7/27/2017

By The Way, I Love Him.

          35 Comments   
Pernah nggak, sih, lo lagi telepon untuk pertama kalinya, malah disuruh nemenin main DOTA ampe jam 6 pagi?


Pernah nggak, nama lo di kontak diganti jadi lirik lagu Justin Bieber se-reff-reff-nya?


Dan, pernah nggak, lagi diem tiba-tiba di-chat random, “Kamu tau gak?”, pas dijawab, “Apa?”, dia balesnya, “3 loli milkita sama dengan segelas susu.”.


Iya. Rasanya menyenangkan ketika kita punya orang yang kelakuannya selalu unpredictable.


Padahal, sebelumnya gue nggak pernah kepikiran lagi untuk punya hubungan yang terlalu dekat dengan seseorang. Apalagi mengingat sebab patah hati yang sebelumnya. Ngeliat orang yang posting foto bareng pacarnya aja gue selalu enek sendiri.


Semua bermula dari suatu malam, ketika gue sedang rebahan dan iseng membuka Twitter. Setelah satu menitan nge-scroll random, tiba-tiba gue berhenti pada salah satu tweet dari Bernard Batubara.


Ketika itu dia bilang,

“Buat saya, kopi adalah objek menarik, tapi kopi juga medium. Kadang obrolan yang disebabkan oleh kopi lebih penting dari kopinya sendiri.”.


Dan, karena kebiasaan gue suka baca-bacain replyan tweet, gue menemukan salah satu reply ke tweet Bara barusan yang berbunyi, “Nah ini bener, nih. Aku pernah jadi Barista ngajak ngobrol cewek yang mesen kopi tapi doi ngomong, "Maaf mas, saya udah punya pacar."”. Karena lucu, gue pun membalas mention tersebut.


Hal tak terduga selanjutnya adalah, obrolan kita jadi semakin luas, walaupun sesekali berakhir dengan  ketidakjelasan.


Sampai pada suatu sore, ketika kita berdua (lagi-lagi) bercanda di Twitter, dia bilang, “Ntar ya pas udah tertarik, tau-tau disuruh menjauh. Aku udah lelah dibegitukan.”. Awalnya, gue agak kesel ketika membaca itu, karena seolah-olah semua perempuan sama aja dimata dia. Padahal belum juga kenal deket.


Lalu percakapan pun berlanjut.


Setelah beberapa reply-an mengenai hal barusan, dia bilang, “Tbh, i’m still in trauma a bit about getting impressed to a girl, sorry for stereotyping you.”.


Untuk sejenak, gue terdiam.

Gue juga sedang mengalami hal serupa.

---

Waktu pun berlalu. Obrolan kita kini tidak hanya sebatas mentionan Twitter, melainkan juga chat, bahkan kadang ngobrol lewat telepon. Tak jarang, gue nemenin dia kerja sampe pagi. Pembahasan yang gak penting-penting amat, bahkan hal-hal receh yang buat kita berdua itu bisa jadi lucu. Apapun.


Terlebih lagi, karena kita berdua tahu, kita adalah cerminan satu sama lain. Iya. Gue dan dia punya banyak hal yang sama persis. Entah itu menyangkut perasaan, hal-hal yang kita sukai, bahkan hal-hal gak penting seperti; sama-sama cadel, sama-sama punya tahi lalat di bagian yang sama di wajah, sama-sama gak suka cerita DC yang buat kita terlalu berlebihan. Yak, sama-ception.


Karena kesamaan yang dominan ini-lah, kita berdua jadi lebih menghargai satu sama lain. Lebih bisa nempatin diri, seperti ‘Gue gak suka diginiin, jadi gue gak boleh gituin dia.’. Bukannya ngejadiin itu senjata karena gak bisa saling melengkapi layaknya orang yang punya banyak perbedaan.


Entahlah.


Karena dia, gue sadar, gue masih bisa jatuh cinta lagi. Bisa ngerasain seneng, sedih, kesel, haru, semuanya dalam satu paket. Bisa ngobrolin apa aja tanpa harus mikir, “Gue boleh nggak, ya, ngomong ini?”, atau pertanyaan-pertanyaan ragu lainnya. Bisa ketawa dalam keadaan random, karena gue (selalu) dibahagiakan pada waktu-waktu tak terduga. 


He makes me smile without trying.







35 komentar:

  1. Balasan
    1. Sekarang udah tahu. Tinggal search pake twit di atas. Ngahahaha.

      Hapus
    2. ((malah dikasih tau caranya)) :)))

      Hapus
  2. kamu tuh selalu bisa menuliskan hal-hal kayak gini dengan menyenangkan sehingga bikin seseorang yang nggak punya seseorang jadi pingin punya seseorang.

    Semoga cerita menyenangkan seterusnya masih dengan orang yang sama. 😉

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, Ta~

      Aamiin. Terima kasih doa baiknya. Semoga hal sama terjadi padamu juga~

      Hapus
  3. Ciyeee jatuh cinta lagii..
    Ini bidadari selalu bisa yaa jatuh cinta sama seseorang lewat social mediaa. Wkwkek
    Semoga yg ini tidak berakhir tragis yaaa seperti sebelum2 nyaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahamdulillah Dibah~
      Iya, nih. Gatau. Suka terjadi begitu saja~

      Aamiin. :(

      Hapus
    2. Si bangke malah diketawain :))

      Hapus
  4. pagi ini buka email dan taraaaaaaaaaaa dapat notif dari blog Fredeva. tanpa babibuba lagi langsung dibaca donggg dann aaahhh senangnyaa akuu<3

    anyway, metyaww udah bisa jatuh cinta lagi :p semoga gak pernah bosan untuk membagi cerita kalian yaakk <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aah kamu kok cocwit sih~

      Alhamdulillah. Hehehe. Aamiin. Makasih cantikku~

      Hapus
  5. SamA2 punya tahi lalat dbagian wajah yg sama
    Ih kenapa lalatnya dibiarin buang air besar sembarangan gitu j

    BalasHapus
  6. Bidadari mah bebas. Bahahaha. Komen gue sok asik amat.

    Dari banyaknya persamaan emang lebih nyaman buat jadi bahan obrolan yang panjang ketimbang banyaknya perbedaan. Eh, tapi tergantung orangnya juga deh. Kalau kayak gue mah, denger orang senengnya makan bubur diaduk aja agak sebel, karena gue sukanya nggak diaduk. Emang nggak penting sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik~

      Waduh, Pak, pemikiran yang hebat sekali yha~ Gue juga makan bubur gasuka yang diaduk. Aneh :(

      Hapus
  7. Yawlaaa yg kemarenan mana Dev?

    Lantas, ini siapa? kok cocuit kali si kaliaannn :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selingkuh Neng. Hahaha.

      Adadeh~ Hhhh :(( Aamiin makasih Wulanquu~

      Hapus
  8. Karena kenyamanan lebih baik dari sekedar romantis, jadi pertahankan di titik itu :)

    BalasHapus
  9. Keromantisan kita berdua jangan di umbar ya mbak, plis. Aku masih di bawah umur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, kalau masih dibawah umur kenapa bisa Blogwalking dek~

      Hapus
  10. Ini ngomonging gue? duh jadi malu

    BalasHapus
  11. Nge-chat random macam ngasih tau fakta Milkita itu aku mikirnya kok jadi kayak cara lain ngucapin "I love you," ya. :D

    Hmm. Turut senang deh buat dirimu dan cinta barunya kamu itu, Dev. Yuhuuuuu ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata Dwi, "enggak tuh" Cha. Hahahaha.

      Yuhuuuu~ Terima kasih Caiqu~

      Hapus
  12. Gua gatau mau balas apa sih
    cuma mau ngasi tau..

    Gua baca ini sambil tersenyum..
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak, Felicia. So happy to know that :))

      Hapus
  13. pertanyaan besarnya bukanlah apakah kalian akan jadian atau tidak.
    namun apakah sebaiknya cinta itu saling melengkapi atau hanya karna kesamaan frekwensi?
    karena dari tulisan ini saya jadi percaya bahwa jatuh cinta lagi bukanlah hal yang mustahil.
    tapi abaikan saja.. pertanyaan ini gak penting. haha

    BalasHapus
  14. Setelah Diputusin tanpa sebab aku ga yakin dan ga pede apakah bakal jatuh cinta lagi, tapi Deva bikin aku mikir bahwa jatuh cinta lagi adalah hal yang cukup sederhana tapi bikin bahagia dan bisa di ulang lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Semoga ceritaku bisa membuatmu mengambil keputusan yang paling baik untuk memulai kembali sebuah hubungan yaah~

      Aduh bahasaku~

      Hapus
  15. Saat baca ini, entah kenapa paragraf awalnya relateable banget sama keadaan aku. Huahah, I am the point where "love is suck" *sok keinggrisan banget dah wkwk:3

    Tapi setuju juga sih sama komentar di atas, patah hati kadang bikin kita takut jatuh cinta lagi, tapi apapun itu cerita-cerita tentang orang yang jatuh cinta, atau bahkan kedatangan seseorang yang tetiba kayak yang diceritain di atas juga bikin aku mikir kalau jatuh cinta adalah sesuatu yang gak bisa dihindari. Turut berbahagia atas hatinya yang udah gak trauma lagi buat jatuh cinta. Muehehe \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, Novi. Sebelumnya terima kasih banyak ya sudah mampir ke tulisanku ini~

      Aduh, kasusnya sama yaa sama yang diatas.

      "jatuh cinta adalah sesuatu yang gak bisa dihindari" ini bener banget. Masalah hati kadang diluar kendali. Kita sebagai pelakunya, cuma bisa pasrah dan sebisa mungkin mengontrolnya.

      Terima kasih banyaak yaaa ^_^

      Hapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira