8/13/2017

Bagaimana Aku Tak Menyayanginya Jika Dia Seperti Ini?

          28 Comments   


“Halo.”
“Hai!”
How was your day?
“Capekkk.”
“Oh ya?”
“Iyaaa.”
“Mau istirahat aja?”
“Ini, kan, lagi istirahat.”
“Oh iya. Hehehe.”
“Hehehe.”
“Sayang?”
“Iya?”
“Kamu tau nggak?”
“Apa itu?”
“Aku punya keahlian.”
“Benarkah?”
“Iya. Aku bisa minum dari gelas.”
“Waaah. Hebat sekali!”
“Aku juga bisa pakai sepatu.”
“Oh ya?! Cuma kamu, loh, yang bisa kayak gitu.”
“Hehehe.”
“Hahaha.”
“.......”
“Sayang?”
“Iya?”
“Aku tadi iseng bikin gambar. Mau gambar kamu tapi gak bisa. Selalu begitu.”
“Kenapa?”
“Kadang, ada keindahan yang cukup dinikmati oleh mata saja. Sulit dilukis.”
“Hihihi.”
“Kenapa ketawaaa?”
“Nggak. Iam proud of you.”
“Hmm.. Sayang?”
“Iya?”
Did you still proud of me if i rob the bank?”
 “Hahaha.”
“Maling motor barangkali?”
“Udah, ihh. Capek ketawa mulu.”
“Hehehe.”
“Hehehe.”
Can’t wait to see you.”
“Me either. Sabar, yah?”
“Iya, Racheul.” (Racheul adalah panggilan dia ke gue. Diambil dari nama tengah, Racheleva).
“Sebenarnya aku benci Bandara.”
“Kenapa?”
“Terlalu banyak kepergian, mungkin?”
“Jangan sedih, dong.”
“Nggak, kok.”
“Aku nggak bakal biarin kamu sembunyi pas ketemu aku. Kayak yang kamu lakuin ke mantan kamu sebelumnya.”
“Hehehe.”
“Aku bakal bikin kamu suka sama Bandara.”
“Caranya?”
“Dikenalin.”
“Hahaha.”
“Halo, Bandara. Ini Rachel. Dia baik loh.”
“Terima kasih.”
“Untuk?”
“Selalu membahagiakanku.”


Percakapan diatas terjadi beberapa malam yang lalu, seperti pada malam sebelum-sebelumnya.
Obrolan kecil sebelum tidur.

Gue percaya, salah satu perasaan menyenangkan di dunia adalah ketika kita bisa ‘merasakan’ senyumnya bahkan ketika hanya melalui suara di telepon.

Rasanya, dipertemukan dengannya adalah sebuah kebetulan yang terlalu baik.  Dan memang sudah seharusnya seperti itu. Yang terbaik dari yang paling kita inginkan, datangnya memang selalu belakangan, bukan?

Someday, someone will walk into your life and make you realize why it never worked out with anyone else.



28 komentar:

  1. Kok terbawa gitu aja ya pas baca heheehe

    BalasHapus
  2. Bisa meraakan senyuman lewat telepon? Oh Tuhan... Pantas banyak juga yang bisa merasakan orgasme lewat phone sex.

    Tapi keren ih. Masih rajin ngeBlognya. Skripsinya? Hehehe

    BalasHapus
  3. itu kayaknya Dilan yg jauh-jauh dateng dari tahun 90.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sungguh, dia jauh lebih romantis dari beliau.

      Hapus
  4. hmm jadi pen punya pacar biar ada yang bisa ngenalin kebandara, kan keren kalau bisa kenal sama bandara.

    BalasHapus
  5. Sudah terlalu lama sendiri...
    Jadi gak bisa ngerasain gimana asoynya sayang-sayangan...
    Wuanjirrr...

    BalasHapus
  6. Dulu terakhir ke sini cowoknya masih si itu, apakah sekarang udah beda lagi?

    BalasHapus
  7. Asyik ya ngobrolnya nyambung, gue sama gebetan gue mah gak pernah

    BalasHapus
  8. Rasanya mneyentuh banget..
    Enak yaah walaupun percakapannya juga bukan ang cerita-cerita panjang, tapi bener-bener manis..

    Gua sama cowo gua mah biasanya klo nelpon2an pasti ga bakalan gitu, musti ktemu langsung..

    BalasHapus
  9. Pas baca terakhirnya yang, "untuk?" itu aku spontan pengen ngejawab, "keputusan ini," masaaaa :( Eh tapi nyambung aja sih kayaknya ya, Dev. Keputusan buat bikin kamu bahagia. Ahihihi.

    BalasHapus
  10. mirip dilan banget si masnya, becandaannya pendek, garing parah tapi bikin melting cewek. (kayaknya)

    BalasHapus
  11. 'Yang terbaik dari yang paling kita inginkan, datangnya memang selalu belakangan, bukan?'

    _Setuju_ :)

    BalasHapus
  12. Waaah Deva... selamat..... Hari Raya Idul Adha.. Mohon maaf ini kok komentarnya nga jelas banget ya.

    rajin-rajinlah ngepost di blog lagi. biar aku seneng.
    kamu kan blogger panutanque...
    kan sekarang udah ada bahan buat diceritain di blog lagi. uhuuuy.

    aku kadang suka kesel sama diriku sendiri, yang bentar-bentar patah hati, abis itu jatuh cinta lagi. kirain itu adalah hal yang nga wajar. taunya juga ada yang mengalami hal serupa macem aku juga.

    pernah kepikiran " Apa iya aku orangnya gampangan?"
    tapi yaudahlah, yang namnaya perasaan, walaupun itu milik kita, kita tetep nga bisa mengendalikannya.

    BalasHapus
  13. Buset, udah lama gue nggak mampir ke blog lo, Dev. Makin keren!

    Btw gue juga pengen ngasih tau pacar gue kalo tidur itu bisa sambil merem.

    BalasHapus
  14. muantaaab deh meskipun ldr harus tetep semangat
    www.tips-indonesia.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren mas..
      kunjungi juga yaa
      http://www.bukanpenulisterkenal.com/

      Hapus
  15. Uhuhuu manis sekali percakapan kecilnyaaaa. Semoga yang ini langgeng ya sampai akhir hayat. :)

    BalasHapus
  16. keren.. dari dulu kamu konsisten dengan ciri khas kamu.. mulai dari blogspot sampai udah punya domain sendiri..
    jangan lupa blogwalking yaa..
    http://www.bukanpenulisterkenal.com/

    blog aku itu udah kamu follow dulu. barang kali udah lupa :))

    BalasHapus

Oit! Buru-buru amat. Sini ngasih komen dulu. Kali aja kita nyambung, gitu.

Copyright © Fredeva is designed by Fahrihira