarakter. Tulisannya ringan, tetapi serius.


Loh, maksudnya gimana ringan tapi serius?


Iya, jadi walaupun kita disuguhkan dengan cerita berlatar konflik pada zaman dulu, kita tetap bisa menikmatinya dengan santai. Ini karena jumlah halaman per-bab tidak terlalu banyak, sehingga pembaca pun tidak akan bosan.


Untuk penulis yang selalu membuatku kagum, Bernard Batubara, you really did a great job, and it’s kinda hard to not falling in love with your books.


Overall, this book should be yours.

32 komentar:

  1. *noted*
    Kadang kala gue suka bingung mau beli buku apa ketika sedang di toko buku. Lirik sana-sini tapi gaada yang menarik (biasanya gue melihat dari judul bukunya terlebih dahulu, baru kemudian blurbnya). Kalau ada waktu untuk pergi ke toko buku lagi (semoga aja ada), gue akan coba buku ini
    hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Reza. Sudah menjadi yang pertama dan tercepat memberi komentar setelah tulisan ini di post. :))

      Iya! Harus. Gue berani jamin buku ini bikin ketagihan pas dibaca. Gue sendiri sampe nggak nyadar kalau udah bab terakhir aja. :D

      Yaa, semoga punya waktu, Za. :D

      Hapus
  2. EGILE SAMPE NUNGGUIN 1 JAM?

    biasanya ke gramed beli komik lokal atau kebingungan nyari apaan. mungkin bisa jadi referensi belanjaan apa nanti. Tenkyu, Dev. Walaupun tau benzbara dari media sosial, tapi gue belum pernah baca bukunya. Karena abis baca post ini dan kepo dengan googling review dan sinopsis dari goodreads, kayaknya konfliknya menarik ya..
    Suku suku, pertumpahan darah dan banyak lagi.

    BalasHapus
  3. Itu bukunya dibaca tiga jam di coffe shop sampe habis dev? mksdnya sampai halaman terakhir?.

    Dari halaman 79 yang kmu tulis diatas, udah keliatan kalo ini galau2 sendu ala2 bernard batubara. Sy jdi tmbah pnasaran...

    Dari bukunya bernard batubara gw baru bacanya bukunya yg berjudul "Cinta." sama "Radio galau FM" dan skarang gw mulai tertarik untuk mmbeli buku yang satu ini. Hm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yass. Hehehe.

      Yok beli yokk~

      Silahkan dinikmati :))

      Hapus
  4. Gue udah baca buku ini sih, pengen banget ikut review buku ini tapi gue takut, nanti pas review takutnya spoiler, ininya jelek, itunya jelek. Huft. Bingung kalo mau review buku, ada tips Dev?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau bikin review mah yang terpenting harus jujur. Biar pembaca pas tertarik dan mutusin buat beli trus taunya nggak sesuai ekspektasi, kitanya juga nggak ngerasa bersalah. Hehehe :)

      Hapus
  5. Sudah lama gak beli buku. Lama buanget malah. Buku terakhir yg gw beli malahan masih di bungkus rapih. Ok coba beli buku ini

    BalasHapus
  6. Save..

    Buku metafora padma udah gue tunggu2.…bagus deh udah kamu review.. Kebetulan belum beli. Ehehe

    Oteweh gramed..

    BalasHapus
  7. Udah ada buku baru lagi, ya, bang Bara. Duh, belum pernah baca buku dia satu pun. Kayaknya Metafora Padma jadi yang pertama, sih. Hehehe. Selain baca-baca di fan page-nya Bara, baca review ini makin bikin pengin beli. Hwaaaah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah ada Elegi Renaldo juga. Hehehe.

      Hapus
  8. bukunya Bernard udah keluar lagi aja, sementara masih stuck di radio galau fm :D

    BalasHapus
  9. Buku yang ini kumpulan cerpen ya, Dev? Gak novel utuh? Menurut saya nih, Bara emang selalu keren setiap menulis cerpen, tapi untuk novel rada kurang suka. Entah kenapa, idealis Bara ada pada cerpennya. :D

    Bolehlah ini dibeli nanti kalo udah dapet honor lagi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang lebih seperti itu. :))

      Asik Yoga si banyak job~

      Hapus
  10. Teh Dev, aku rada awkward bacanya. Biasanya kalo review beginian pake gue gitu, sekarang pake aku. Apa sih Ris protes aja. Tapi aku lebih nyaman pake "aku" sih hehehe
    Ini beneran niat banget beli buku. Nunggu sejam diladenin. Mondar-mandir diitung sendiri. Udah dapet bukunya langsung dipeluk, serasa kayak nemu penulisnya langsung. Yaarabb, emang gitu ya kalau udah jatuh hati mah, apapun bisa terjadi (?)
    Ngeliat covernya misterius banget. Jadi penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Tenang aja, Ris, yang awkward bukan cuma kamu, kok. Aku pun demikian~

      Betul sekali. Ya mau gimana. Dari kemaren udah pengen banget baca :((

      Hapus
  11. YA ALLAH, KENAPA DEVA JADI NGOMONG AKU-AKUAN BEGINIIIIH???!!!

    Leh uga tu masuk dalam daftar buku yg mau dibelik, Dev. Eh tapi bacanya gak mau di coffee shop jugak, takut malah ngedoodle :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. BHAHAHAHA GUE JUGA ANEH PAS NULIS BEB.

      Duh wanita berbakatQ~

      Hapus
  12. kutipannya bagus, orang yang tak pernah menyesali apa yang dilakukannya, walau itu tak memberikan apapun untuknya. rasanya kayak cerita hidupku, huhu

    BalasHapus
  13. Ini beneran novel kan dev? Bukan buku yang isi nya puisi puisi aja? Hehee...
    Entar deh coba ke gramedia, penasaran juga belum pernah baca buku nya bernard :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nyesuaiin ama selera Adit kayaknya nggak masuk kriteria deh.

      Hapus
  14. Kalo ke Toko Buku ada novel ini pasti dibeli tapi.. ya takutnya gakan kebaca lagi kaya novel-novel yang terdahulu. Bukannya ga sempet baca atau gimana tapi minat baca novel udah makin menurun :( #maapkeunakumalahjaditjurhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, emang. Biasanya kayak gitu :(

      Hapus
  15. Deva nggak suka beli buku online ya? hihi
    kalo aku sih lebih suka beli online, disamping karena harganya lebih murah, biasanya juga stocknya lumayan banyak. cuma yaitu, harus sabar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang suka. Aku soalnya di Manado alamat rumahnya gajelas :(

      Hapus
  16. emang bagus banget buku ini. gak terasa udah abis aja pas baca.

    ada buku sejenis yang mbak rekomendasikan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI KENAPA NAMA AKUNNYA CONTOH SURAT DISPENSASI SEKOLAH SIH YATUHAN :((

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira